Mempelajari Ajaran Islam…

                  Mempelajari Ajaran  Islam  dalam Tambeh,  Nazam,  dan Hikayat Aceh

                               Oleh: T.A. Sakti

      Dalam   32 judul manuskrip Aceh yang telah saya salin dari aksara Arab Melayu/Jawoe ke huruf Latin, memang  amat sedikit yang  membahas masalah  agama Islam. Hal ini tidaklah aneh, karena sebagian besar naskah yang sudah  saya transliterasikan/alih aksara itu merupakan hikayat, yang kebanyakan isinya perihal perebutan kuasa diantara raja. Sementara yang mengandung  ajaran/hukum Islam hanya sebagian kecil saja, seperti Tambeh Tujoh ( 1208 H ), Qaulur Ridhwan( 1220 H), Nazam Tuhfatul Ikhwan (1224 H). Ketiga naskah ini   karya  Syekh Abdussalam. Kemudian,  Tambihul Ghafilin alias Tambeh Limong Kureueng Sireutoh( 95 bab );  disusun  Syekh Jalaluddin Lam Gut( 1242 H), Tambeh Tujoh Blah (1306 H), Tambeh Gohna Nan, ditulis Tgk Di Cucum, Nazam Mikrajus Shalat karangan Teungku Sulaiman Abdullah, Andeue Lala, Nazam Masailal Auwaliyah/Masailal Meunadham tulisan Teungku Abdullah Arif ( 1948 M), dan Hikayat Akhbarul Karim karya Teungku Seumatang.

       Tambeh, berarti tuntunan, nasehat atau pedoman. Nadham atau Nazam adalah suatu bentuk syair yang berasal dari Tanah Arab, yang  di Aceh hanya membicarakan nasehat atau petunjuk yang terkait ajaran Islam. Menurut pengamatan saya,  Tambeh isinya lebih kental dibandingkan Nadham, karena di dalam Tambeh lebih sering mengutip langsung secara utuh ayat-ayat Al Qur’an atau Hadits, sementara isi Nadham hanya menguraikan intisarinya saja dari kedua sumber itu.

       Dalam perkembanagannya sekarang di Aceh,  ketiga jenis “sastra agama” ini  boleh dikatakan nyaris punah. Diantara ketiganya, Tambehlah yang paling awal mengakhiri ‘hayatnya’.

Sampai akhir tahun 60-an, saya masih menyaksikan orang-orang membaca dan mempelajari Tambeh Tujoh Blaih( 17 bab ). Nama-mana Tambeh lain, seperti Tambeh Tujoh, Tambeh 95 belum pernah saya  dengar keberadaannya. Hanya sewaktu melacak manuskrip Aceh, secara kebetulan saya menjumpainya. Menurut perkiraan saya, Tambeh-tembeh yang lain itu tentu sudah puluhan tahun yang lalu tak pernah disentuh orang lagi. Hanya lewat laporan wartawan Belanda; Zentgraaf, kita dapat mengetahui, bahwa Tambeh 95 masih dibaca orang sekitar tahun 1930-an.

       Mengapa Tambeh lebih duluan jatuh populeritasnya?.  Hal ini mungkin saja karena isinya lebih kental masalah agama Islam – lengkap dengan bunyi ayat dan hadits – padahal di pasaran,  buku-buku yang serupa terkait agama Islam dalam huruf Latin cukup mudah diperoleh dan murah harganya. Daripada repot-repot membaca bahasa Aceh dalam huruf Jawoe, tentu lebih praktis dibeli saja buku-buku agama itu.

      Lebih  beruntung bagi Nadham dan hikayat; walaupun perannya hampir tak terdeteksi lagi, namun hingga sekarang  ‘nyawanya’ belum tercabut total. Sebagai contoh, sekitar  dua minggu sebelum masuk bulan Ramadhan ini, kita masih dapat mendengar/menyaksikan Tgk. Ismail alias Cut ‘E Tanjung Seulamat, Aceh Besar, membaca Nadham Teungku di Cucum di  Bale Seumeubeuet, Tanjong Dayah dan di  Bale Batoek, Gampong Blang Krueng,  Aceh Besar. Di  masing-masing kedua  tempat  itu,  Tgk Ismail membaca Nadham 4 malam berturut-turut. Saya sendiri turut hadir satu malam di Bale Batoek Blang Krueng, dan sewaktu lampu listrik mati; saya lama berbincang dengan Tgk.M. Juned selaku ketua penyelenggara acara itu mengenai hajatan baca Nadham Tgk. Di Cucum (Syekh Abdussamad) menjelang masuknya bulan Ramadhan. Tambeh Gohna Nan adalah karya Tgk Dicucum juga, tetapi  bukan Nadham yang biasa dibaca Tgk.Ismail Tanjung Seulamat, namun telah saya Latinkan beberapa tahun lalu. Karena belum diberi nama/judul oleh pengarangnya, maka saya beri judul sementara dengan nama “Tambeh Gohna Nan”.

