Surat u gampong-mengenang 27 tahun musibah kecelakaan di jalan raya Klaten-Yogya

SURAT U GAMPONG

Assalamu’alaikom hai Ummi payong

Sambot saleuem lon aneuk di Yogya

Aneuk meukhaba lam syae panton

Gantoe jak kunjong duek peugah khaba

 

Neu niet ka lon woe keunoe u gampong

Katrok lon kunjong Ummi mulia

Nyang keuh meukeusud  surat lon suson

Gantoe badan lon keunoe trok teuka

 

Deungon idin Po Tuhan ghafuron

Lam sihat dilon sideh di Yogya

Harap meunan cit Ummi di gampong

Brile Ghafuron sihat sijahtra

 

Lon kira-kira lon hitong-hitong

Leubeh dua thon ulon di Yogya

Jak tuntut ilmee Sikula lambong

Lon tinggai gampong di Pulo Ruja

 

Bah tinggai siat rumoh dileuen Krong

Aneuk kumuen Butong ka tanle Apa

Lon tinggai Ummi dan Cutbang Beutong

Lon cuba  arong di Tanoh Jawa

 

Saket ngon mangat supaya meuphom

Leupie ngon tutong mangat lon rasa

Cit sidroe jatoe jak meukat untong

Beu Allah tulong jarak ngon bahya

 

Bacut lon rawi kisah dua thon

Kriban nasib lon di Tanoh Jawa

Saket ngon mangat bandum meuhimpon

Ban Jingki ek tron top pade aka

 

Meujan-jan  jiek  meujan-jan jitron

Meusinthob punggong saket lagoina

‘Oh watee jiek lam awan lambong

Teuseunyom ulom seunang leupahna

 

Meujan-jan pijuet meujan-jan tumbon

Naban boh rom-rom watee puwasa

‘Oh watee pijuet tijoh ie idong

Dipruihle Lutong  teugeng lam paya

 

Meunan umpama kisah nasib lon

Lawet duwa thon di Yogyakarta

Meutuka gantoe sijuek ngon tutong

Umpama bakong dalam ceureupa

 

Le that peue bagoe hantomle lon com

Leubeh duwa thon hantom lon rasa

Watee Puwasa tan boh meurom-rom

Tan timphan balon jan Uroe Raya

 

Apam Timphan Iem Leugok Tumpoe phon

Karab trok lhee thon meulon ngieng hana

Beulacan uriek Beureukiek tumbon

Kuwah on  Murong di Jawa hana

 

Bulukat tuhe Tape breueh Grong-Grong

Ticah boh Jantong sang mangat raya

On mulieng reundang phek pisang glang cron

Leumang meusarong pihtan di Yogya

 

Ungkhui dan payeh beureuteh apom

Tantoe ngon ulon geuleupak geumpa

Khanduri atot dan malod bak thon

Pheh peunoh dilon hantom lon rasa

 

Buhu lon balek titek lon ubah

Meusambong kisah seun-seun sibanja

Meunyo lagee sot hanagot surah

Bahle meupayah peucanek haba

 

Keuhai teumon bu bacut lon peugah

Leupah that sosah di Yogyakarta

Eungkot that jareueng dilob lam babah

Laot bahrullah jarak lagoina

 

Nyang kayem that-that singgah lam babah

Boh manok teuplah dan tahu tempa*1

Bak warong padang jan-jan lon langkah

Na sie meugapah dan eungkot buta

 

Teuma watee nyoe teukeudirolllah

Masok lam babah peue-peue nyang teuka

Bu hana eungkot lagot ka keumah

Trok lhee go tamah gohlom meurasa

 

Meunan keuh bagoe hudep ‘Abdullah

Seunang ngon sosah lawet di Jawa

Beuthat beumeunan di Mi bek gundah

Si aneuk lidah dalam bahgiya

 

Ureueng di ranto cit meunan ulah

Seunang  ngon sosah patot jirasa

Ngat batat bacut bek leumiek leupah

Raya faidah keu pangkai tuha

 

Adak tan wasiet bak Mi meutuwah

Jadeh peuwoe sah si dara Jawa

Atawa Bali tari dum ceudah

Khaba jipeugah bahsa Indonesia

 

Nyan bacut khaba tutop beurakah

Meuneu’en lidah kegura-gura

Simantong hudep meugrak-grak langkah

Wasiet  Ummi sah teutap lon jaga

 

Di lampoih Tanjong timoh Kumili

Di Padang Tiji asrama tantra

Surat lam syae laju lon rawi

Meuganti-ganti kon lagee  nyangka

 

Bak Ummi payong ulon peugah kri

Bacut lon rawi keu bhaish Sikula

Kuliah kabeh nyang nan teori

Tinggai Skripsi dan jak lam desa*2

 

Bak Cutbang Butong  neuci neusudi

Peue nan areuti nyang lon calitra

Lon peunyuem-peunyuem lon hitong hari

Nam buleuen lagi gohlom cit gisa

 

Bak mita bahan peugot Skripsi

Lon ula-ili Solo dan Jakarta*3

Hansep sigo jak ban gob peugah kri

Gohlom ulon ci alehnyo beuna

 

Mudah-mudahan ngon do’a Ummi

Bekna nyang deungki akan aneuknda

Beutrang pikeran lapang ngon hati

Peugot Skripsi rijang seunia

 

Meujan teuseureh di dalam hati

Pakon treb lawi tamat Sikula

Umpama Tupe ka lape gigi

Han ekle nari leumoh anggeeta

 

Bahthat beumeunan ngon idin Rabby

Beu ek lon ili beutrok bak punca

Umpama ureueng geupula campli

Tinggai pot biji pasoe lam ija

 

Sang kaseb ‘ohnoe kisah lon rawi

Panyang sikali ka gadoh makna

Gantoe ulon woe pajoh khanduri

Bak Malod Nabi dan Uroe Raya

 

Gantoe Makmeugang pajoh sie sapi

Nyoe surat ini keu tanda mata

Lon lakee meu’ah  sujud   t’akdlimi

Keupada Ummi nyang that mulia

 

Beuna lam sihat sabe Allah bri

Meureumpok nanti deungon aneuknda

Wassalamu’alaikom kalam intahy

Ka habeh cakri ‘Abdullah Yogya

 

Yogyakarta, 1 Jamadil Awal 1404

dto

‘Abdullah bin Sulaiman

 

#Keterangan:

–        Syair ini diposting ke dalam blog “Bek Tuwo Budaya”,   dalam rangka memperingati ULTAH ke 27 ditabraknya saya di Yogyakarta; yang jatuh pada hari   Kamis tanggal 25 Puasa 1432 bertepatan 25 Agustus 2011,karena musibah itu terjadi hari Sabtu, 25 Ramadhan 1405 H/15 Juni 1985 M.

–        Naskah asli surat ini dalam huruf  Arab Melayu/Jawi/Jawoe, karena Ummi saya tak bisa membaca dalam huruf Latin warisan penjajah Belanda itu.

–        Hal-hal yang kurang jelas, saya  uraikan  dengan huruf Latin ( langsung di sisi bait  syair huruf Jawoe )  seperti berikut:

*1  Tempe dan tahu dibuat dari kacang kuning( sebelum kampanye besar-besaran terhadap TEMPE yang dilakukan pemerintah   RI yang  dipimpin Menteri Penerangan HARMOKO di tahun 1984, tempe belum akrab dengan masyarakat Aceh).

*2  Skripsi dan KKN (Kuliah Kerja Nyata). KKN = 3 bulan

*3  Solo – Jakarta. Yogya ke Jakarta jaraknya 12 setengah jam naik Kereta Api. KA di Jawa larinya seperti bis. Yogya ke Solo = 60 batei.

Catatan:    

  1. Tiga lembar atau 14  bait awal dari syae ini ( ketika masih dalam huruf Arab Melayu alias  Jawi atau Jawoe) pernah saya dendang ulang pada Workshop Pedoman Penulisan Arab Melayu yang diadakan Pusat Penelitian dan Pengkajian Kebudayaan Islam (P3KI) IAIN-Ar Raniry,  Darussalam, Banda Aceh, Rabu 27 Juli 2011 karab poh 12 siang bertempat di Asrama IAIN Darussalam. Keterkaitannya, karena naskah surat itu tertulis dalam huruf Arab Melayu atawa Jawoe.
  1. Sengaja saya posting pada hari ini dalam rangka menyambut ULTAH ke 27 saya dipokle moto (ditabrak mobil) di Kalasan, lk 8 km sebelah timur kota Yogyakarta, sewaktu pulang dari tugas KKN-UGM. Sebab hari naas itu adalah Sabtu, 25 Puasa 1405/15 Juni 1985. Syukur Alhamdulullah, saya masih sehat dan dapat bekerja seperti biasa !
Iklan

Surat dari Bandung

 

 

 

 

Bandung,  26 Januari  ‘85

 

Keu Adoe lon nyang meutuwah, nyang lon harap sabe beuna dalam lindongan seureuta Rahmat Allah di Jogyakarta.

 

Assalamu’alaikom adoe lon sayang

Sipatah kalam aduen peusampoe

Sambot adoe e ngon dua tangan

Ngon ate seunang saleuem aduen droe

 

Keureutah puteh daweuet jih itam

saleuem bak cut bang meuhat keu adoe

padum lawet treb ate lon deundam

lon preh-preh pajan teuka teuka cut adoe

 

Han ek lon theuen le ate nyuem leukang

Lon preh-preh datang keunoe Cut Adoe

Adoe uroe jeh janji ngon Cut Bang

Akan ta datang keunoe bak kamoe

 

Saleh salah lon han ek lon peutrang

Meu peue salahan ta peugah jinoe

Meuah keu aduen beu rijang-rijang

Bek le meusarang lam ate adoe

 

Ji likot moh timoh kudangsa

Kupula jawa cdeuen hana le

Padum treb lawet lon preh-preh teuka

Akan adinda geunaseh ate

 

Meubiet pih meunan wahe adinda

Kadang pih agata teungoh meu ase

Teungoh teumuleh peulheueh sikula

Supaya sigra gisa kombali

 

Lon harab sabe beuba ji gata

Rajin meumbaca tuleh  skripsi

Jeumot diskusi deungon beulaja

Supaya sigra laen tapike

 

Sideh di Aceh gob preh-preh teuka

akan adinda geunaseh hate

Tawoe adoe e po bijeh mata

Aceh tabila bangun keulayi

 

Meukon geutanyoe jinoe oseuha

Nibak gob teuma han peue ta sudi

Mate kon lakoe rugoe kon atra

Aceh lheueh papa ji jih peureugi

 

Meunyo na umu neubri le Tuhan

Jumade awal aduen keumeung woe

Tanggai 31 abeh ujian

Teuma oh lheueh nyan gisa u nanggroe

 

 

Rapat keureuja sideh di Padang

Akan Cut Abang ingin peuroh droe

Bak awai Maret meu izin Tuhan

Singgah lon tuwan sira ulon woe

 

Hate that rindu meujampu deundam

Ingat dek badan, teumuda adoe

Saweue aneuk miet seureuta bunda

Gob nyan ka tuha tinggai pieh sidroe

 

Meunyo adinda langkah u Bandong

Dalam harap lon beusigra sampoe

Sabab di Cut Bang akan kumunjong

Urusan untong rakan disinoe

 

Rame rakan lon kabeh beulanja

Bak jak sikula Pasca Sarjana

Nyan keuh sabab jih lon tuan bungka

U Jakareuta cari bantuan

 

Kadang pih sideh gaseh beulanja

Soe-soe nyang kaya geubri sumbangan

Meunyo han meunan keubiet ceulaka

Han lheueh sikula paduem droe rakan

 

Kareuna ulon jibet Ketua

Payah useuha nasib ureueng nyan

Meunyo han meunan ka hana gura

Rugoe Keutua nibak Cut Abang

 

Lon harap adoe bak tem medoa

Agar supaya ek na sumbangan

Nasib rakan lon cukop meurana

Hana le doa meunyo kon meunan

 

 

Boh ka beh, suai jih rindu that ulon teumuleh lam basa droe teueh. Lon harap lon goh  lom le tuwo akan tata bahasa Aceh, meunan cit adoe lon. Pajan teuma jadeh tajak u Bandong, sabe lon preh-preh gata teuka. Sabab le hai lonkeumeung bicara, suai keureuja gata, suai darabaro, seureuta suai sikula.  Lon seunang that ate meunyo adoe lon tatem boh pikeran bacut keu bhaih nyan, meuseuki oh lheueh sikula teuma.

Meu nyo na meureumpok rakan-rakan, Pak Alfian, Teuku Iskandar, Pak Jamaluddin, Pak Ir. Syammaun Ali, Taufik, ta peuet saleuem lon keu gob nyan bandum.

 

Wassalam,

dto

Hasballah, MS

 

Catatan mutakhir:  Surat ini saya ketik ulang sambil menunggu waktu yang pas saya berangkat ke bandara SIM Blang Bintang untuk turut menunggu tibanya jenazah almarhun DR. Hasballah M.Saad dari Jakarta. Sebenarnya  sudah lebih enam bulan lalu saya mohon izin pada Bapak Hasballah, MS agar saya boleh memuat surat-surat beliau kepada saya kedalam blog saya. Beliau menyatakan setuju, tetapi karena menunggu habis pemuatan surat-surat UU.Hamidy, maka pemuatannya tertunda.

Bale Tambeh: Selasa, 23 Puwasa 1432/ 23 Agustus 2011 poh 15.02 wib., T.A. Sakti

 

 

 

 

 

 

 

 

Sang Mutivator itu Telah Tiada!!!

Sang Motivator  Telah Pergi!

–          Nyan Do’a Ma Bandum

“Innalillahi wa inn ILihi Rji’un telah pulang kerahmatullah Bapak Hasballah M. Saad,jam stgh satu pagi tadi di Jakarta, dan Insya Allah dikebumikan sore ini di Lameue, Sigli”. Demikian bunyi SMS buat saya dari Dr. Husaini Ibrahim, MA. Di pagi Selasa, 23 Ramadhan 1432 H bersamaan 23 Agustus 2011 beberapa SMS senada juga sudah menanti saya buka, yaitu dari Bapak Ramli A. Dally( Budayawan Aceh), Usman M.Saad(Adik seayah Bapak Hasballah M. Saad), Kak Ti(Keponakan dari isteri Bapak Hasballah M.Saad), Fuad Mardhatillah(Budayawan Aceh); dan  dua telepon dari Bapak Mohd. Kalam Daud(Budayawan Aceh) dan Bapak M. Harun Jalil(Sejarawan Aceh). Sayangnya, karena pulsa HP saya sedang kosong di pagi ini, saya pun hanya bisa  mengucapkan terima kaih -dalam hati- kepada para informan tadi.

Cara meninggal amat mendadak, tanpa saya mendengar berita sakit beliau sebelumnya. Malah  pada dinihari Senin kemarin,   saya terima SMS dari beliau berbunyi;”Selamat sahur Pak TA, Semoga berkah. Setelah membacanya, saya pun membalas:” Terima kasih!.Selamat berpuasa!TA

Semua  berita duka di atas  itu juga memberitahukan, bahwa  beliau meninggal pukul 00.45 malam  di RS Mitra Keluarga, Bekasi, Jakarta, jenazah akan dibawa pulang ke  kampong halaman beliau, Gampong Lameue, Kec. Sakti, Kab. Pidie, Aceh. Maka saya pun telah memanggil tukang RBT/Ojeg untuk menunggu beliau di bandara SIM Blang Bintang nanti, Insya Allah!!!.(Bale Tambeh: poh 8.05 Wib.)

Berikut Ringkasan   Pandangan  Saya  terhadap  Almarhum:

Sungguh!. Nyaris  tak ada yang menyangka, bahwa pada suatu  hari  ia akan menjadi seorang menteri dari sebuah negara besar, yakni Menteri Negara Hak Asasi Manusia ( HAM ) Negara Republik Indonesia. Apalagi mengingat, jabatan menteri termasuklah “anugerah” teramat langka bagi orang Aceh. Coba Anda hitung saja, berapa gelintir orang Aceh telah menjadi menteri sejak Republik Indonesia merdeka pada  17 Agustus 1945!!!. Namun  begitulah, ia telah berkiprah sebagai Menteri Negara HAM pada era pemerintahan Presiden K.H. Abdurrahman Wahid. Allah Swt telah mentakdirkan nasib meutuah (mujur)  bagi anak desa ini.

