Wot Ie Bu – Suatu Tradisi Aceh di Bulan Puasa

WOT   “IE BU”   SUATU TRADISI DI ACEH

 

Oleh: T.A. Sakti

 

Bagi masyarakat Aceh, hampir semua kegiatan selama bulan Ramadhan berlangsung di Meunasah (Langgar, Surau di Aceh). Kegiatan-kegiatan tersebut ialah: Tadarrus Al Qur’an, Khanduri Tamaddarus, buka puasa bersama, bayar fitrah dan Wot iebu.  Dan kegiatan yang terakhir inilah yang jadi pokok pembahasan penulis kali ini. Ie bu artinya bubur beras. Wot, maksudnya memasak, Jadi “Wot Ie bu” berarti pekerjaan memasak bubur beras. (bukan bubur kacang). Orang yang bertanggung jawab untuk terselenggaranya acara ini adalah Teungku Peutuwa atau Teungku Sagoe (Imam Kampung). Semua persiapan, yaitu  sejak dari mencari  juru masak, menyediakan bahan dan lain-lain. Bagi juru masak bubur diberi ongkos menurut ukuran setempat. Sumber ongkos itu, bagi desa yang telah maju punya kas tersendiri, misalnya sepetak tanah sawah yang disebut “Umong Ie bu” Tapi bagi gampong di pedalaman,  biasanya diambil dari kumpulan fitrah yang belum dibagi bagian senif senifnya. Banyak ongkos 20 bambu (takaran di Aceh). Jumlah itulah yang berlaku sejak zaman dahulu. Tapi dewasa ini telah meningkat dari 24 s/d 32 bambu.  Dewasa ini untuk mencari seorang juru masak Ie bu pun sukar Seminggu sebelum tibanya bulan puasa, dapur Wot Ie bu telah selesai dibuat dari tanah liat. Dan . ditempatkan disalah satu sudut Meunasah (di tanah). Perlengkapan dapur yang lain, yaitu aweuk (iros) yang bertangkai panjang, beulangong beusou (kuala besar dari besi), sandeng (rak) dan sebuah sumbu penghancur beras. Sebagai bahan bakar untuk masak Ie bu adalah uram trieng (pangkal bambu kering). Biasanya pada hari kedua masuk bulan Ramadhan, pekerjaan “Wot Ie bu” dimulai, dan baru berakhir sampai habis bulan puasa. Setiap sore sekitar jam 15 Wib juru masak bubur mulai bekerja. Dia mengambil beberapa bambu beras, kelapa dan bahan lainnya dari rumah Teungku Peutua Meunasah. Jumlah bahan yang diperlukan sesuai dengan jumlah penduduk desa setempat.

KHADURI IE BU

Sebagaimana telah penulis jelaskan, bahwa sumber utama perlengkapan Ie bu berasal ”dari hasil panen padi dari umong Ie bu yang terdapat disemua Meunasah di Aceh, kecuali sebagian kecil daerah yang tidak mempunyai tradisi  itu. Tapi selain itu, masyarakat juga memberikan perlengkapan. Pemberian masyarakat itu disebut “Khanduri Ie bu”.

Jenis-jenis Ie bu,

Jenisnya ada tiga macam, yaitu Ie bu biasa, Ie bu leumak dan Ie bu on kayei. Yang sangat populer dewasa ini adalah ie bu biasa. Ia mudah dimasak dan tidak membutuhkan modal banyak. Cukup hanya dengan beras, santan kelapa, garam dan air bersih. Jenis kedua adalah ie bu leumak (lemak). Perlu banyak modal baginya. Diantara bahan pokok yaitu: minyak kelapa, kulit manis, bawang merah, serai, jahe, on teumeurui (daun salam), bok kaca kace (cengkeh). Dan sudah pasti pula beras, santan kelapa, air bersih merupakan bahan utama. Cara memasaknya adalah seperti orang syra’h eungkot (tumis ikan). Minyak kelapa dan bawang  merah yang pertama dimasak. Kemudian baru santan dan beras. Sedang bahan-bahan lain baru dimasuk kan dalam kuali setelah di bungkus dalam iniem U (upih kelapa). Adakalanya dimasak seperti orang menumis daging, yaitu dengan menggiling semua bahannya. Jenis ie bu yang hampir sama dengan ie bu leumak adalah ie bu kanji. Bahan tambahannya hanyalah salah satu dari hal berikut ini, yaitu baik daging, daging itik, ayam jago, kepiting ataupun udang. Yang ketiga adalah di sebut ie bu on kayei (bubur daun kayu). Dewasa ini sudah agak jarang dipraktekkan orang.  Ie bu on kayei tidak menggunakan santan kelapa. Bahannya adalah beras, air bersih dan 44 macam daun kayu. Dalam bahasa Aceh disebut “on kayei peut ploh peut”. Menurut penuturan orang-orang tua khasiat dari ie bu jenis ini besar sekali, terutama untuk menjaga kesehatan alat pencernaan selama berpuasa. Perut tetap sehat dan tidak gembung (rheng). Dan orang yarig sering minum ie bu on kayei phisiknya kuat dan bersemangat. Diantara daun kayu yang 44 jenis itu; ialah : on rancong buloh, on tungkat Ali, on sirapat, on sikuat, on me tanoh, capli buta (cabai hutan), kunyit, serai, on teumeurui, on trong, dan lain-Iain. Bagi pembaca yang ingin mengenal ke 44 jenis daun kayu itu dapat ditanyakan pada orang orang tua di Aceh. Sebulan sebelum tibanya bulan Puasa. Teungku Peutua Meunasah telah bekerja mengumpulkan semua daun kayu tersebut. Setelah kering daun 44 itu ditumbuk menjadi tepung (halus).