      Sementara sebagai contoh masih hidupnya hikayat; kita sekarang masih  dapat mendengar bacaan Cae dan hikayat  dari  siaran  ACEHTV  pada setiap malam Aleuhad/Minggu  dalam acara “Cae Bak Jambo” yang dilantunkan Cek Medya Hus, seniman Aceh terkenal itu.

         Dalam artikel “Budaya” yang singkat ini, kita hanya membahas tiga naskah saja, yaitu: 1) Tambihul Ghafilin alias Tambeh Limong Kureueng Sireutoh atau Tambeh 95.

2) Masailal Auwaliah alias Masailai Meunadham dan 3) Hikayat Akhbarul Karim.

        Ad 1. Menurut   penjelasan  Dr. Salmawaty Arif  kepada saya, Kitab Tambihul Ghafilin atau Nasehat Bagi yang Lalai, merupakan kitab asli dari Tambeh 95. Kitab ini adalah karya Al Faqih Az Zahid Abul Laits Nashr bin Ibrahim As Samarqandi (wafat 373 H/983 M). Di dalamnya memuat nasehat, teguran, dan peringatan sebagai bekal pengertian dan kesadaran yang mendalam untuk memperbaiki jiwa dan moral umat  Islam  dari kelalaiannya.

        Di Aceh, pada tahun 1242 H/1827  M  kitab Tambihul Ghafilin ini diterjemahkan dari bahasa Arab ke dalam bentuk hikayat  Aceh dengan huruf Arab Melayu/Jawoe oleh Syekh Jalaluddin yang lebih dikenal Teungku Di Lamgut.  Dr. Salma Arif yang dosen Fakultas MIPA Unsyiah adalah keturunan generasi ke 5 dari Teungku Di Lamgut ini.

        Mengenai isi  Tambeh 95, kita dapat merujuk kepada penjelasan Tuanku Raja Keumala saat memberi  pengantar pada penyalinan ulang Hikayat Akhbarul  Karim. Selesai membahas seluk-beluk isi Hikayat Akhbarul karim, beliau juga  mengomentari kitab-kitab Aceh pilihan  lainnya antara lain adalah  Tambeh 95.

        Menurut Tuanku Raja Keumala, kualitas muallif(pengarang) dan isi kitab ini amat meyakinkan. Siapa saja yang telah membaca dan mempelajarinya dengan kesungguhan hati, beliau memastikan orang itu akan menjadi mukmin sejati. Oleh karena itu, beliau mengajak  segenap warga Aceh agar mengaji kitab ini  agar sembuhlah( jinoh) segala penyakit hatinya.

        Dalam teks asli sebagai  berikut: ( Siteungoh nibak karangan Aceh,  lon peusareh bak gata nama. Saboh hikayat that bit ‘ajab, ‘ileumei manfaat meuhimpon disana. Nama geuseubut Tambihul Ghafilin Jalaluddin muallifnya. Gampong Lam Gut teumpat diamman Dua Plohnam nama sagoenya. Hikayat nyan Teungku cit raya that,  Bab ji meuhat sikureung ploh lima. Nyan hikayat beukai akhirat,  soena hajat keu syuruga. Teurjeumah nibak kitab ‘Arab,  nama meuhat miseue nyangka. Nyan pi saboh laot nyang dalam,  mutiara sinan meuribee rupa. Jeuneh intan  deungon pudoe, dum sinaroe hadlir disana. Beurangsoe beuet hikayat nyan, ‘amai sajan hana ceudra.         Nyankeu ureueng ‘ulama akhirat,  jalan ka teupat dalam syuruga.

        Soe muthala’ahTambihul Ghafilin,  Tuhan bri rajin bak agama. Neubri galak bak ‘ibadat,  maksiet jarak Tuhan karonya. Ngon beureukat niet muallif, kareuna khalis hate lam dada. Kareuna muallif ureung shalihin,  nyang that yakin keu Rabbana. Kareuna neu ‘amai deungon ‘ileumei,  sabab nyan sampoe beureukat teuka. Nasihat neudum tamong lam hate,  cuba he akhi supaya nyata. Sipatoet ateuh ureung Islam,  inong agam tuha muda. Kareuna sinan ubat hate,  nyangka mate jipohle donya. Hate nyang luka ngon nyan jinoh,  rijang keuseumboeh nibak buta. Narit lon  nyoe beurakat kucuba kalheuh he syeedara ).