Kampung kami boleh dikata bertetangga,- hanya diselangi  8 petak sawah di “Lhok Bileh”-, saya di Bucue dan dia di Lameue. Sebagai murid SD kelas 6  di Sekolah Dasar – SD Lameue, saya telah mengenalnya ketika itu. Orang-orang memanggilnya “Pak Ballah”. Bagi  masyarakat desa,  seorang  guru dipandang mulia, karena itu banyak orang mengenalnya; termasuk saya.

Saat itu ( tahun 1966)  ia memang seorang guru di SD Gampong Langga, kecamatan Sakti, Pidie, di sebuah desa sekitar 3 km lebih pelosok lagi dari sekolah saya yang terletak di pinggir ‘jalan kabupaten’.

Begitulah, kadang-kadang saya sempat melihatnya, ketika ia melintas dengan “Geuritan Angen Inong” ( sepeda buat perempuan)  di jalan yang berada di depan sekolah saya. Kejadian itu tak terbayang lagi di benak saya hari ini, karena peristiwa itu sudah 45 tahun berlalu; dan pula  banyak guru yang hilir-mudik dari Kota Bakti ke arah Garot saat itu. Namun ada satu kejadian yang takkan terlupakan sepanjang hayat. Ketika itu sedang musim hujan, akibatnya semua jalan ke kampung-kampung berkeadaan becek. Bila sedang demikian, orang-orang terpaksa melangkah  di jalan berlumpur atau jika  beruntung   dapat bertatih-tatih  pada batang pinang atau bambu yang diatur( dirangkai)  orang  di sepanjang jalan.Bila bepergian, orang-orang hanya dapat jalan kaki, tak mungkin bersepeda, Begitu pula bila menuju Gampong Langga. Sempat saya saksikan sendiri di suatu pagi, Pak Ballah bersama temannya “Pak Lateh” sedang bersiap-siap berangkat ke tempat tugas mereka di Gampong Langga.             Mula-mula “Geuritan Angen Inong”  disandarkan pada dinding bambu Kedai Kopi Bang Cut Amat Lameue. Lalu,  baju putih yang berlengan panjang dilipat hingga ke siku, kemudian  berjongkok buat melipat kedua ujung celana panjang  sampai ke lutut (bahasa Aceh: geusilak pha luweue) agar tak terkena lumpur di jalan,  sementara sepatu dijinjing  tangan kanan, sedangkan buku dikepit (geugapiet lam gitiek) pada ketiak kiri. Dalam keadaan demikian, berangkatlah kedua mereka ke SD Gampong Langga sejauh 3 km lebih. Peristiwa pada pagi itu masih membekas dalam ingatan saya, walaupun sudah 45 tahun lebih berlalu.

Sewaktu saya masuk Sekolah Menengah Islam (SMI) Kota Bakti tahun 1967; kami “bertemu” lagi lantaran searah perjalanan( Aceh: saho jak tan sapeue buet!). Karena SMI belum punya gedung sendiri, saya belajar digedung SMP Negeri Kota Bakti. Saat itu Pak Ballah sedang mengikuti Kursus KGA(Kursus Guru Atas) selama 3 bulan di Kota Bakti. Selama itu, kadang-kadang saya melihatnya melintas – masih dengan Geuritan Angen Inong dan tetap berbaju putih lengan panjang – di jalan di depan sekolah saya. Ketika kursus berakhir, terdengar kabar, bahwa Pak Ballah mendapat juara satu dengan ‘punten’/nilai 10. Sebagai hadiahnya, ia “dipeusikula lom”(disekolahkan lagi dengan beasiswa) ke Banda Aceh. Demikian desas-desus yang tersiar; dan masyarakat pun mulai kagum kepada Pak Ballah sejak saat itu, termasuk diri saya. Secara pribadi, kami belum saling kenal ketika itu.

Setelah kuliah ke Banda Aceh, cukup lama juga saya tak  menjumpai lagi sosok itu. Barulah pada saat saya kelas 2 SMA Negeri Sigli ia tampil di kampung saya. Ketika itu, ia sebagai salah seorang pimpinan “Ikatan Pemuda-Mahasiswa Sakti”(IPM-Sakti), yang sedang mengumpulkan dana untuk  Pembangunan Asrama Mahasiswa Kecamatan Sakti di Banda Aceh. Ceramah ‘Ramadhan’ yang digelar para mahasiswa pada malam hari selepas shalat tarawih, cukup beragam.

Namun, menurut penilaian saya ketika itu, ceramah yang disampaikan Pak Ballah yang paling mempengaruhi massa. Vokal suara, mimik dan penampilannya cukup menawan. Walaupun bukan mahasiswa, ketika  kelas 3 SMAN Sigli(tahun 1974), saya telah menggabungkan diri dengan para mahasiswa yang pulang dari Banda Aceh pada bulan puasa buat mengumpulkan dana pembangunan asrama itu.

Sosok Pak Ballah tetap jadi panutan ketika saya sebagai seorang mahasiswa, yang ketika itu ia sudah jadi tokoh mahasiswa dengan nama panggilan Hasballah MS. Tidak semua kegiatan Hasballah MS sanggup saya ikuti, hanya bidang ‘karang-mengaranglah’ yang hendak saya dalami.  Setiap karangannya pada koran dan majalah,  saya perhatikan dengan seksama. Salah satu tulisannya di “Atjeh Post” pernah saya simpan bertahun-tahun.

Lama kelamaan, saya pun sudah mampu menulis.

Dimulai dengan judul “Pungguk Yang Malang” yang dimuat Harian “Waspada”-Medan tahun 1979; berupa dongeng yang saya sadur dari Hikayat Kisason Hiyawan yang aslinya bersyair dalam bahasa Aceh. Setelah itu, bermacam karangan  saya seperti cae Aceh, “cerpen”, berita, laporan dan tulisan ‘ilmiah populer’ telah dimuat dalam beberapa media-massa seperti suratkabar “Peristiwa”, majalah “Santunan”, “Gema Ar-Raniry”, Bulletin Mahasiswa “Peunawa” dan “KERN” yang kesemuanya terbit di Banda Aceh serta Harian ‘Waspada’ Medan.

Akibat sudah dikenal, akhirnya saya terpilih mewakili mahasiswa Fakultas Hukum dan Pengetahuan Masyarakat(FHPM) Unsyiah pada acara Pendidikan Pers Mahasiswa yang diselenggarakan Senat Mahasiswa Fakultas Ekonomi(FE) Unsyiah pada 2-4 April 1981 di FE Unsyiah, Banda Aceh. Para narasumber pada acara ‘Pendidikan Pers Mahasiswa perdana’  di Kampus Darussalam  yang masih saya ingat adalah Sjamsul Kahar, Hasballah MS, T.Syarief Alamuddin dan Barlian AW.

Pemateri hari kedua adalah Hasballah MS. Pada saat giliran dialog dia melontarkan ‘bom siasat’ yang memeranjatkan saya. Bahwa “siapa yang tidak bertanya berarti mati sebelum mati!”. Pernyataan itu membuat saya kalangkabut dan serba-salah. Saya tentu  betul-betul merasa malu bila tak bertanya, sebab kami sudah lama saling kenal.

Padahal sebelumnya, tak pernah satu kali pun saya mengajukan pertanyaan pada diskusi-diskusi kuliah yang ketika itu saya sudah duduk di tingkat IV.

Walaupun saat itu, bermacam karangan saya sudah tersebar di sejumlah media, namun buat bicara didepan khalayak nilai saya masih nol besar. Akibat ditran(diterjang)  ‘bom siasat’ itu terpaksalah saya memberanikan diri mengajukan sebuah pertanyaan, walaupun dengan rasa  cemas dan gemetaran. Sejak hari “naas” itu, saya pun  menjadi orang yang tidak  begitu canggung lagi  dalam setiap diskusi.

2. Hati Seorang Ibu

Selama 8 setengah tahun di awal pengangkatan sebagai staf pengajar di Unsyiah, saya bersama keluarga tinggal di dua kamar dari  sebuah “Rumoh Kost” yang bernama “Rumoh Blang” di Jl. Ar-Raniry, Lr.Bakti no.3 Kampus Darussalam. Sekarang rumah itu menjadi Rumah Anak Yatim Tsunami milik Yayasan Habibie Centre. Rumah tersebut  milik Drs. Hasballah, MS, M.Pd. Disampingnya adalah rumah “Kak Nur”, yakni adik seayah Hasballah MS. Syahkubandi, yakni ibu kandung Pak Hasbalah seringkali berada di rumah itu.Sewaktu datang dari kampung, selain menginap di rumah anaknya di Komplek Sederhana Kopelma Darussalam, beliau sering pula bermalam di rumah Kak Nur.

Ibu Syahkubandi, yang saya panggil “Mak” berkali-kali pula mampir ke tempat kost saya. Beliau senang bercerita berbagai hal, terutama petuah-petuah kehidupan. Diantara “bekal hidup” yang sempat saya catat tanggal 7 Juli 1994 adalah dua macam do’a yang berguna dalam mengharungi kehidupan yang penuh cobaan. Isi catatan saya saat itu berbunyi sebagai berikut:

1.  “Do’a Sangga Mara”

Bismillahirrahmanirrahim

ÉOó¡Î0 «!$# Ç`»uH÷q§9$# ÉOŠÏm§9$#

إِلَى حَضْرَةِ النَّبِيِ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَمَّ

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُبِكَ وَبِكَلِمَتِكَ تَمَّتِى كُلِّهَا مِلْهِ اِحْمًا وَمِنْ دَاءٍ أَكْبَرْ فِى النَّفْسِ وَالرُّوْحِ وَالدَّمِّ وَالَّحْمِ وَالْعِلْمِ وَالْجُرُوْدِ وَالْعُرُوْكِ يَا رِيْحٌ اِحْمًا خَرْخِ عَنْكَ بِالْحَقِّ اَسْمَاءٍ نمات كُلِّهَا مِنْ شَرٍّ مَا خَلَقَ وَمِنْ شَرٍّ دَإِ دامَاتٍ من صَلَّى الله عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

          2.  “Do’a Pulang Sakat”

Bismillahirrahmanirrahim

ÉOó¡Î0 «!$# Ç`»uH÷q§9$# ÉOŠÏm§9$#

إِلَى حَضْرَةِ النَّبِيِ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَمَّ

اَللَّهُمَّ يَا مُحَمَّدُ يَا عَدِيْدُ يَا قَلَمُ يَا جَلَلُ بِكَثْرَةِ يَا الله يَا مُحَمَّدُ عَلَيْهِ السَّلاَمِ شَافِعٌ قَلَمٌ بِعِدَّةِ يَا الله تَعَالَى

Beureukat Muhammad, beureukat Musa Ibnu Imran, Ibnu Suratun

عِلْمٌ شَيْءٌ لَهُ رِجَالٌ لَهُ عَفْوُكَ يَا الله شفعة كامي رَسُوْلُ الله يَا جِيْبْرِيْل يَا مِيْكَائِل عَلَيْهِ السَّلاَمِ  يَا حَيٌّ يَا قَيُّوْمٌ يَا الله بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّحِمِيْنَ

He ya Tuhanku, nyang deungki khianat; meuwoe laknat keudroe!!!

Catatan:  Do’a Sangga Mara & Pulang Sakat neubrile Mak, Kamis, 27 Muharram 1415/7-7-1994.

TA

Wasiet:  Beu ulon jok keu  Pak Hasballah MS

RUMOH  BLANG

DARUSSALAM-BANDA ACEH

Begitulah suara hati seorang ibu, yang mendambakan sibijeh mata/anaknya selamat dalam menempuh tantangan hidup; hingga  bahagia di dunia dan akhirat. Pernah suatu kali secara lamhsung saya sampaikan perihal “wasiat do’a” ini kepada Dr. Hasballah M.Saad, MA – setelah beliau pensiun dari Menteri Negara HAM -, namun terasa kurang mendapat respon. Sebab itulah, saya ulangi lagi melalui sumbangan tulisan buat buku biografi beliau ini. Mungkin akibat ‘terlalu sibuk’, pada saat masih menjabat Menteri Negara HAM RI, tak pernah sekali pun saya ketemu beliau, walaupun saya pernah berangan-angan agar sempat berjumpa, biar sekedar bersalaman saja!.

Di suatu subuh tahun 1995,keponakan isterinya datang tergesa-gesa  ke rumah Kak Nur guna menjumpai Mak Syahkubandi. Berita serius yang hendak segera disampaikan, bahwa sekitar jam 23.00 malam tadi Pakciknya diajak pergi oleh seseorang yang tidak dikenalnya. Dan sampai sepagi itu belum kembali.

Suasana politik di Aceh saat itu kurang nyaman.Penculikan oleh Orang Tak Dikenal ( OTK)kadangkala terbaca di media lokal.Akibatnya, berita tadi cukup mengejutkan semua orang yang mendengarnya, lebih-lebih bagi

Ibunda Syahkubandi. Selain membaca berbagai do’a memohon keselamatan kepada Allah, beliau pun sempat bernazar, bahwa akan sembahyang hajat dua rakaat di makam Teungku Syiah Kuala.Dalam keadaan hati resah-gelisah, beliau pun pulang ke rumah anaknya di Jalan Bayeuen  no.27 itu.

Menjelang siang, Pak Hasballah pulang. Syukur alhamdulillah!. Tadi malam, ternyata beliau hanya diajak “makan-makan” oleh sahabat dekat yang sudah lama tak jumpa. Namun,  nazar sembahyang hajat(Aceh: meukaoy) yang sudah diucapkan tentu mesti ditunaikan segera.

Besok paginya, Bukhari yang tinggal bersama saya telah mengantarkan Mak Syahkubandi ke komplek makam Syekh Abdurrauf Syiah Kuala dengan sepeda motor Honda Cup 70 milik saya.

Itulah gambaran kemuliaan hati seorang ibu. Belian selalu mengharapkan keberhasilan hidup putranya. Dr.Hasballah M.Saad sendiri mengakui, bahwa apa yang telah dicapainya sekarang adalah berkat do’a  sang Ibunda Syahkubandi.Pengakuan ini termuat dalam sebuah short message service (sms) yang beliau sampaikan kepada saya;terkait draf awal buku biografi ini yang pernah saya baca. Sms itu selengkapnya sebagai berikut: “ Nye na neu baca tulisan ttg. Syahkubandi, lon ucapkan teurimonggaseh. Nyan roh riwayat udep lon. Meu t’ie tu’ie, jra that, rab han saho trok. Tapi alhamdulillah akhe jih jeut syit sikada droe lon, lagee uroe nyoe. Nyan Do’a Ma bandum” ( sms Hasballah MS, 15-Jul-2008, 09:35:28).

Bale Tambeh Darussalam,Selasa, 23 Puasa 1432

23 Agustus 2011

T.A. Sakti

http://www.tambeh.wordpress.com

Walisongo, Para Muballigh Asal Kerajaan Jeumpa dan Samudra-Pasai

WALISONGO,  PARA MUBALLIGH ASAL  KERAJAAN SAMUDERA-PASAI

Dulu Mantap,  Kini   Digugat!