Fungsi Ie Bu

Menurut keterangan yang penulis kumpulkan, bahwa istiadat Wot Ie Bu ini telah berlangsung lama di Aceh. Fungsinya dua macam. Pertama sebagai minuman  segar mereka yang buka puasa di rumah. Kedua adalah sebagai minuman pelengkap bagi kaum muslimin (orang laki laki) yang pada umumnya buka puasa di Meunasah. Ie bu yang di bawa pulang kerumah, biasanya diambil oleh anak-anak. Bocah-bocah ini sangat gembira bila bulan puasa tiba, karena dapat mengambil ie bu ke Meuanasah. Dimasa lalu, tima situek (timba upih pinang) dan tima nibong (upih nibung) merupakan tempat istimewa buat menampung bubur. Betapa gembiranya seorang cucu, apabila sebuah tima situek atau tima nibong selesai/siap dibuat kakek/neneknya. Sungguh bahagia. Pernahkah  anda mengalaminya???. Buat masa sekarang teko dan timba aluminium/timba kaleng telah menggantikan kedua macam timba tadi. Sejak kuali besar (beulangong beusoe) di naikkan kedapur, anak-anak tidak mau bercerai lagi dengan dapur Ie bu. Mereka sedia menunggu biar sampai maghrib. Sisa Ie bu yang masih tinggal di Meunasah, selain bahan buka puasa bagi kaum muslimin, juga dapat dijadikan minuman bagi jamaah tarawih dan juga bagi mereka yang tadarrus Al Qur’an di Meunasah sepanjang bulan Ramadhan. Kalau dulu, selain dalam gelas banyak pula orang minum ie bu dalam tempurung kelapa (bruek U). Tempurung itu adalah bekas kukuran untuk bahan Ie bu. Bagi orang yang bersahaja mereka membersihkan rambut/sabut tempurung. Tapi banyak sekali  orang yang membiarkan tempurung itu sebagai adanya saja. Begitulah sederhananya kehidupan didesa. Dewasa ini bruek U sudah digantikan oleh cangkir plastik. Demikianlah gambaran singkat istiadat Wot Ie bu yang dipraktekkan masyarakat Aceh sepanjang bulan Puasa. Melihat kepada manfaatnya, penulis berkesimpulan bahwa tradisi ini patut dilanjutkan sepanjang masa. Sangat membantu untuk mempererat persatuan masyarakat desa.**

( Sumber: Harian “Waspada”, Medan, Jum’at, 24 Juli 1981 halaman  IX ).

^catatan kemudian: Setelah tulisan di atas dimuat koran, dengan Honda Kijang  pada suatu ketika ( 1981 – 1982 )  saya pernah berkeliling ke sejumlah Meunasah dan Mesjid di sekitar Banda Aceh/Aceh Besar guna memastikan tradisi “Wot Ie Bu” di bulan puasa.  Ternyata acara “Wot Ie Bu” tak saya jumpai. Barulah saya sadar, bahwa tradisi itu lebih berbudaya di Kabupaten Pidie – Pidie Jaya, dari dulu hingga sekarang!. Bale Tambeh, 13 Februari 2012 pkl. 5.12 wib.,  sore, T.A. Sakti.

Satu pemikiran pada “Wot Ie Bu – Suatu Tradisi Aceh di Bulan Puasa

  1. Puasa nyoe penting masharakat aceh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s