        Ad 2.  Masailal Meunadham atau Masailal Auwaliyah adalah karya Teungku Abdullah Arif,MA. Abdullah  Arif  lahir di Gampong Langga, Pidie dan merupakan cucu dari cucu ( bahasa Aceh: cong ) dari Teungku Di Lamgut tersebut di atas.   Di samping sebagai sastrawan/Pujangga Aceh,  Teungku Abdullah Arif  juga berperan  sebagai wartawan sejak zaman Jepang. Pada  Oktober 1945, bersama A.Hasjmy ia mendirikan suratkabar “Semangat Merdeka”, sebagai koran pertama   di Aceh setelah Republik Indonesia merdeka.  Terakhir sekali  Abdullah Arif  bertugas sebagai  wartawan dari suratkabar Indonesia Raya.  Ia  juga sangat berjasa  bersama- sama  tokoh lain  dalam mewujudkan Kopelma Darussalam di Banda Aceh.

       Kini  beliau telah Almarhum ( 1970 ).  Pengalaman terakhir sebagai Dosen Institut Agama Islam Negeri  (IAIN) Ar – Raniry.  Banyak  karangan  dan artikel  beliau  yang beredar dalam masyarakat Aceh. Namun sekarang nyaris semuanya telah punah.  Salah satunya yang masih saya miliki  berjudul  Kitab Masailal Meunadham, yang ditulisnya ketika ia berumur 17 tahun. Saya sendiri menyalin (tetap dalam huruf Jawoe)  kitab ini pada tahun 1972 ketika saya masih kelas 1  siswa SMAN Sigli.

         Kitab ini  berbentuk syair bahasa Aceh  yang disebut Nazam/Nadham.  Naskah  Masailal Meunadham  dicetak di Pulo  Pinang(sekarang: Penang- di Malaysia)  dalam

tahun 1948. Kitab yang dicetak dengan huruf Arab Jawi ( tulisan Jawoe) ini, isinya

tentang berbagai masalah Hukum Islam.

        Ad 3. Hikayat Akhbarul Karim tertulis dalam bahasa Aceh dengan memakai huruf Arab Melayu/Jawi atau Jawoe. Isinya  menjelaskan mengenai Ilmu Fiqh, Tasawuf dan Ilmu Tauhid. Hikayat ini juga mengandung nasihat-nasehat agar umat Islam melaksanakan syari’at Islam secara kaffah. Pengarang Hikayat Akhbarul Karim digelar Teungku Seumatang. Nama asli beliau tak dikenal. Menurut informasi yang saya peroleh, beliau berasal  dari  Gampong Cot, kecamatan Sakti, Pidie. Digelar Teungku Seumatang, karena ia pernah ‘jak meudagang’,yaitu merantau menuntut ilmu ke Dayah Seumatang di Perlak, Aceh Timur.

      Tuanku Raja Keumala (1880 – 1930) yang merupakan salah seorang cucu Sultan Aceh yang terkenal malem(‘alim), dalam kata pengantar  beliau saat menyalin ulang Hikayat Akhbarul Karim seperti tersebut di atas menyebutkan, bahwa Hikayat Akhbarul Karim adalah kitab yang amat patut dipelajari oleh seluruh umat Islam di Aceh.

       Alasannya, karena isi kitab ini mengandung serba lengkap mengenai seluk-beluk agama Islam mulai tauhid, segala  hukum fiqah yang terkait Rukun Islam yang lima dan ilmu tasauf. Dalam teks asli berbunyi:  ( Adapun Hikayat Akhbarul Karim, khaba dalam nyan sangat mulia. Haba didalam teurlalu ‘ajab, E hai sahbat kon peurbula. Nyan hikayat roj nyang teupat,  lanja leugat lam syuruga. Nyankeuh keubon Jannatul Firdaus,  jeuneh peunajoh meuhimpon di sana. Nyankeuh taman Jannatu ‘Adnin,  teumpat meu’en meuseusuka.

       Nyan karangan ureueng shaleh,  tan geusareh disinan nama. Nama geusom hana geuseubut,   kareuna geutakot jeuet keu riya. Karangan ‘ulama nyang ‘alimin,  ureueng nyang yakin lagi taqwa. Nama tuan nyan hana lon tusoe,  jeub-jeub sagoe lon pareksa. Teutapi gob kheun Teungku Seumatang,  Allahu ‘aklam lon turi hana. Nyankeuh hikayat nyang patoet that, beuet he sahbat agam dara. Nyankeuh hikayat karangan dokter, ubat neu hambo peunoh dalamnya).

        Kiranya, di saat rakyat Aceh sedang berjuang menerapkan Syariat Islam di daerahnya, upaya  cetak  ulang kitab-kitab lama berbahasa Aceh patut diberi perhatian. Kita menghimbau pihak-pihak yang peduli  kepada budaya dan sastra Aceh yang Islami agar mencari solusi penerbitannya.  Semoga!.

  • Penulis adalah  penyalin manuskrip Aceh, tinggal di Banda Aceh.
  • Penulis tidak keberatan, bila artikel ini diedit Redaktur  budaya sesuai kebutuhan!.
Iklan

2 pemikiran pada “Mempelajari Ajaran Islam…

  1. Bagus sekali Pak tulisannya . .
    Terima kasih banyak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s