Oleh:

T.A. Sakti*

v  Disampaikan pada International Seminar Malikussaleh:  Present, Past   and   Future                11 – 12 Juli 2011 di Lhokseumawe, Aceh – Indonesia

Mukaddimah

              BUCUE   adalah nama sebuah kampung di Kecamatan Sakti, Kabupaten Pidie, Nanggroe Aceh Darussalam. Di  dusun  ini , yaitu Bucue  Meulasah Jambee  terdapat dua buah perkuburan tua yang terkait sejarah Kerajaan Samudra Pasai. Di bagian sebelah timur terdapat sebuah gundukan tanah kuburan dengan  batu nisan yang besar-besar.  Dulu di atas kuburan itu tumbuh pohon keulayu besar. Ketika musim pohon keulayu berbuah, di saat  masak  banyak anak-anak  yang hilir-mudik di sekitar pohon  itu. Tujuan kedatangan mereka adalah untuk memungut bijian kelayu yang jatuh bertebaran ke tanah.  Selain memungut buah yang jatuh, kadang kala ada pula orang dewasa yang menjolok buah keulayu itu dengan galah ( shet ngon runong), namun  tak pernah ada orang yang memanjat pohon keulayu itu  untuk  memetik  buahnya. Masyarakat Bucue tidak ada yang berani memanjat pohon keulayu karena pohon tersebut tumbuh di atas kuburan orang-orang yang dianggap keramat. Menurut penuturan orang-orang tua secara turun-temurun, itulah kuburan orang-orang yang  berasal dari Pase.

Di bagian barat(jaraknya lk 1 km) pula terdapat sebuah gundukan tanah yang memanjang dari Barat ke Timur. Di ujung Barat tanah tinggi itu terdapat sebuah kuburan yang batu nisannya cukup besar. Itulah kuburan Teungku Raja Imum. Setiap musim tanam padi ( musem seumula) i tiba, masyarakat Bucue mengadakan upacara Khanduri Blang di situ. Menurut keyakinan masyarakat secara turun-temurun, Teungku Raja Imum adalah seorang ulama asal Pase yang mengungsi ke Pidie karena menghindari kejaran  Geureuda ( bahasa Aceh:  ureung Pase Geureuda let: orang Pasai dikejar Geureuda ). Dalam analisa penulis, mereka yang dikuburkan pada kuburan sebelah Timur adalah para pengikut atau anggota rombongan pengungsi yang ikut bersama Teungku Raja Imum  berangkat keluar dari negeri Pase. Sementara Teungku Raja Imum di kebumikan jauh di ujung kampung di sebelah Barat, yakni di tempat Balai Pengajian beliau. Memang, sampai saat penulis  hampir dewasa,  di kawasan lampoih(kebun) itu masih ada kolam tua yang  besar dan dalam serta sebatang pohon jambu (bak Jambee ie ); sehingga dusun itu dinamakan Bucue Meulasah Jambee

Berdasarkan kisah di atas, kita semakin yakin bahwa peran Kerajaan Samudera- Pasai dalam penyebaran agama Islam di Nusantara atau Asia Tenggara amatlah besar. Kerajaan ini merupakan poros utama atau akar tunjang dalam penegakan agama Islam di kawasan ini. Para juru dakwah semacam Teungku Raja  Imum atau yang melebihi beliau menyebarkan diri dimana-mana di seluruh Asia Tenggara. Di negeri Kedah, Malaysia terkenal Tok Pasai sebagai orang yang dianggap menyebarkan Islam di negeri itu.[1]  Di Papua pula juga ada kuburan ulama asal  Pasai. Para juru dakwah asal negeri Pasai   sebagai Teungku Raja Imum, Tok Pasai dan tokoh ulama di Papua;  besar kemungkinan jumlah mereka banyak. Di berbagai kampung dalam wilayah Aceh boleh jadi ada puluhan, bahkan ratusan orang. Apalagi kalau dilacak pula di berbagai provinsi di Indonesia serta  ke  semua negara dalam kawasan Asia Tenggara.  Namun amat disayangkan, sejauh yang penulis maklumi  pelacakan ‘napak tilas’ para pendakwah itu belum pernah dilakukan secara serius dan menyeluruh. Hanya laporan para wartawan tentang hal itu kadang-kadang muncul di media massa.  Membaca laporan-laporan seperti itu, boleh jadi sebagian kita akan terheran-heran ketika mengingat begitu gigihnya nenek moyang kita dalam menyambung risalah Rasulullah Muhammad Saw, yakni menyiarkan agama Islam ke segenap penjuru Asia Tenggara. Sebenarnya, tersedianya informasi yang lengkap perihal jejak sejarah para muballigh asal Kerajaan Samudra – Pasai penting dan banyak manfaatnya, antara lain: Pertama,  semakin merperkuat bukti  bahwa  sejarah masuk dan berkembangnya  agama Islam di  Indonesia dan  negara-negara di Asia Tenggara lainnya dimulai dari  Aceh, yaitu di Kerajaan Samudra – Pasai. Kedua, akan memberi dalil penguatan bagi gelar ‘Negeri Serambi Mekkah” untuk daerah Aceh, karena di sinilah awal-mula masuk dan berkembangnya agama Islam yang berasal dari   “Tanah Mekkah”. Ketiga, semakin memperkokoh persatuan nasional dan mempererat Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI ),  karena berkat jasa para muballigh Islam asal Pasai itu, agama Islam telah dianut oleh mayoritas rakyat Indonesia dan hal itu menjadi benteng pertahanan bangsa. Apalagi bila diingat, bahwa bangsa Indonesia merupakan umat Islam terbesar di dunia. Keempat, khusus bagi daerah Aceh yang sedang berusaha melaksanakan Syariat Islam, ketersediaan informasi sejarah  tersebut akan menjadi landasan historis bagi mempermudah mencapai keberhasilannya. Namun, apa mau dikata, informasi sejarah itu belum tercatat, tetapi belum terlambat!.

Walisongo, Para Muballgh dari Kerajaan  Jeumpa  dan  Samudra–Pasai

Bagi sebagian orang, bahkan sejarawan sekali pun mungkin terheran-heran membaca bunyi sub-judul di atas. Salah seorang teman penulis yang sejarawan sering menyebutkan:”No document no history”(tanpa dokumen berarti tak ada sejarah!). Ternyata ‘menu utama’ bagi bahan penulisan sejarah Walisongo , yaitu dokumen atau arsip tidak secuil pun dapat dijumpai di Aceh. Bagaimana kehidupan mereka semasa masih kanak-kanak di Kerajaan Samudra-Pasai(di Aceh?), Siapa Sultan  Samudra-Pasai  yang sedang berkuasa  saat itu?. Latar belakang apa yang menyebabkan calon-calon Wali itu berangkat ke Jawa?.  Apa karena terpaksa?,  sukarela atau sengaja dikirim Sultan Samudra-Pasai sebagai juru-dakwah untuk mengembangkan agama Islam di pulau Jawa?. Semua pertanyaan di atas hampir mustahil bisa dijawab,  karena sumber-sumber sejarah mengenai Wali samasekali tidak terdapat di Aceh. Cerita rakyat-lagenda, batu bersurat, kitab-kitab lama juga tidak pernah menyinggung masalah calon-calon Wali itu. Jadi, perihal kehidupan Wali-wali semasa masih kecil di Aceh di Kerajaan Samudra-Pasai masih merupakan fakta sejarah yang gelap; yang entah kapan bisa terungkap?. Namun kita sebagai  “peminat sejarah” khususnya tentang sejarah Walisongo; tidaklah  perlu sedih berkepanjangan!. Meskipun sumber-sumber sejarah mengenai Walisongo nyaris tak ada di Aceh, namun  ‘literature’  tentang   mereka di ‘perantauan’, yakni di Jawa cukup melimpah. Diantara manuskrip  lokal atau  pribumi terkait  sejarah Walisongo adalah: 1. Babad Tanah Jawi,  2. Serat Kandha,  3. Serat Walisongo karya Ronggo Warsito, 4. Kitab Walisongo karangan Sunan Giri II,   5. Hikayat Hasanuddin. dan 6. Babad Gresik.[2] Dalam hampir semua naskah lokal itu tercantum pengakuan, bahwa beberapa orang dari Walisongo itu berasal dari Aceh, yakni dari Kerajaan Samudra – Pasai.  Sumber-sumber sejarah itulah yang digunakan oleh para peneliti sejarah Walisongo, baik pakar Indonesia maupun penulis asing. Diantara penulis dan  pengamat sejarah Walisongo terkenal asal Indonesia ialah: Solichin Salam, Umar Hasyim,  Rachmat Hidayat,  Prof. Dr. Taufik Abdullah, Darori Amin, Prof. Dr. Hamka, H.M. Zainuddin. M.Junus Djamil, Prof. A.Hasjmy  dan Budiono Hadi Sutrisno. Sementara sebagian peneliti dan pengamat asing adalah  Dr. H.J. De Graaf, Dr.TH. G. Pigeaude, Prof. G.W.J. Drewes,  dan G.A.J. Hazeu.[3] Prof. Dr. Hamka  dalam  bukunya  “Sejarah Umat Islam”  menyebutkan, “banyaklah putera Pasai  meningggalkan kampung halamannya, terutama sejak dua kali serangan yang menyedihkan, pertama dari Siam, kedua dari Majapahit.  Dan akhirnya di tahun 1521 diserang pula oleh Portugis. Kerajaan Majapahit yang keras mempertahankan kehinduannya itu, sehingga menyebabkan negeri Pasai terpaksa mengakui takluk kebawah naungannya, menyebabkan beberapa anak Pasai pergi merantau ketanah Jawa sendiri, terutama ke Jawa Timur dan menetap disana. Jika negerinya sendiri telah terbakar, dibakar oleh suatu kekuasaan besar, anak Pasai itu telah pergi ke hulu kekuasaan itu, ke daerah   kekuasaan Majapahit sendiri dan mengembangkan  pula cita-citanya di sana. Dengan suatu ajaran rohani yang murni, Majapahit telah mereka perangi pula, bukan dengan  senjata. Apa yang mereka tanamkan  itulah kelaknya yang akan besar  dan kukuh, menjelma   menjadi Kerajaan Islam Demak. Seorang di antara anak  Pasai itu ialah Falatehan, atau Fatahillah, atau bernama juga Syarif Hidayatullah, datang ke Jawa sebab negerinya diserang Portugis ( 1521 ). Mulanya menjadi panglima perang dari Kerajaan Islam Demak untuk menaklukkan Jawa Barat, Kerajaan Galoh dan Pajajaran, dan akhirnya menjadi pendiri dari pada dua Kerajaan Islam  sesudah Demak, iaitu Bantam dan Cirebon”.[4] Masih dalam buku yang sama, pada halaman  745 Prof. Dr. Hamka melanjutkan lagi: “Tersebut perkataan, bahwasanya raja negeri Campa itu beranak dua orang perempuan. Yang tertua bernama Darawati diambil isteri oleh Angkawijaya Raja Majapahit. Itulah yang lebih terkenal dengan sebutan  Puteri Campa itu. Dan anak perempuannya yang seorang lagi kawin pula dengan seorang penyair Islam dari Tanah Arab, maka mendapatlah putera Raden Rahmat. Kalau benar bahwa Campa itu bukan yang di Annam Indo-China, tetapi di Aceh, iaitu negeri Jeumpa, sudah tidak pelak lagi bahwasanya Raden Rahmat, adalah keturunan Arab datang dari Aceh. Dikirimlah Raden Rahmat  itu oleh nenek Raja Campa (Jeumpa) ke tanah Jawa dan singgah dua bulan di Palembang, Lalu diajaknya  Aria Damar;  Adipati Majapahit  memeluk Islam. Aria Damar memeluk Islam dengan sembunyi-sembunyi. Kemudian Raden Rahmat meneruskan perjalanan ke Jawa”. Solichin Salam juga mengakui bahwa sebagian wali itu punya asal-usul dari Kerajaan Samudera-Pasai.[5] Penulis lain, Umar Hasyim,  dalam bukunya “Sunan Giri”, Penerbit Menara Kudus, Semarang, 1979 di halaman 21 menyebutkan: “Maulana Ishak diberi tugas  untuk menyebarkan Islam ke Jawa. Beliau kawin dengan salah seorang puteri Blambangan. Dari perkawinan itu beliau dikaruniai seorang  putera yang bernama Raden Paku yang kemudian  bergelar Sunan Giri”. Kalau merujuk kepada pendapat- para pengarang tersebut di atas serta beberapa tulisan lepas lainnya, maka dapat disimpulkan bahwa enam orang dari sembilan wali (wali songo) yang menyebarkan agama Islam di pulau Jawa adalah berasal dari Aceh. Beliau-beliau itu adalah: .1. Maulana Malik Ibrahim, 2. Malik Ishak (Sunan Giri), 3. Ali Rahmatullah/Raden Rahmat (Sunan Ampel), 4. Mahdum Ibrahim (Sunan Bonang), 5. Masaih Munad (Sunan Drajat), dan 6. Syarief Hidayatullah/Fatahillah (Sunan Gunung Jati). Beberapa sumber menyebutkan, bahwa pada masa  Kerajaan Samudra-Pasai di bawah pemerintahan  Sultan Zainal Abidin Bahian Syah (± 797 H/1395 M), sebuah Tim Dakwah Islam yang dipimpin Maulana Malik Ibrahim telah dikirimnya ke pulau Jawa H. Rosihan Anwar juga berpendapat demikian. Pada peringantan Hari Israk Mikraj tahun 1988, H. Rosihan Anwar menjelaskan lewat TVRI-Jakarta dan beberapa suratkabar antara lain sebagai berikut: “Masuknya Islam ke Jawa adalah karena  usaha juru dakwah dari Pasai. Dari sembilan wali (wali songo) yang menyebarkan Islam di Jawa pada abad ke 14, ke 15 dan ke-16 Masehi, maka empat wali berasal dari Samudra Pasai, yaitu Sunan Gunung Jati, Sunan Ampel, Sunan Drajat dan Sunan Bonang. Wali pertama adalah Malik Ibrahim yang wafat dan dimakamkan di Gresik tahun 1419; beliau seorang saudagar Persia, berasal dari Gujarat, India. Akan tetapi wali kedua yang muncul pada pertengahan abad ke-15 bernama Sunan Ampel atau Raden Rahmat, yang makamnya terdapat di Kampung Arab di Surabaya, berasal dari Pasai. . Beliau wafat kira-kira tahun 1481. kedua putranya, yaitu Sunan Drajat dan Sunan Bonang yang kemudian bermukim  di Tuban dan juga menjadi wali, pun berasal dari Pasai. Terakhir dari Walisongo adalah Sunan Gunung Jati, juga dikenal sebagai Fatahillah atau Falatehan, lahir di Basma, Pasai tahun 1490. setelah menjadi wakil kerajaan Demak di Banten, Sunan Gunung Jati pindah ke Cirebon pada tahun 1552,  beliau wafat tahun 1570. Orang  sedikit sekali menyadarinya, tetapi memang demikianlah faktanya,  bahwa 4 (empat)  dari   9 (sembilan)  wali yang menyebarkan agama Islam di Jawa berasal dari Samudra Pasai”. Demikianlah pendapat H. Rosihan Anwar tentang asal-usul Walisongo.[6]  
 

Kegiatan Dakwah Walisongo

Meskipun kita belum menjumpai sumber-sumber tersurat  di Aceh mengenai peran para ulama Pasai dalam mendakwahkan agama Islam di Tanah Jawa, namun secara tersirat kita masih memiliki naskah tertulis mengenai masalah itu. Hal tersebut terkandung dalam “Hikayat Raja- Raja  Pasai”  pada kisah yang membicarakan serangan kerajaan Majapahit terhadap Kerajaan Samudra – Pasai.  Hikayat  yang berhuruf Arab Melayu/Jawi itu menceritakan, ketika pasukan Majapahit tiba kembali di negerinya setelah menaklukkan Kerajaan Samudra – Pasai, maka Sang Bata (Raja) Majapahit bertitah: “Akan segala tawanan orang Pasai  itu suruhlah ia  duduk di Tanah Jawa ini mana kesukaan hatinya. Itulah sebabnya, maka banyak keramat di Tanah Jawa itu, tatkala zaman alah Pasai oleh Majapahit”.[7]     Boleh jadi dalam perkembangan berikutnya, para tawanan asal Pasai itulah yang berperan menyiarkan agama Islam di Jawa dan mereka itulah yang membentuk “Dewan Dakwah Sembilan Ulama” yang kemudian terkenal dengan Walisongo. Hanya saja, anehnya naskah Hikayat Raja-Raja Pasai milik Kiai Suradimenggala yang disalin tahun 1230 H  atau   1814 M itu tidak dijumpai di Aceh melainkan di Bogor, pulau Jawa.[8]  Dalam hal ini penulis berpendapat, bahwa Hikayat Raja-Raja Pasai  ditulis oleh salah seorang  tawanan Pasai yang sudah menetap di Kerajaan Majapahit. Diantara walisongo itu adalah Maulana Malik Ibrahim, Sunan Ampel, Sunan Giri, Sunan Bonang, Sunan Drajat, Sunan Kalijaga, Sunan Kudus, Sunan Murya serta Sunan Gungung Jati.  Mereka tidak hidup pada saat yang persis bersamaan. Namun satu sama lain memiliki keterkaitan erat, bila tidak dalam ikatan darah juga dalam hubungan guru –murid.. Maulana Malik Ibrahim yang paling awal. Sunan Ampel anak Maulana Malik Ibrahim,  yamg berarti juga sepupu Sunan Ampel. Sunan Bonang dan Sunan Drajat  adalah anak  Sunan Ampel. Sunan Kalijaga merupakan sahabat;  sekaligus murid Sunan Bonang. Sunan Murya anak Sunan Kalijaga. Sunan Kudus murid Sunan Kalijaga. Sunan Gunung Jati adalah sahabat para sunan lain;  kecuali Maulana Malik ibrahim yang lebih dahulu meninggal.[9] Berikut ini penulis turunkan nama asli beserta gelaran dari para Wali, yaitu  1) Maulana Malik Ibrahim atau Sunan Gresik, 2) Raden Rahmat atau Sunan Ampel, 3) Raden Makhdum Ibrahim atau Sunan Bonang, 4) Raden Qasim  alias Syarifuddin atau Sunan Drajat, 5) Ja’far Shadiq atau Sunan Kudus, 6) Raden Paku alias Ainul Yaqin atau Sunan  Giri, 7) Raden Said atau Sunan Kalijaga, 8) Raden Umar Said atau Sunan Muria, 9) Syarif Hidayatullah alias Fatahillah atau Sunan Gunung Jati.   Maulana Malik Ibrahim   beristerikan . Siti Fatimah  putri raja Campa. Ayahnya   bernama Syekh Jumadil Kubra asal Samarkand. Pada umumnya  ia  dianggap sebagai wali pertama yang membawa agama   Islam di Jawa. Maulana Malik Ibrahim  mengajarkan cara-cara baru bercocok tanam dan banyak merangkul rakyat kecil alias wong cilik, yaitu golongan masyarakat Jawa yang tersisihkan pada akhir kekuasaan Majapahit. Malik Ibrahim berusaha menarik hati masyarakat,. Ia membangun  Pesantren,  tempat belajar agama di Leran, Gresik. Pada tahun 1419, Malik Ibrahim wafat. Makamnya terdapat di desa Gapura, Jawa Timur. Para Wali  tinggal di pantai utara Jawa dari  permulaan   abad 15 hingga pertengahan abad 16, di tiga wilayah penting;  yakni Surabay, Gresik-Lamongan di  Jawa timur, Demak –Kudus –Murya di  Jawa tengah, serta Cirebon di  Jawa barat. Mereka adalah para intelektual dan pemikir yamg menjadi pembaharu masyarakat pada masanya. Mereka mengenakan berbagai bentuk peradaban baru: mulai dari kesehatan, bercocok tanam, niaga, kebudayaan dan kesenian, kemasyarakatan  sampai masalah   pemerintahan.[10] Sunan  Ampel Sunan Ampel lahir  pada 1401 M. Nama kecilnya adalah Raden Rahmat.   Ia  adalah putra raja Campa. Raden Rahmat menikah dengan Nyai Ageng Manila, puteri Tuban, yang menurunkan empat putra :

  1. Maulana Makdum Ibrahim atau (Sunan Bonang)
  2. Syarifuddin (Sunan Drajat)
  3. Puteri Nyai Ageng Maloka
  4. Dewi Sarah (isteri Sunan Kalijaga)

Raden Rahmat, Raden Santri, dan Raden Burereh diperintah oleh orang tuanya untuk pergi ke Jawa menemui  Ayahwanya  Prabu Brawijaya. Mereka bertiga berangkat ke Majapahit dan tinggal di sana  selama setahun. Raden Rahmat akhirnya menikah dengan Puteri Tumenggung Wilwatikta yang bernama Ki Gede Manila, dan menetap di daerah Ampeldelta. Raden Burereh dan Raden Santri,  juga menikah dengan kedua puteri kedua Arya Teja. Raden Sumantri mendapatkan yang tua, sedangkan Raden Burereh yang muda. Kedua orang  ini menetap di Gresik.[11]   Sunan Bonang  Nama  asli Sunan Bonang adalah Maulana Makhdum Ibrahim, sedang nama kecilnya Raden Makhdum.  Diduga, ia lahir di daerah Bonang, Tuban, pada 1465 M. Semasa kecil, Sunan Bonang sudah mendapat pelajatran dari ayahnya, Sunan Ampel, dengan disiplin yang ketat. Tak heran jika dia pun kemudian masuk kedalam Wali Sembilan.[12] Sunan Drajat    Kata Drajat berasal dari bahasa Arab yaitu Darajat,  yang berarti  derajat, yaitu kualitas   atau  tingkatan. Sunan Drajat adalah putra Sunan Ampel. Nama lainnya yaitu Syarifuddin dan Raden Kasim. Beliau hidup pada zaman Majapahit akhir;  sekitar tahun 1478 M. Sunan Drajat pada masa muda sudah diperintahkan oleh ayahnya mengajarkan agama Islam di  pesisir Gresik. . Diantara para Wali, mungkin Sunan Drajat yang punya nama paling banyak. Semasa muda ia dikenal sebagai Raden Kasim. Masih banyak nama lain yang dimilikinya  di berbagai naskah kuno. Misalnya Sunan Mahmud, Sunan Mayang Muda, Sunan Murya Pada, Raden Imam, Maulana Hasyim, Syekh Masakeh, pangeran Syarifuddin, pangeran Kadrajat, dan Masaikah Munar. Dia adalah putra Sunan Ampel  dari perkawinan dengan Nyai Ageng Manila, alias Dewi Candrawati, empat putra Sunan Ampel lainnya adalah Sunan Bonang, Siti Muntosiah, yang dinikahi Sunan Giri, Nyai Ageng Maloka, yang diperistrikan  Raden Patah, dan seorang putri  yang disunting Sunan Kalijaga.[13]Begitulah riwayat ringkas sebagian dari Walisongo.

Kini, Walisongo dalam gugatan

  Dewasa ini, sudah semakin langka para penulis sejarah Islam di Indonesia yang menghubungkan kisah Walisongo dengan negeri Samudra-Pasai di Aceh. Menurut  beberapa  penulis “sejarah” sekarang, agama Islam yang menyebar ke seluruh Nusantara bukanlah  mulai bergerak dari Aceh, melainkan dari Kerajaan Campa( di negara Kamboja – sekarang) dan dari negeri Cina. Oleh hal demikian, maka hilanglah “jaringan Aceh” sebagai tempat mula bertapaknya Islam di Indonesia seperti yang diyakini selama ini.  Menurut pengarang tempo dulu, negeri Campa adalah Kerajaan Jeumpa yang terletak di wilayah Bireuen, di  Aceh sekarang;  bukan kerajaan Campa yang terdapat di negara Kamboja.[14] Sejarah Kerajaan Jeumpa, memang  belum begitu jelas sosoknya hingga hari ini. Sebagai seorang anak, dulu yang pernah  penulis  dengar  hanya Hikayat Putroe Jeumpa (Hikayat Puteri Jeumpa) yang diperebutkan oleh raja Cina, tetapi gagal. Membaca ucapan C atau J dalam huruf Arab Melayu/Jawi atau Jawoe, yaitu Jim, memang nyaris tak ada beda, sehingga boleh saja orang membaca Kerajaan Campa, kalau dalam bahasa Melayu/Indonesia atau Jeumpa, bila dalam bahasa Aceh.[15] Salah satu contoh versi baru yang yang paling kontroversial  mengenai hal itu terdapat dalam buku yang ditulis Prof. Ir. Slamet Mulyana yang menyebutkan bahwa delapan orang dari Walisembilan berasal dari Cina. Serta raja Islam pertama di Jawa adalah juga asal Cina, yakni Raden Patah atau yang bernama asli Jin Bun atau Cek Ko Po.[16]  Nama  asli   Tionghoa/ Cina  para Wali adalah: 1) Sunan Ampel alias Bong Swie  Ho, 2) Sunan Drajat alias Bong Tak Keng, 3) Sunan Bonang alias Bong Tak Ang, 4) Sunan Kalijaga alias Gan Si Cang,  5) Sunan Gunung Jati alias  Du Anbo – Toh A Bo, 6) Sunan Kudus alias Zha Desu – Ja Tik Su, 7)  Sunan Giri adalah cucunya Bong Swie Ho, 8) Sunan Muria  alias ChenYinghua/Tan Eng Hoat Sebuah buku terbaru tentang Walisongo, yang berjudul “Sejarah Walisongo – Misi Pengislaman di Tanah Jawa”penerbit Grha Pustaka, Yogyakarta, dapat menjadi bukti ‘terbaru’  pula bagi kita, bahwa para penulis kisah Walisongo dewasa ini  nyaris  tidak menyinggung lagi Kerajaan Samudra-Pasai; ketika mereka mengisahkan riwayat Walisongo. Buku ini ditulis oleh Budiono Hadi Sutrisno, seorang sarjana lulusan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Fisip)- UGM Yogyakarta yang amat produktif menulis berbagai buku. Ternyata buku “sejarah Walisongo” ini menjadi buku  ‘best seller’/ laku-keras yang mulai diterbitkan tahun 2007, namun sudah mengalami cetakan ke 9  pada  Januari 2010. Dalam buku ini juga amat terbatas  menyebut Kerajaan Samudra-Pasai sebagai tempat asal sebagian Walisongo. Dalam buku setebal 228 halaman itu, hanya di tiga tempat ia menyebut perkatan Pasai, yakni di halaman 50, 94 dan 95, padahal untuk kata Campa ia sebut pada puluhan halaman, namun bukan Campa dalam pengertian Kerajaan Jeumpa di Aceh melainkan   negeri  Campa di negara Kamboja sekarang. Sebuah buku lain yang telah lama beredar, cetakan ke-4 terbitan Bandung (1996) “Seri Wali Songo” yang ditulis Arman Arroisi juga berpendapat serupa mengenai  asal-usul Walisongo.  Karena buku ini ditulis berseri, maka setiap orang wali ditulis dalam sebuah buku khusus/tersendiri dengan buku berbentuk lebar dengan huruf dan illustrasi gambar yang besar-besar. Pada buku yang dikhususkan kepada anak-anak in, Sunan Ampel disebutkan berasal dari negeri Campa di Kamboja. Singkat kata, baik buku bacaan anak-anak maupun buku bacaan orang dewasa  yang menyangkut kisah Walisong dewasa ini;  semuanya telah ‘memberi talak tiga’  kepada kerajaan Samudra-Pasai. Padahal dalam buku “Kerajaan-Kerajaan Islam di Jawa”, Grafiti Pers, Jakarta, 1986, menyebutkan Sunan Ampel berasal dari Aceh. Buku yang semula berbahasa Belanda dan telah diterjemahkan ke bahasa Indonesia; ditulis oleh   dua sejarawan Belanda, DR. H. J. De Graaf dan DR. TH. G. TH. Pigeaud. Mengenai asal-usul Sunan Ampel dari  Campa, kedua  sejarawan Belanda ini  tidak menganggap negeri Campa yang berada di negara Kamboja,  tetapi negeri Jeumpa yang terletak diwilayah Bireuen sekarang. Begitulah  ‘arus sejarah’ yang berkembang sekarang, bahwa sejarah Kerajaan Samudra-Pasai “ semakin tenggelam” dari jalur riwayat Walisongo di Tanah Jawa.            

Khatimah

Kesimpulan dan Saran

  Kesimpulan Berdasarkan uraian di atas tentang adanya jalinan sejarah antara Kerajaan Samudra – Pasai di  Tanah Aceh dengan kehadiran Walisongo di Tanah Jawa, maka penulis mengambil beberapa kesimpulan sebagai berikut:

  1. Setelah terbentuknya Kerajaan Islam Samudra – Pasai pada abad ke 13, maka dari sanalah cahaya Islam menyebar ke seluruh Nusantara dan Asia Tenggara. Perkembangan Islam itu dinahodai oleh para Mubaligh yang gigih dan sabar menyiarkan agama Islam ke kampung-kampung di Aceh, ke berbagai provinsi di Indonesia dan ke semua negara di Asia Tenggara. Kini,  makam atau kuburan para juru dakwah asal Pasai itu tersebar di seluruh Asia Tenggara dan sebagian besar dalam keadaan terbengkalai, bahkan tidak dikenal lagi.
  2. Salah satu bagian wilayah negara Republik Indonesia yang tidak lepas dari jangkauan sentuhan dakwah Islamiyah dari muballigh asal Kerajaan Samudra-Pasai adalah pulau Jawa. Berkat srategi dakwah yang memikat yang dilakoni Walisongo, sehingga agama Islam telah berkembang di Jawa secara damai tanpa menimbulkan konflik yang berarti.
  3. Akibat semakin langkanya masyarakat Jawa yang piawai membaca dan memahami naskah-naskah lama seperti Babad Tanah Jawi, Babad Cirebon, Serat Kandha, Serat Gresik, Serat Walisongo, Serat Kandhaning Ringgi Purwo, Hikayat Hasanuddin,  Kitab Walisongo, Serat Majapahit lan Para Wali  dan lain-lain;  maka sekarang telah terjadi banyak penyimpangan yang dilakukan para penulis sejarah Walisongo di pulau Jawa. Mereka tidak menyebut lagi, bahwa sebagian besar Walisongo berasal dari Kerajaan Samudra-Pasai (di Aceh) dan mengartikan Kerajaan Campa – negeri asal sebagian Walisongo – sebagai negeri Campa di Kamboja; bukan Kerajaan Jeumpa di Aceh,  sehingga mereka sekarang meyakini agama Islam yang masuk ke pulau Jawa berasal dari negara Kamboja dan Cina.

Saran – Saran

Sebelum masalah asal-usul Walisongo dari Aceh semakin gelap, alangkah baiknya digerakkan suatu upaya untuk menelusuri kembali sejarah Wali-wali itu; mulai dari Aceh sampai  ke  pulau Jawa. Sebagai  rujukannya   penulis  mengajukan beberapa saran sebagai berikut:

  1. Perlu dibuat pendataan dan pengumpulan manuskrip-manuskrip dan  situs-situs sejarah Kerajaan Samudra Pasai, baik yang terdapat di kampung-kampung dalam Nanggroe Aceh Darussalam, di berbagai provinsi dalam wilayah Republik Indonesia, serta di semua negara di Asia Tenggara. Kesemua arsip dan benda budaya itu di kumpulkan dalam Museum Kerajaan Samudra Pasai yang juga perlu diwujudkan.
  2. Pemda Aceh perlu menerapkan lebih serius lagi pengajaran muatan lokal di sekolah-sekolah, termasuk pelajaran membaca dan menulis huruf Arab Melayu atau Jawi alias Jawoe. Bagi calon pejabat legislatif dan eksekutif perlu diwajibkan harus mampu membaca dan menulis dalam huruf Arab Melayu atau Jawoe itu.
  3. Agar dilakukan cetak ulang semua buku yang pernah mengaitkan sejarah Walisongo dengan negeri asal mereka; Kerajaan Samudra-Pasai  seperti buku-buku karya Prof.Dr. Hamka, Solichin Salam, H.M. Zainuddin, Prof. A,Hasjmy, Rosihan Anwar dan lain-lain. Khusus terhadap naskah Hikayat Raja-Raja Pasai;

mesti dicetak seperti Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) Malaysia telah mencetak naskah “Sejarah Melayu”, yakni serba  luks.

  1. Buku-buku hasil cetakan itu perlu disebarkan ke berbagai Perpustakaan sekolah dan Pustaka umum.
  2. Mendesak pihak berwenang untuk  mengadakan  Seminar Internasional tentang  Sejarah Walisongo, yang dilangsungkan di Lhokseumawe atau  Banda Aceh.
  3. Memproduksi Film dokumenter/sinetron mengenai kisah profil Walisongo, yang isinya mengandung asal mula kehidupan sang wali di Kerajaan Samudra-Pasai.
  4. Guna mengenang kembali asal-usul Walisongo dari Kerajaan Samudra – Pasai, maka nama para Wali itu perlu disematkan pada nama berbagai  lembaga dan nama jalan yang terdapat di Aceh umumnya dan Kabupaten Aceh Utara dan Bireuen khususnya.
  5. Mengajak Pemerintah Negara Republik Indonesia agar mendukung serius penulisan Sejarah Islam di Indonesia. Hal ini amat penting.     Betapa tidak!. Sejarah penyebaran Islam di Nusantara yang bermula di Aceh lantas berkembang ke seluruh persada tanah air Indonesia- bahkan kesegenap wilayah Asia Tenggara – merupakan “benang merah” yang amat kuat yang telah merajut persatuan nasional Indonesia;  akibat persamaan sejarahnya. Bila benang merah ini ‘putus’, maka terganggulah persatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia(NKRI).
  6. Menghimbau Pemerintah Daerah Nanggroe Aceh Darussalam agar membantu meluruskan kembali Sejarah Walisongo tersebut. Sejarah awal perkembangan Islam di Indonesia/Asia Tenggara dimulai dari Aceh. Hal ini bukanlah dongeng, tetapi fakta sejarah. Banyak pendakwah dari Aceh berangkat ke berbagai pulau di Nusantara buat menyiarkan agama Islam merupakan fakta sejarah pula. Namun, bila sekarang kesemua “jaringan sejarah Aceh”itu  telah ‘diputuskan’ orang, tentu amat merugikan citra Aceh sebagai sumber awal berkembangnya Islam di Nusantara. Apalagi bagi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam yang kini sedang menampilkan diri sebagai negeri  Syariat Islam, dengan hilangnya jejak-jejak Islam  tadi, tentu bagaikan akar Syariat Islam di Aceh telah tercerabut/tercabut pula.Padahal di masa lalu Aceh terkenal dengan gelar ‘Negeri Serambi Mekkah” yang tentunya didukung berbagai fakta sejarah di masa silam.
  7. Mengajak berbagai lembaga Islam di tingkat dunia, seperti Organisasi Konferensi Islam (OKI),  Rabithah ‘Alam Islamy dan Lembaga Kebudayaan Islam lainnya untuk  melestarikan kebudayaan Islam yang tersebar di seluruh dunia. Kini, yang diketahui umum   hanya negara-negara atau lembaga non muslim yang telah berjasa melestarikan budaya Islam. Sementara negara-negara Islam yang kaya raya, sibuk menghabiskan dana buat bidang politik  saja!

DAFTAR PUSTAKA

  Budiono Hadi Sutrisno, Sejarah Walisongo – Misi Pengislaman di Tanah Jawa, Grha Pustaka,, Yogyakarta, 2010.   H. J. De Graaf dan DR. TH. G. TH. Pigeaud, KerajaanKerajaan Islam di JawaParalihan dari Majapahit ke Mataram, Grafiti Press, Jakarta,  1983.   Hamka, Dari Perbendaharaan Lama,, Penerbit Pustaka Panjimas,, Jakarta, 1982.   _____, Sejarah Umat Islam, edisi baru, Pustaka Nasional  PTE LTD Singapura . 2005.   M. ED. Dulaurier, Chroniques Mallayes, Hikayat  Raja-raja Pasai, Paris , 1849.   M.C. Ricklefs, Sejarah Indonesia Modern, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta,  1991.   Mohd. Kalam Daud, Sistem Penulisan Arab Melayu (Pedoman dan Solusi), Dinas Pendidikan Nasional NAD, 2006.   Slamet Mulyana, Runtuhnya Kerajaan Hindu – Jawa  dan Timbulnya  Negara-negara  Islam di Nusantara, LKIS, Jakarta, 2005.   Solichin Salam, Sekitar Wali Sanga, Menara Kudus, Semarang, 1974.   Teuku Ibrahim Alfian, Kronika Pasai – Sebuah Tinjauan Sejarah, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, 1973.   Harian Kedaulatan Rakyat dengan judul “Kerajaan Islam Samudra Pasai  di TVRI” oleh: H. Rosihan  Anwar, Yogyakarta, 15 Maret 1988 hlm. 4/Opini.   Harian Serambi Indonesia, Jum’at, 15  April  2011  hlm.  10/Nasional). “TV Malaysia Telusuri Jejak Campa di Aceh”.   Syair  Aceh yang berjudul “Aceh – Malaysia” karya T.A. Sakti, buletin  Warta Unsyiah , edisi Mei 2009 hlm. 25. Syair ini ditulis berdasarkan penuturan narasumber Dr. Hasballah M.Saad, MA  pada bulan  Januari 2009. Dalam suatu  laporan  TVRI Jakarta beberapa bulan yang lalu  juga disebutkan, bahwa   masyarakat  Papua pun  sampai kini amat menghormati sebuah makam ulama Pasai yang ada di wilayah mereka

Biodata penulis:

T.A. Sakti yang bernama lengkap Drs. Teuku Abdullah Sulaiman, SH,  di lahirkan di  Kabupaten Pidie, Aceh – Indonesia pada tahun 1954.  Alumnus Fakultas Sastra Jurusan Sejarah UGM Yogyakarta tahun 1987  dan lulusan FH Unsyiah tahun tahun 2007. Selain mengajar, ia juga   mencari kesibukan dengan menulis cae Aceh, hikayat Aceh dan melakukan transliterasi terhadap naskah lama/manuskrip Aceh. Kini, sudah 32 judul hikayat/nazam/tambeh Aceh telah selesai dialihkan ke huruf Latin dari huruf Jawi, dengan hasil sekitar 7000 halaman buku saku, namun amat sedikit yang mampu dicetak/diterbitkan!.      


[1] Lihat syair  Aceh yang berjudul “Aceh – Malaysia” karya T.A. Sakti, buletin  Warta Unsyiah , edisi Mei 2009 hlm. 25. Syair ini ditulis berdasarkan penuturan narasumber Dr. Hasballah M.Saad, MA  pada bulan  Januari 2009. Dalam suatu  laporan  TVRI Jakarta beberapa bulan yang lalujuga disebutkan, bahwa   masyarakat  Papua pun  sampai kini amat menghormati sebuah makam ulama Pasai yang ada di wilayah mereka.
[2] Budiono Hadi Sutrisno, Sejarah Walisongo – Misi Pengislaman di Tanah Jawa,, Grha Pustaka,, Yogyakarta, 2010,  passim
[3] Ibid.,   hlm. 218 – 219.
[4] Hamka, Sejarah Umat Islam, edisi baru, Pustaka Nasional  PTE LTD Singapura . 2005,  hlm. 708 – 709.
[5] Solichin Salam, Sekitar Wali Sanga, Menara Kudus, Semarang, 1974, hlm. 14.
[6] Lihat  Harian Kedaulatan Rakyat “Kerajaan Islam Samudra Pasai  di TVRI” oleh: H. Rosihan  Anwar, Yogyakarta, 15 Maret 1988 hlm. 4/Opini
[7] M. ED. Dulaurier, Chroniques Mallayes, Hikayat Raja-raja Pasai, Paris , 1849, hlm. 97.
[8] Teuku Ibrahim Alfian, Kronika Pasai – Sebuah Tinjauan Sejarah, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, 1973 hlm. 6.
[9] Budiono Hadi Sutrisno, Sejarah Walisongo…, hlm. 16
[10] Hamka, Dari Perbendaharaan Lama,, Penerbit Pustaka Panjimas,, Jakarta, 1982, hlm. 8.
[11] M.C. Ricklefs, Sejarah Indonesia Modern, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta,  1991, hlm. 13.
[12] H. J. De Graaf dan DR. TH. G. TH. Pigeaud, Kerajaan – Kerajaan Islam di Jawa – Paralihan dari Majapahit ke Mataram, Grafiti Press, Jakarta,  1983, hlm. 19
[13] Budiono Hadi Sutrisno, Sejarah Walisongo…, hlm. 72
[14] Baca: Harian Serambi Indonesia, Jum’at, 15  April  2011  hlm.  10/Nasional). “TV Malaysia Telusuri Jejak Campa di Aceh”.
[15] Mohd. Kalam Daud, Sistem Penulisan Arab Melayu (Pedoman dan Solusi), Dinas Pendidikan Nasional NAD, 2006, hlm. 42
[16] Slamet Mulyana, Runtuhnya Kerajaan Hindu-Jawa  dan Timbulnya  Negara –negara  Islam di Nusantara, Jakarta, 2005, hlm. 69

Almarhum Prof. H.A. Madjid Ibrahim Berasal dari Keluarga Ulama

Almarhum Prof. H. A. Madjid Ibrahim

Berasal dari  Keluarga Ulama

Laporan: T.A. Sakti (I)

TANGGAL 29 Maret 1981 yang lalu, “WSP” bersama seorang teman mahasiswa keguruan Jurusan Bahasa Inggris Unsyiah, Fadhil Z.A., berangkat  menuju desa Lam Jruen, kecamatan Seulimum, Aceh Besar. Tujuan keberangkatan kami adalah berziarah ke makam MAHA PUTRA Prof. H.A. Madjid Ibrahim yang hari itu,  baru saja dua minggu  berpulang ke Rahmatullah. Kami berangkat dari jurusan Banda Aceh – Medan. Ketika masih  dalam perjalanan kami ditimpa musibah. Honda Cup yang kami pakai kempes. Terpaksalah penulis balik kebelakang ke pasar Sama Ngani untuk menempel ban yang  kempes  itu, sedang kawan penulis dengan menumpang bus Ampera, langsung menuju desa Lam  Jruen Seulimum.

Setelah segala urusan kenderaan beres, perjalanan pun dilanjutkan terus berlangsung hingga sampai di sebuah persimpangan jalan. Keraguan mengganggu lagi, jalan mana yang harus ditempuh. Sejauh mata memandang tidak ada seorang manusia pun kelihatan. Lima menit penulis berhenti dipersimpangan itu. Dari jauh nampak dua buah sepeda motor menuju arah yang sama. Ternyata salah seorang dari mereka adalah adik almarhum Prof. A. Madjid. Penulis telah mengenal orang itu, penulis terus mengikuti perjalanan mereka. Mereka berhenti di sebuah rumah. Sambil bersalaman dan berkenalan, kamipun menuju kerumah khanduri. Setiap orang yang kami lewati, pasti datang bergesa-gesa untuk berjabat tangan dengan adik almarhum tersebut. Mereka memulai pembicaraan dengan sebuah pertanyaan “Ban troh Teungku? (barusan sampai Tengku?)”. Orang orang kampung itu sangat hormat kepada anak dari ulamanya Teugku Ibrahim. Gara-gara setiap langkah kami dicegat dengan penuh kehormatan itu, penulis sendiri kadang-kadang kikuk untuk menguasai diri, agar lebih sopan. Sejak itu barulah penulis sadar bahwa Prof.A.Madjid Ibrahim adalah berasal dari keluarga ulama. Dengan beberapa teman, kami mengikuti rombongan Hajjah Rohani Mahmud (isteri almarhum) yang sedang menuju tanah perkuburan, yang tidak berapa jauh dari rumah khanduri. Disebelah kanan jalan nampak tanah yang agak luas, dimana di atasnya batu berturap indah sekali.

Setelah penulis tanyakan, barulah penulis ketahui, bahwa disitu pernah dibangun sebuah pesantren (Dayah) yang sangat masyhur oleh ayah Gubernur Prof.A.Madjid, yaitu Tgk. Ibrahim. Selesai acara do’a untuk ke dua almarhum, yakni Teungku Ibrahim dan Prof. A.Madjid yang dikebumikan berdampingan, semua penziarah, pulang bersama ke rumah khanduri. Sebelum penulis beranjak pergi dari situ, sempat mengamati makam almarhum Tgk.Ibrahim, Pada temboknya tertulis “Kubur Teungku Ibrahim alias Teungku Bireuen”. Tamu yang datang lumayan. Diantaranya adalah kepala-kepala jabatan tingkat propinsi dan kebupaten Aceh Besar, serta sanak famili, handai tolan dari almarhum. Sebelum pejabat-pejabat pulang, Zainal Abidin, yang lebih dikenal dengan gelaran Ayah Cek (Kepala Biro Umum, Humas dan Protokol Kantor Gubernur Daerah Istimewa Aceh) berpidato dihadapan khalayak. Antara lain Ayah Cek mengatakan bahwa semua perjanjian yang telah pernah dibuat antara masyarakat dengan Gubernur Teungku Abdul Madjid, masih tetap berlaku dan diakui sah oleh pemerintah tingkat 1 Aceh, walaupun beliau telah tiada.” Sebagai menghormati almarhum, pemerintah akan mengaspal jalan, mulai dari makam beliau sampai ke jalan raya Banda Aceh-Medan. Ayah Cek juga mengatakan bahwa di kampung Lamjruen ada sebuah pesantren yang akan ditingkatkan pembangunannya di masa mendatang, demikian Zainal Abidin. Sambil mendengar pidato tersebut hati penulis nyeletuk : “memang tepat kata pepatah ; teupat keu pangkai, akai keulaba. Jeuheut keu pangkai, kanjai keulaba (kalau kejujuran dijadikan modal, pasti kebahagian sebagai labanya, tapi jika keserakahan dijadikan modal, pasti kecemaran nama yang akan dirasai). Kalau jalan dari jalan negara ke Lanjruen tidak diaspal selama beliau pegang jabatan, yang sememangnya hanya dua kilometer saja, maka setelah Prof. H. A. Madjid pergi untuk selamanya, pemerintah akan turun tangan memperbaiki jalan yang keriting itu. Setelah mendengar pidato itu pula penulis lebih merasakan, bahwa almarhum yang 3 tahun memegang tampuk pimpinan propinsi Aceh itu, benar-benar berasal dari kalangan ulama. Hal ini dapat kita analisa dari kata-kata Zainal Abidin, dimana beliau tidak satu patah pun menyebut  nama almarhum dengan sebutan yang sering kita dengar dan baca selama ini, yaitu Prof. A. Madjid Ibrahim. Zainal Abidin menyebut beliau dengan nama Teungku Madjid Ibrahim. Initial “professor” di tinggalkan; mungkin masyarakat desa Lam Jruen, lebih mengenal Gubernurnya dengan sebutan Teungku Abdul Madjid Ibrahim.

Jadi kalau nama dari Teungku Abdul Madjid Ibrahim, hendak kita tuliskan secara lengkap, akan kita lihat sangat panjangnya, yaitu Profesor Teungku Haji Abdul Madjid Ibrahim. Untuk beliau Pemerintah memberi gelar MAHA PUTRA. Setelah semua pengunjung pada pulang, penulis mulai mencari data dan penjelasan dari sebuah pesantren, yang pernah diucapkan oleh Zainal Abidin dalam pidato tadi. Beberapa orang santri di minta penjelasan.

Kunjungan calon Perdana Menteri

Pembangunan pertama dari pesantren yang kita kisahkan ini adalah Teungku (Tgk) Haji Ibrahim. Pesantren itu dibangun pada tahun 1928, yaitu dua tahun setelah salah seorang dari anaknya, Abdul Madjid lahir tgl 19 Nopember 1926. Jadi Abdul Madjid sejak kecil hidup di kalangan para pelajar pesantren (sajan ureung meudagang).

Sebelum Tgk. H. Ibrahim mendirikan pesantren, di sana jaman dulu memang telah pernah ada pesantren, tapi telah berhenti sejak tokoh pendirinya meninggal. Jadi pembangunan sebuah pesantren di tahun 1928 itu merupakan proses lanjutan dari yang lama. Di sekitar masa 200 tahun lalu, Tgk. Syeh Mustafa yang kononnya berasal dari kota Baghdad (Irak), telah membangun pesantren di Lam Jruen. Usaha pembangunannya turut dibantu oleh anak dari Tgk. Syeh Mustafa yang bernama Tgk. Syeh Zainal Arifin. Pada bekas Dayah (pesantren) itulah Tgk. H. Ibrahim membina Dayahnya. Pengalaman dari Tgk. Ibrahim banyak juga. Pada umur 17 tahun beliau bersama ayahnya merantau kenegeri seberang.Tanah Melayu, enam tahun menetap di Meureubok, Kedah Malaysia. Menurut keterangan, disana Tgk. Ibrahim banyak famili. Setelah pulang dari Tanah Melayu, beliau berangkat lagi ke Bireuen (di Aceh Utara, sekarang). Karenanya orang jugamemberi gelar beliau dengan Teungku Di Bireuen, sebagaimana terpahat di makamnya yang telah kita baca diatas, Tujuan merantau ke Bireuen adalah dalam rangka menuntut ilmu pengetahuan.  Memang sifat orang zaman dulu……lebih-lebih calon seorang ulama besar, pasti tidak pernah  puas dalam menambah ilmunya. Lihat  saja kepada sejarah Imam Syafi’i , bagaimana ketabahan beliau dalam menimba pengetahuannya. Setelah 6 tahun Teungku Ibrahim bertugas di Dayah yang dibangun pada bekas Dayah Tgk. Syeh Mustafa, beliau memindahkan lokasi Dayah itu ke lokasi baru, yaitu di Bung Asam. Karena lebih strategis dan juga lebih baru , maka ia diberi nama  Dayah Bung Asam, Lam Jruen, Selimuem. Ketika berada di lokasi baru, Dayah itu banyak mengalami kemajuan. Jumlah murid semakin bertambah. Para murid tidak hanya terdiri dari mereka yang berasal dari sekitar Seulimum, akan tetapi lebih banyak yang datang dari seluruh penjuru Serambi Mekkah. Demikian keterangan Tgk. Muhammad Gade  Bucue  yang kini beralamat di Meunasah Bale, Lammeulo,( Kotabakti, Pidie). Tgk. Muhammad Gade   yang sekarang telah sangat tua itu, pernah belajar tiga tahun di Dayah Baro Bung Asam, Lam Jruen Seulimum. Penulis mendapat keterangan itu dari beliau baru-baru ini.

Salah seorang daripada santri, yang jadi ulama terkenal kemudian hari adalah Tgk. Ismail Tanoh Abee. Beliau sangat lama belajar di Seulimum, sejak di pesantren lama sampai ke pesantren baru di Bung Asam. Tgk. Ismail Tanoh Abeei menjadi pembantu setia bagi Tgk. H. Ibrahim. Kalau pimpinan pesantren ada sesuatu halangan, seringkali ia wakili pekerjaan itu pada Tgk. Ismail Tanoh Abeei. Dalam tahun 1931 Tgk. Ismail Tanoh Abeei pulang ke kampungnya. Dan sejak itu Tgk. Haji Ibrahim tidak mengangkat lagi asistennya yang tetap. Paling ada beliau hanya mengangkat pembantu beliau, hanya untuk waktu mendesak saja. Pembantu yang ditunjuk adalah dari para santri yang telah mampu menguasai beberapa macam ilmu. Dalam tahun empat puluhan. Dayah baru Bung Asam mendapat kunjungan dari seorang pemuda dari Kedah Semenanjung Melayu, kedatangan sang tamu ini adalah dalam rangka kunjungan keluarga. Kunjungan tersebut yang pada saat itu dianggap kejadian yang biasa, tapi sejak tahun 1957, peristiwa kunjungan tadi menjadi suatu sejarah yang perlu diberi catatan khusus. Orang yang mengunjungi Dayah Baro Bung Asam, Lam Jruen Seulimum, ketika Tanah Semenanjung Melayu mendapat kemerdekaan dari jajahan Inggeris tgl 31 Agustus 1957, menjadi tokoh yang paling penting di Malaya. Beliau adalah Tengku Abdurrahman Putra Al Haj, yang memegang jabatan Perdana Menteri di Malaysia selama 13 tahun. Beliau adalah pimpinan tertinggi partai UMNO yang berkuasa disana masa itu. Pengganti beliau sebagai Perdana Menteri Malaysia, adalah Tun Abdurrazak bin Datuk Husein (alm). Berkaitan dengan negara kita Indonesia. Abdurrahman terkenal sekali di masa beliau jadi PM Malaysia. Masa itulah terjadi peristiwa sejarah yang terkenal dengan sebutan konfrontasi. Pihak kita pada saat itu sangat menentang gagasan pembentukan sebuah negara federasi Malaysia yang kedalamnya juga digabungkan daerah Sabah dan Serawak di Kalimantan Utara. Setelah Presiden Soeharto diangkat jadi Presiden, maka kekeruhan itu dapat dijernihkan kembali. Malaysia dan Indonesia sekarang, telah sama-sama menjadi anggota kelompok negara-negara ASEAN (Bersambung)..

Almarhum Prof. H. A. Madjid Ibrahim berasal dari keluarga Ulama


Laporan: T.A. Sakti    ( II )

 

Saksi mata terhadap kunjungan Bapak Kemerdekaan Malaysia itu, masih hidup hingga saat ini. Beliau adalah istri Tgk. H. Ibrahim sendiri, yang masih sehat wal‘afiat sekarang. Teungku Abdurrahman Putra Al Haj, sangat berjasa dalam mempersatukan Negara-negara Islam. Jalan pertama yang beliau tempuh, yaitu dengan mengadakan MTQ tingkat internasional setiap tahun di Kuala Lumpur. MTQ internasional adalah Negara Malaysia yang merintisnya buat pertama kali. Karena jasanya, Teungku Abdurrahman pernah diangkat oleh negara-negara Islam, menjadi presiden pertama Persatuan Negara-Negara Islam sedunia. Sekarang beliau bergiat di bidang dakwah Islamyah di Malaysia.

Perjalanan sejarah memang tidak selamanya datar. Demikian juga dengan perkembangan dayah Baro Bung Asam ini. Penambahan bangunannya tidak pernah terjadi lagi. Kelesuan sudah menjadi nampak dalam tahun empat puluhan. Hal demikian terus berlangsung hingga Jepang masuk ke Indonesia tahun 1942. Para santri (ureueng meudagang) yang belajar di sana ketika itu sudah menyusut. Hanya agak menjadi ramai dengan anak dari Tgk. H. Ibrahim sendiri. Dalam masa permulaan kemerdekaan Indonesia, Tgk H. Ibrahim memegang jabatan rangkap. Disamping sebagai pemimpin dari sebuah pondok pesantren, beliau juga sebagai Ketua Barisan Mujahidin Seulimum. Pembentukan Barisan Mujahidin ini, adalah dalam rangka mempertahankan kemerdekaan Indonesia, yang telah diproklamirkan oleh Soekarno-Hatta. Selanjutnya Tgk. H. Ibrahim diangkat pemerintah sebagai kepala Mahkamah Syari’ah Kecamatan Seulimum.

Pada hari ahad, menjelang shubuh tahun 1952, Tgk. H. Ibrahim berpulang ke rahmatullah di komplek dayahnya sendiri, di Lamjruen Seulimum, kira-kira 43 km dari kota Banda Aceh kejurusan Banda Aceh – Medan. Jenazah beliau di kebumikan di Lamjruen, yang sekarang berdampingan letaknya dengan makam Prof. Tgk. H. Abdul Madjid. Tgk. H. Ibrahim meninggalkan tiga orang isteri, yaitu Tgk. Nyak Nur Halimatussa’diyah, Tgk.. Nyak Bulgia dan Pocut Khadijah. Sedangkan anak beliau 10 orang. Mereka itu ialah; Tgk. Abdul Djalil, Prof. Tgk. H. Abdul Madjid Ibrahim, Adnan Ibrahim, SH (tugas sekarang di airport kemayoran Jakarta), Asy’ariah di Seulimum, Jamaluddin (Guru SMA 1 Kramat Raya Jakarta Pusat), Ainal Mardhiah (Jakarta), Mahyuddin (Karyawan Dolog Jakarta) M. Dahlan (Madrasah Ibrahimiyah Seulimum), Mustafa Ibrahim (Biro Rektor Universitas Syiah Kuala) dan Muhammad Ibrahim (telah meninggal dunia tahun 1970).

Sepeninggal Tgk. H. Ibrahim, pimpinan pesantren Dayah Baro Bung Asam Lamjruen beralih kepada putra beliau yang tertua, yakni Tgk. Abdul Djalil. Sejak masa itu dayah tersebut dirobah nama baru, yaitu “Pondok Pesantren Dayah Ibrahimiyah Seulimum.” Pemberian nama baru tersebut, sebagai mengenang jasa (meuseumpeuna) perjuangan tokoh sebelumnya, yaitu Tgk. H. Ibrahim. Tgk Abdul Djalil sebagai tokoh yang mewarisi tugas ayahnya untuk melanjutkan kehidupan pesantrennya. Dilahirkan tahun 1922. Tahun 1930 beliau memasuki sekolah rendah selama 5 tahun. Dalam tahun 1936 beliau memasuki sekolah Taman Siswa di Jeunieb Aceh Utara hanya satu tahun saja. Dari sekolah Taman Siswa Jeunieb, Tgk. Abdul Djalil pindah ke sekolah Taman Siswa Banda Aceh, ia juga belajar agama pada Tgk. Usman Lam Panah di Lam Bhuek Banda Aceh, hingga tahun 1943. Kemudian beliau kembali ke kampung asalnya dan belajar pada orang tuanya sendiri. Karir Tgk. Abdul Djalil dalam bidang pengabdian masyarakat dan negara dimulai tahun 1949. Beliau diangkat sebagai pegawai negeri pada Kantor Urusan Agama di kecamatan Seulimum sampai pensiun. Tahun 1971 menjadi anggota DPRD Tingkat I Provinsi Istimewa Aceh. Dan disamping itu beliau sangat aktif dalam masalah-masalah sosial di daerahnya. Hanya baru setahun pimpinan Pondok Pesantren Dayah Ibrahimiyah berada di tangan Tgk. Abdul Djalil, pekerjaan itu terpaksa beliau tinggalkan. Beliau menyingkir ke Banda Aceh dan terus ke Medan. Pengungsian beliau kesana, karena keamanan di Aceh masa itu tidak aman akibat meletusnya Peristiwa Aceh tahun 1953. Setelah kekeruhan di Aceh jernih kembali, barulah kegiatan pesantren tersebut diaktifkan kembali. Tahun 1965 Pesantren Dayah Ibrahimiyah mulai membangun dua gedung sekolah, yaitu gedung Ibtidaiyah & Tsanawiyah. Dan sejak itu pula, sistim pendidikan di Dayah tersebut ditambah dengan beberapa mata pelajaran ilmu pengetahuan umum. System kurikulum baru ini, sebagai cara untuk turut menyesuaikan diri dengan perobahan zaman. Gedung Ibtidaiyah berukuran 24 x 6 x 7 meter, sedang Madrasah Tsanawiyah luasnya 21 x 6, 25 m. ke dua gedung yang semi permanen ini, biaya pembangunannya sebagian besar dari swadaya masyarakat. Tahun ajaran 1968/1969 ke dua gedung tersebut diresmikan oleh Gubernur Provinsi Daerah Istimewa Aceh (saat itu pejabatnya adalah Letnan Kolonel Hasby Wahidy). Kurikulum pendidikan di madrasah itu dibagikan dalam tiga tingkatan, yaitu:

  1. Tingkat Bustanul Athfal (Taman Kanak-Kanak)
  2. Tingkat Ibtidaiyah (Tingkat Dasar)
  3. Tingkat Tsanawiyah (Tingkat Menengah)

Di masa permulaan, ketiga macam pendidikan ini berjalan lancar. Semua rintangan yang coba menghalangi perjalanannya, dapat disingkirkan. Tapi pada tahun kedua, badaipun datang silih berganti, hingga tak sanggup tenaga menahannya. Kemunduran ini timbul sebagai akibat didirikan sebuah Madrasah Tsanawiyah swasta di kota Seulimum. Hampir semua lulusan MIN atau MIS yang ada di Seulimum, masuk ke Madrasah Tsanawiyah yang baru saja dibangun itu. Karena para lulusan Madrasah Ibtidaiyah baik negeri maupun swasta hanya sedikit sekali, hingga tidak memungkinkan mencukupi untuk murid-murid dua Madrasah Tsanawiyah. Pimpinan Dayah Ibrahimiyah mengambil kebijaksanaan untuk menutup Madrasah Tsanawiyahnya. Bustanul Athfal juga mengalami nasib yang sama. Dia juga terpaksa ditutup berhubung di kota Seulimum telah dibuka sebuah taman kanak-kanak pula. Kalau sudah ada pihak lain yang mau menampung dan memenuhi kebutuhan rakyat, lebih baik kita beralih ke bidang lain, agar ruang lingkup usaha memenuhi aspirasi rakyat semakin lebar. Untuk sementara sekarang, hanya tinggal tingkat Ibtidaiyah milik Dayah Ibrahimiyah. Madrasah Ibtidaiyah ini telah menghasilkan lulusannya sebanyak 6 kali. Para lulusan pertama dan kedua tidak mengikuti Ujian Negara. Tapi yang 4 kali selanjutnya berkesempatan mengikuti ujian penghabisan pada Madrasah Ibtidaiyah Negeri, yang semua pesertanya mencapai nilai atau angka memuaskan. (bersambung). 

(Catatan kemudian: Mudah-mudahan seri I  & III   dari laporan yang pernah dimuat  Harian”Waspada” di tahun 1981 ini dapat saya postingkan segera!. Bale Tambeh, 24  Mei  2011 poh 9.35 malam Rabu, T.A. Sakti.)

Almarhum Prof. H. A. Madjid Ibrahim

Berasal dari  Keluarga Ulama

Laporan: T.A. Sakti (III – Penutup)

Pada tanggal 19 Desember 1978. Pesantren Dayah Ibrahimiyah di timpa bencana banjir. Semua bangunan yang ada turut dihanyutkan air, yang tinggal hanya dua buah gedung, yakni Madrasah ibtidaiyah dan Madrasah Tsanawiyah, karena keduanya dibangun atas sebuah cot (bukit kecil) setinggi 150 m. Juga semua pondok tempat tinggal santri di sapu banjir. Kerugian seluruhnya di perkirakan bernilai Rp. 15.000.000. Ketika penulis ngomong-ngomong dengan salah seorang santri, tentang peristiwa banjir itu, rasa sedih dan haru memenuhi jiwa penulis. Santri tersebut dapat hafal luar kepala, sejarah banjir dengan melalui syair Acehnya. Mudah-mudahan santri ini akan dapat menggantikan para Pujangga Aceh yang telah tiada. Teungku Muda ini cukup punya bakat dalam bidang syair dan hikayat Aceh.

BALASAN TUHAN

Setiap kesempitan pasti di suatu waktu di ikuti dengan keluasan, demikian pengertian dari sepotong ayat firman Allah. Kejadian yang demikian tidak mengecualikan Dayah Ibrahimiyah ini. Setelah menderita akibat banjir, datanglah bantuan dari berbagai pihak untuk membantu membangunnya kembali. Ada bantuan dari masyarakat, dari pemerintah, baik Pusat maupun pemerintah Daerah. Januari 1979 mulai dibangun kembali pondok penginapan para santri. Lokasinya dipindahkan ke tanah yang lebih tinggi lagi, guna menghindari banjir. Dalam pembangunan tahap baru itu, telah rampung dibangun antara lain, sebuah Mushalla ukuran 9 x 5 x 2.5 m, tiga barak asrama (pondok penginapan santri). satu tempat pengajian baru ukuran 7 x 3 m. Juga telah dibangun sebuah bak wudhuk yang lengkap dengan kerannya, sebuah sumur, pompa tangan serta sejumlah ruangan dapur. Tahun 1979/1980 Madrasah Tsanawiyah Dayah Ibrahimiyah di buka kembali. Kurikulumnya telah disesuaikan dengan Madrasah Tsanawiyah Negeri, yaitu menurut ketetapan Derpatemen Agama R.I. Sementara itu tingkat Tsanawiyah yang pernah ditutup dibuka kembali. Bagi para santri, selain diajarkan mata pelajaran pokok, juga dididik berbagai ketrampilan. Buat sementara ini yang sudah berjalan kursus jahit-menjahit. Sedang dimasa datang akan diusahakan memperbanyak bidang ketrampilan lainnya di dayah ini.

Masa sekarang selain bangunan yang telah penulis sebutkan, juga telah dibangun tiga buah lagi. Dua diantaranya telah dipakai untuk lokal belajar. Jumlah ruangan semuanya 15 buah. Karena satu gedung lagi belum siap, maka pemakaian gedung yang ada secara giliran. Pagi hari untuk pelajar Ibtidaiyah. sedang sore hari untuk pelajar Tsanawiyah. Jumlah pelajar Ibtidaiyah 110 orang. Tingkat Tsanawiyah 50 orang, yang terdiri dari dua kelas.

SUMBER DANA DAN INVENTARISNYA

Daerah Seulimum adalah suatu daerah yang minus. Tidak banyak sumber penghasilan yang dapat diandalkan. Karenanya, pembiayaan sebuah pesantren seperti Dayah Ibrahimiyah ini sukar terpenuhi. Tapi karena perhatian masyarakat sangat besar, maka pembangunannya dapatlah dilakukan walaupun secara bertahap. Tanggal 30 Maret 1979, sudah terbentuk sebuah Badan Penanggung Jawab Untuk Kesejahteraan Dan Kelancaran Pembinaan Dayah Ibrahimiyah Seulimum. Sebagai penasehat/ pembina adalah Gubernur Kepala Daerah Provinsi Daerah Istimewa Aceh (Prof.A.Madjid Ibrahim) dan Kakanwil Depag propinsi Aceh Bapak Ibrahim Husen MA (hingga sekarang). Susunan Pengurus Badan Penanggung jawab Kesejahteraan dayah tersebut ialah sebagai berikut : Tgk.Abdul Djalil sebagai ketua, T.Abdullah wakilnya. Sekretaris dan wakilnya masing-masing Tgk.M.Dahlan Ibrahim dan Tgk.Syamsuddin Mahmud. Seksi keuangan diketuai oleh Bapak Zainal Abidin (ayah Cek-Kepala Biro Umum, Humas dan Protokol Kantor Gubernur Daerah Istimewa Aceh). Seksi pendidikan dipimpim oleh Muhammad Ali Usman, bidang pembangunan diketuai Bapak Idris. Tiap seksi dibantu pula oleh beberapa anggota staf.

Disamping bangunan gedung yang telah ada beserta segala peralatan yang telah ada berserta segala peralatannya. Dayah Ibrahimiyah juga memiliki barang-barang inventaris lainnya. Barang-barang itu terdiri dari mesin pembangkit tenaga listrik 2000 wat berasal dari hadiah Menteri Agama tahun 1980. Sebuah traktor mini hadiah Presiden Seoharto. Delapan buah mesin jahit dan satu buah mesin renda. Juga sejumlah Kitab, baik milik sendiri maupun yang berasal dari hadiah Menteri Agama Republik Indonesia.

STAF PENGAJAR

Jumlah tenaga pengajar sekarang 12 orang. Mereka itu ialah Tgk. Abdul Djalil (pimpinan Dayah), M.Ali Usman (Kepala Madrasah Tsanawiyah), Tgk. Muhammad Dahlan Ibrahim (adik Tgk.Djalil Ibrahim), Tgk.M.Harun, Tgk.Abdul Hamid. Anidar A.Djalil BA. Marhamah A.Djalil BA, Nilawati A.Djalil (ketiga orang yang terakhir ini adalah putri dari Tgk. A.Djalil sendiri). Tgk.Hasan. Asimah Wardiah dan Nurjannah (Kepala Madrasah Ibtidaiyah) (habis)

(Catatan terbaru: Tiga serie Laporan di atas, pernah dimuat dalam Harian “Waspada” Medan secara bersambung, yaitu pada: Selasa, 21 April 1981 halaman IX,  Rabu, 22 April 1981 halaman IX, dan hari Kamis, 23 April 1981 halaman IX. Keadaan lembaran koran itu  sudah amat lusuh sekarang. Khusus edisi 21 April 1981 sudah agak robek dan sukar dibaca karena pada kolom pinggirnya meulabo/belepotan lumpur tsunami, 26  Desember  2004. Bale Tambeh, 8 Puwasa 1432/ 8 Ramadhan 1432 H/ 8  Agustus  2011 M, poh 8. 25 Wib., T.A. Sakti ). 

^ Tahun 2010, ketika rombongan budayawan – sejarawan Kedah, Malaysia  bersilaturrahmi dan berdialog dengan sejarawan-mahasiswa prodi pendidikan sejarah di Aula FKIP Unsyiah, laporan di atas saya fotokopy untuk saya bagikan kepada para tamu itu dan juga kepada beberapa tokoh Aceh sendiri. Tujuan saya adalah untuk mengingatkan kembali, bahwa Perdana Menteri Pertama Malaysia, Tunku Abdurrahman Putra Al Haj adalah keturunan Aceh.  Sebab, di Malaysia sendiri kisah ini  memang sudah dilupakan !. Bale Tambeh, 14 Februari 2012,pkl 7.28 wib., pagi, T.A. Sakti.

 

Abunawah Peulara Kameng – Abunawas Pelihara Kambing = Disadur dari Hikayat

Abunawah Peulara Kameng

Astana Sulotan Harun Al-Rasyid sabe rame ureueng. Wazi mentroe Uleebalang, Bentara, ‘Ulama ngon datu-datu hana cre meusitapak. Tiep na masaalah, Solutan lam sabe geuduek-pakat ngon ureueng akok-akok nyan. Teuma na salah bacut, awak bako-bako  nyan sabe han-ek jibri putosan nyang got ngon meukunong bak hate raja. Lam sigala hai nyang peunteng, putosan paling pah sabe jiteuka bak Abunawah. Lantaran nyankeuh Abunawah that geugasehle Sulotan Harun Al-Rasyid. Abunawah sabe meuteumeung hadiah nibak raja, teuma diawak nyan seb lam preh-preh dahoh mantong.

Sabab nyankeuh: meuntroe-meuntroe, Uleebalang, Bentara lom ngon Datu-datu that jibeunci keu Abunawah. Sabe keudroe-droe awak nyan ji meupeugah-peugah: “Bôh peulaba geutanyoe tadu-dom geunap uroe tahadap Solutan?. Pikeran tanyoe hantom neungui uleh gobnyan. Cit su Abunawah yang na hareuga bak daulat Tuanku. Man jinoe, boh toh akai mangat Abunawah bek toele ngon astana nyoe?”, kheun sidroe Meuntroe nyang paleng banci keu Abunawah.

Kareuna ceumeuru, maka awak sapai-unun raja nyan lam sabe jimita cara keuneuk peuanco gaseh Sulotan keu Abunawah. ‘Ohka hase kana saboh pakat, mandum awak nyan geujak u hadapan Seulotan. Sidroe meuntroe nyang leubeh useueng geubuka haba: “Ampon deelat Tuanku, Abunawah rame ureueng kheun that lisek ngon ceureudek. Meutapi kamoe gohlom meuyakin Abunawah carong, meunggohlom  ek geupuglah masaalah nyangka kamoe ura-ura lam padum uroe nyoe”. “Man peue nyang geutanyoe ujoe lom keu Abunawah?”, tanyong Harun Al-Rasyid bak Wazi Meuntroe. ‘Ohka habeh dipeugah badum syoi-ah buet wazi meuntroe, raja pih kasipakat keuneuk ujoe Abunawah. Laju ‘oh lheuh nyan, seulotan bri peurintah bak sidroe Upah, sigra jijak tueng Abunawah u Dayah Mon Ara.

Lheueh meukeumah, meusigo ngon Upah, Abunawah laju beurangkat ubak raja. Meubacut hate gobnyan hana kuyu wate geulangkah jak u Dalam. ‘Ohtroh keudeh, lheueh mumat jaroe ngon Harun Al-Rasyid, Abunawah geupiyoh bak keuta di hadapan raja. Bak watee nyan, sigala meuntroe ngon Datu-datu ka meusapat bak Bale Gambang Astana.

Na kira-kira, masak sikai breueh lheueh poh-poh beurakah, baro Poteuraja puphon nyang bak haba ngon Abunawah. “Nyang jeut ulon hei gata keunoe hai Abunawah, kareuna ulon na saboh hajat!”, Seulotan Harun Al-Rasyid mulai geubri amanat. “Peue teuma hajat Tuanku?”, tanyong Abunawah ngon sigra-sigra. “Boeh tadeungo beugot, ngat ulon peugah bacut-bacut!”, jaweub raja geutindan teumanyong Abunawah.

Raja pugah bak Abunawah nakeuh gobnyan katreb that geurindu uroe-malam, adak jeut Abunawah ek geupeulaku saboh buet, nyakni geupeulara dua boh kameng agam, saboh puteh saboh itam. Lam watee peuet ploh uroe, dua kameng agam nyan beujeuet dua rupa; kameng puteh beupijuet, kameng itam beutumbon.

Teuma laju raja peugah syarat-syarat peulara kameng nyan. Ie ngon umpeun haroh geutimang beusadum-sadum. Saboh-saboh kameng siploh kilo lam siuroe-simalam. Kameng nyan geupeumukleh lam weue droe maseng-maseng. Raja geupeugah lom, mangat syarat-syarat nyan bek geu-ungki-ungkile Abunawah, maka sidroe upah geuyue jaga buet Abunawah nyan silama peut ploh uroe. Seuneulheueh Seulotan geukheun: “Nyankeuh nyan buet gata hai Abunawah. Meung ek tapeusaneut lagee nyang ulon yue, gata meutumee siribee dina. Meutapi meunghan jeut tapeulaku lagee ulon peurintah, gata keunong hukoman mate. Pakriban bak gata Abunawah?”, tanyong Harun Al-Rasyid bak ujong haba gobnyan.

Abunawah hana geuseuot laju. Lam hate geuh got that jimaguen. “Bit raja nyoe that haram jadah. Nyang kon-kon buet jiyue peugot bak geutanyoe. Boeh kon mustahe buet lagee nyan?. Saboh pijuet saboh tumbon, padahai ie ngon eumpeun lom sigala syoe nyang laen haroh saban!”; meunan meuburu-buru lam hate Abunawah.

Bah pih lagee nyan, Abunawah sigra geujaweub. “Ampon deelat hai khalifah ban nyang titah lon peulaku. Insya Allah, ngon tulong Po, lheuh peut ploh uroe ulon peugisa lom bandua kameng nyan bak deelat raja tuanku!”, jaweub Abunawah ka geuangkee buet nyan.

Lheueh geulakee idin bak raja, Abunawah leugat geugisa. Sira geuwoe geuhue kameng agam dua boh, saboh puteh nyang saboh itam. ‘Ohlheueh geuikat kameng di leun, Abunawah geu-ek laju u rumoh geujak pajoh bu. Hana lalele lheueh nibaknyan geubeudoh laju geujak peugot weue kameng dua boh. Saboh keu siputeh saboh keu si itam. Seupot nyan laju, Abunawah ngon Upah Sulotan ka gabhuek timang ie ngon umpeuen kameng. Bandua jih, ie ngon umpeuen geubri sadum-sadum. Meunan keuh tiep uroe, ie saban eumpeuen saban ngon geupeusaneut pih hana bida.

Teupike Abunawah: “Meunyo  lagee nyoe sabe lon pubuet, teuntee kameng nyan tumbon bandua?”, pikeran gobnyan mulai dimeu’en. Akai Abunawah keumang laju. Bak watee nyan, aleh pane teuka, saboh mie itam katroh dijak eh bak panteu naleung weue kameng. ‘Oh watee malam, mie itam nyan geudrob treukle Abunawah geuikat laju diyub palong kameng puteh.

Bak saat nyan phon, kameng puteh mulai kureung dipajoh eumpeun. Tiep go dipeutoe bak palong, laju-laju payah surot sabab jipr’iehle mie. Di mie Itam pih hana lale, asai meudiyeung jumoh kameng puteh lam palong cit laju ditaom meutaga-taga.

Laen hailom di kameng itam. Lawet geupeulara le Abunawah, got that gatu jih. Boeh peue han teuma, ie ngon eumpeun tiep watee ka hase lam palong. Pajan mantong meuri deuek, tinggai dipeukeue bak palong. Meunan cit ‘oh grah, jeuet jijeb ie ube hawa jih.

Teuma ‘oh malam meusaboh nyamok pih hana jipeutoe, sabab tiep-tiep seupot Abunawah hana tuwo geupeukap apui bak weue kameng. Lantaran got that geuhiro nyan keuh, ho siuroe kameng itam nyan tumbon laju meu-ub-ub. Bulee itam jih maken meukilat, jih gasang disyen-syen jirhak-rhak weue.

Nyang leupah sayang pokameng puteh. Ho siuroe maken pijuet laju. Boeh pakri han, lam siuroe hana meusaboh geucai naleueng jitamong lam pruet. On geureundong ngon on siren nyang geulhom lam palong teutap tho meukeudroe, sabab han meusitangke jiteumei rhotle kameng. Punca seumaloe hana laen, cit gara-gara mie diyub palong. Tiep seun keuneuk peurab jak seumajoh, kameng puteh jikeureuleng dilee uyub palong, jingieng mie’ong itam peue teungeut atawa jaga. Meunyoe mie teungeut, ngon meudhap-dhab po kameng puteh jipajoh eumpeun tajam-tajam. Wab krah kruh on panah nyang teungoh dirhotle kameng mie’ong itam pih teukeujot. Kameng puteh pih teukeupak, laju jisurot u likot. ‘Ohtan ureueng, eumpeun yang khato nyan geuboih lajule Abunawah.

Janji Abunawah ngon Sulotan Harun Al-Rasyid pih katrok. Abunawah sigra dijak tuengle sidroe Upah utusan raja. Meusigo ngon Upah nyan, Abunawah beurangkat jak u Dalam. Bandua kameng gasi geuba seureuta. Kameng itam jihuele Upah, kameng puteh geubale Abunawah. Kameng itam got that teugeute-geute, dijak meucrab-crab dilikot Upah. Di kameng puteh got that meulithue, ngon langkah meuliput-liput ditateh laju bacut-bacut.

Ban katroh u astana, Abunawah geutamong laju u nab sulotan. Rakyat kapeunoh meudot-dot luwa ngon dalam leuen astana. Raja Harun Al-Rasyid, uleebalang, wadi meuntroe lom  ngon datu-datu ka teuduek meuseunia bak teumpat droe maseng-maseng. Watee nyan, bandum mata meublak-blak geungieng Abunawah nyang teungoh hue kameng ukeue khalifah. Hate rakyat mandum meubh’ak-bh’ak, peukeu Abunawah seulamat atawa keunong pohle raja. Bandum rakyat dimeudo’a beumeunang Abunawah.

Sulotan Harun Al-Rasyid ka tahe-mandang wate geukalon dua boh kameng nyang ka teuikat dinab gobnyan. Hana geuthee, aneuek jaroe meusak lam babah. Hate raja laju dimeurawe: “Nyoe kriban jipeulaku le Abunawah?. Syarat saban, dumpeue saban, teuman pakon saboh pijuet saboh tumbon?. Kameng itam karaya meugoeb-goeb ngon tumbon handeuhle tuleung rueng. Teuma di siputeh pakon ka pijuet-ruet, badan jih meubiye-biye; sang reubah ‘oh angen pruh”, meunan hate Sulotan teujunun-junun geupike keu buet Abunawah nyan.

Di awak laen pih hana kureueng gura, wadi-meuntroe, bentara ngon datu-datu bandum ka teuhah babah. Ladom teukap jaroe, nyang ladom teukap lidah ‘oh jingieng saboh pijuet saboh tumbon kameng nyan. Di rakyat ‘awam hanpeue kira; rame that nyang teuplong babah lagee plok kafe boih. Bandum seungab lagee geupeulen panyot. Geukalon hai han meu’oh sa’oh, bandum ureueng ka tahe-gante, Abunawah teuma geumarit: “Ampon deelat tuanku, boeh pakriban keuhai buet ulontuan nyang namiet droeneuh tuanku?. Pakon han neupeugah laju peue beutoi peue salah”, kheuen Abunawah bak Sulotan.

Geudeungo su Abunawah, maka Sulotan  sigra puleh nibak hireuen. Lagee ureueng ban teukeujot, ngon su babah meuhah-meuhah Harun Ar-Rasyid laju geupangge Upah nyang baroekon geuyue kawai buet Abunawah. Sabda bak Upah: “Pakriban bak gata hai Upah, nyang kalheuh kajaga buet Abunawah beungoh seupot?”.

“Ampon deelat tuanku, ube nyangka ulon jaga ngon pareksa; hana meubacut buet Abunawah nyang na karot deelat tuanku”, kheun Mando Upah dinab raja. Hanale jalan Sulotan Harun Ar-Rasyid jeuet geu-ungki buet Abunawah peulara kameng nyan. Sabab, si Upah nyan nakeuh mata-mata raja nyang lumboi satu geupeucaya le gobnyan.

Janji teutap lagee janji bak sidroe raja. Sulotan Harun Ar-Rasyid geubuka laju peutoe  raya. Geucokle peng siribee dina geujok sigra keu Abunawah. Sira geusambot Abunawah geukheun meunoe: “Ampon deelat tuanku, adak jeut tuanku tamah meusiribee dina treuk. Sabab got that hek bak ulon meu-urosan ngon dua boh kameng nyan. Kameng itam na mudah sigeutu, pokameng puteh nyang phet that bak ulon peulaku. Untong diulon; ngon tulong Potallah ngon do’a Teungku di Lam U, jeutkeuh lon peubuet lagee titah deelat tuanku”. Wab geudeungo narit mameh bak Abunawah, jaroe poteuraja pih hana geuhon bak geutamah hadiah siribee dina treuk. “Alhamdulillah”, kheun Abunawah. Lheuh mumat jaroe ngon Sulotan, Abunawah laju geucok langkah geugisa u Dayah Mon Ara.

Wadi-meuntroe, uleebalang, bentara ngon datu-datu, maken jibeunci keu Abunawah. Awak nyan maken ceumuru. Uroe malam lam jimita cara keuneuk poh mate Abunawah. Meutapi, ureueng nyang deungki sabe teukap bibi droe…

 

 

 

Kosa kata

 

–          Ureueng akok-akok = orang terpandang, orang patut, pemimpin

–          Bako = kuat, pantang menyerah, tahan menderita

–          Preh-preh dahoh = menunggu hasil dari orang lain, pemalas tulen

–          Tadu-dom = menginap beberapa hari, selalu disitu, sering hadir

–          Sapai unun raja = pengawal setia, ajudan, para menteri

–          Ura-ura = suatu rencana, hasil pemikiran, pendapat

–          Lisek = pintar, licik, banyak akal

–          Keuta = tempat duduk para pembesar di istana

–          Masak sikai breueh = ukuran waktu; lebih kurang setengah jam

–          Sadum-sadum = berjumlah sama, seimbang

–          Geu-ungki = melanggar janji, membohongi,  tipuan

–          Seuneulheuh = paling akhir, penutup

–          Dina = dinar, mata uang di Tanah Arab

–          Jimaguen lam hate = rasa kesal yang dipendam, sakit hati

–          Syoi-ah = masalah, kelakukan, perihal

–          Syoe = sesuatu hal, setiap masalah

–          Angkee = menerima dengan sungguh-sungguh, mengakui

–          Jumoh = bagian muka dari hewan/tamak = makan banyak

–          Ditaom = suara kucing yang mengaum

–          Meudiyeueng = terbayang, dekat, hampir sampai

–          Gatu = gembira, senang

–          Ube hawa = sekehendak hati, sepuas-puasnya

–          Tumbon meu-ub-ub = gemuk dengan cepat, cepat besar

–          Saboh geucai = satu genggam, sedikit sekali

–          Seumajoh = binatang yang sedang makan

–          Meudhab-dhab = tergesa-gesa, tergopoh-gopoh

–          Teukeupak = kaget, terkejut, panik

–          Kameng gasi = kambing yang telah diambil buah pelirnya

–          Teugeute-geute = riang gembira, lincah, lasak

–          Meucrab-crab = berjalan cepat, melangkah dengan gagah

–          Meulithue = lemah lunglai, tidak bersemangat, loyo, lembek

–          Meuliput-liput = langkah yang lamban, amat kurus, tak bergairah

–          Nab = di depan, berhadapan

–          Astana = istana

–          Meuseunia = istirahat, santai, duduk bersenang-senang

–          Khalifah = sultan, raja

–          Meubh’ak-bh’ak = cemas, risau, jantung berdebar-debar

–          Tahe mandang = termenung, gamang, lupa diri

–          Jimeurawe = menerawang, pikiran bercabang-cabang

–          Pijuet-ruet = kurus kering

–          Meubiye-biye = badan tak bertenaga, lembek tak berdaya

–          Teujunun = stress, pusing kepala

–          ‘Awam = rakyat biasa

–          Teuplong babah = mulut terbuka, mulut ternganga

–          Plok kafe boih = kaleng bekas

–          Han meu’oh sa’oh = keadaan tak menentu, terbiarkan

–          Peutoe = peti

–          Sigeutu = sedikit

 

 

 

 

Bahan Lampiran, Seandainya dulu 3 Buku Hikayat jadi Tercetak!

TERJEMAHAN:

Bahsa Aceh Jameun                            Bahasa Indonesia Kini

 

 

–          Sumber:                        *Rumoh Blang,

–                                                  Jum’at, 11 Rabiul Awal 1420 H/ 29 Juni 1999

1.Hikayat Aulia Tujoh.

–          Tamse1                          = misal, seperti, contoh, perbandingan

–          Panghulee1                    = penghulu, yang mulia, kesayangan

–          bidok2                           = perahu, sampan

–          teurajee5                                = teraju, pengimbang

–          raqim5                           = sungguh-sungguh, amat paham, mengerti benar

–          mustajabah5                  = mustajab, cocok, jodohnya, serasi

–          marjibungka7                 = meurantau, minggat, pergi

–          mangeurur14                        = betul, benar

–          lanja17                            = segera, cepat

–          pantah23                        = segera, cepat, kecepatan

–          hupam24                        = terang benderang, indah, berkilauan

–          Dikyanoh27                    = nama raja

–          peureuseh33                   = bersih, cantik, indah, terang

–          hadlarat39                      = Tuhan, Allah SWT

–          kutika3                          = waktu paling tepat, saat beruntung, waktu menang

–          madeueng3                    =  terapi berdiang di api

–          budak3                          = anak-anak, hamba sahaya

–          hadler9                          = hadir, berada, ikut

–          rabin12                           =  air susu kambing-domba-kibas, air susu lembu/unta

–          wadi13                           = kolam/sumber  mata air di padang pasir

–          ‘izzat16                          = mulia, tinggi, terhormat

–          pindoe21                        = jahat, tak berguna

–          seureuloe24                    = besar, amat besar

–          peureusah25                   = luas sekali

–          samlakoe32                    = tampan, gagah, pangeran

–          tagiron36                        = salah satu nama anjing Aulia tujoh

–          haralat39                        = hadlarat = Tuhan

–          geumeubeue47               = gembala, pengembala kerbau

–          damoh48                        = banyak sekali, ramai

–          gunangan47                    = pelayan, pembantu, pengawal

–          jeumala48                       = terhormat, mulia

–          margue50                       = margeukeumiet = dikawal, ditunggui

2.Kitab Akhbarul Karim.

–          lazat2                             = lezat, enak, nikmat, memuaskan

–          khali2                             = tanpa henti, selalu ada, tak sunyi (jika: hana khali)

–          meulaksa2                     = 10.000 ke atas, amat banyak, tak terhitung

–          jaez3                              = boleh ada boleh tidak

–          page3                             = hari kiamat, hari akhirat

–          Daem5                           = sejak semula

–          mumkinna7                    = kemungkinan, mungkin ada mungkin tidak

–          ijmak8                            = sepakat para ulama

–          tuban9                           = tahu, mengerti, paham

–          muban10                        = mengerti, mengetahui, memahami

–          meulumo11                    = berisik, jelas

–          sigupang12                     = amat murah, rendah, tak bernilai

–          ‘aradh17                         = (perlu dibuat catatan kaki = *)

–          ijeumak19                       =  kesepakatan ulama

–          teuseulem20                   = menghormati, sejahtera, salam

–          seun-seun21                   = satu-persatu, berturut-turut

–          lanja21                            = segera, cepat

–          drah22                            = butiran amat kecil, sebesar zarrah, sangat kecil

–          syathi24                          = sungguh-sungguh, betul-betul mengerti, amat paham

–          sukut26                          =

–          harah27                          = huruf, tulisan

–          ‘ajam27                          = bukan bangsa Arab = bangsa  asing

–          ‘arasy28                          = “Tahta Tuhan”

–          isem29                            = nama

–          jeupheuek31                   = berkecamuk, perang besar

–          tandi32                           = pesuruh raja

–          bangon33                       = sebagai, seperti, misal

–          tamse35                          = misal, contoh, seperti, sebagai

–          laksa36                           = sepuluh ribu, amat banyak

–          wahi37                           = wahyu

–          dinab39                          = di depan, di hadapan, dipersaksikan

–          bideu’ah39                     = bud’ah, hukum yang tidak asli, hukum yang palsu

–          sitree40                           = seteru, musuh, lawan

–          teelan41                          = kawan, teman, sahabat, taulan

–          marpage46                      = nanti hari kiamat, nanti hari akhirat

–          kandran48                      = kenderaan, kereta

–          jeuheuet53                      = jahat, sifat buruk

–          waham54                        = duga-dugaan, isu,

–          nangmbah                     = ayah-bunda, ibu bapa, orang tua

–          taqlid55                          = meniru tanpa ilmu

–          jamaloi56                        = jamalul, mahkota, indah, terhormat

–          palee61                           = palu

–          leuta61                           = kotor bernajis

–          landa62                          = melanggar, dilakukan, dipaksakan

–          tuban63                          = tahu, mengetahui, mengerti, paham

–          padoe64                          = selalu, tiada putus, terus-menerus (jika: hana padoe)

–          jamek67                          = sahabat dekat, ramh, tutur kata yang manis, akrab

–          geureudoe67                  = alat bertukang

–          pindoe71                        = jahat, kianat, dilaknat

–          nawah71                         = pohon nawah.lawah, pohon jarak

–          martaduek72                  = terus duduk, segera duduk

–          siri72                              = yang mana, dimana

–          mudai72                         =  modal, bekal,

–          ikai72                             = nama perhiasan emas atau perak

–          reuentang73                   = rentangan, bersambung-sambung, deret memanjang

–          meuproe74                     = membicarakan, membahas, ngomong2, bercakap-cakap

–          dawok75                        = sibuk, terpusat pada suatu hal, sibuk berhari-hari

–          teupeuen75                     = kerja merajut sutera, membuat kain dari sutera

–          meu-ure82                      = terburai keluar, perut terburai

–          tango83                          = dengarkan, mendengar

–          mubalaghah85                =

–          Padok86                         =  alan pancing, padok = lindungilah, jauhkan

–          ghareb86                        = siksaan, sakit

–          marna89                         = ada, sesaat kemudian, setelah

–          tilek90                            = melihat, periksa

–          muqaranah90                  =

–          hadler91                         = hadir, berada

–          taslem93                         = menghormati, salam, sejahtera

–          sareh93                           = terang, jelas

–          babul  ula97                    = lebih berat, lebih sesal lagi

–          zihen97                           = batin

–          zanbi99                           = dosa tulang shalbi

–          hapoh100                        = menyesal, putusan (bila: hapoh ulee)

–          sundusen100                   = nama kain di Surga yang berkualitas amat tinggi

–          peurakai101                    = kain kasar

–          gandai101                       = jenis tak bagus, luntur

–          tiwasan101                      = kalah gengsi, kalah harga diri

–          meujeureulang104           = bersinar terang, bercahaya, terang benderang

–          yaqut104                         = permata

–          khimah104                      = kemah

–          kleueng105                     = elang

–          seumama105                   = terbang berputar-putar

–          geurantang110                = membentak, dimarahi, ditemplak

–          suwang113                      =  bajingan, paling jahat

–          tasyen114                        =  saying, tercinta, dikasihi

–          nafiri118                         = alat musik bernama nafiri

–          tiwah119                         = kalah; mengalahkan

–          laban120                         = susu lembu

–          ayer120                           = air

–          hiyawan121                    = hewan, binatang, banyak hewan

–          takyen123                       = saat, waktu

–          pince12                           = terbit, keluar, asal

–          khali125                          = kosong, sunyi, putus

–          shalby125                        = tulang shalbi

–          lazem127                         = biasanya, biasa, selalu, memang begitu

–          meukalam128                  = berkata-kata, bertutur

–          yakut130                         = permata

–          padoe130                        = selalu, tak henti, berterusan

–          lawi133                           = lama, tempo dulu

–          tashdiq134                      = benar, betul

–          ‘ajam135                         = asing (bukan orang Arab)

–          ghafil135                         = pelupa

–          dawam135                      = damai, tenang

–          tire136                             = tirai, gorden, tabing

–          muzdalifah136                = tempat di Mekkah

–          tilek136                           = lihat periksa

–          qaharan137                     = pemilik, tuan empunya, penguasa, perkasa

–          muhaddas137                 = baharu, ciptaan, hamba

–          qalbi137                          = hati

–          wadi138                          = sumber air/ kolam air di gurun

–          khuluk138                       = rupa, dijadikan Tuhan

–          keumala nanggroe138     = bintang negeri, pujaan negeri

–          tanglong138                    = lampu besar, lampu terang

3.Hikayat Nabi Yusuf

–          khali2                             = sunyi, henti, kosong, sunyi

–          Daem-qaem2                 = selamanya, sedia, sejak semula

–          puroe4                           = dulu, sudah berlangsung

–          leupu6                            = lepau, bagian dari rumah

–          meusilee10                     = berlindung, berteduh, mohon dibela

–          meudiwana14                   = keluyuran, bergadang,

–          pabanbah14                    = apa hendak dikata, apa boleh buat, sudah nasib

–          ganu-gana18                   = hal yang terjadi, peristiwa, kesibukan, rusuh

–          inseueh22                               = insaf, sadar, iba hati, tunduk, mengalah

–          syarakah22                     = baju surga

–          syuwoilan24                   = gelisah, ragu-ragu, kesal, palak

–          fatarakna24                    = pelana

–          nafiri25                           = alamat musik

–          syuwoilan25                   = ragu, tak enak pikiran, susah

–          sijameueng31                 = sebentar, sekejap

–          meugumpinta37             = berbahaya

–          sarpada39                       = paduka, yang mulia

–          tirgahayu39                    = selamat sukses, berbahagialah (ucapan selamat)

–          jikiloe42                         = dipukul (sekuat tenaga), dipukul (berkali-kali)

–          meujeu-jandreng45        = beriringan, berbaris

–          teurajee47                       = teraju, pengimbang

–          meuligi52                       = mahligai, istana

–          raghoe52                        = jinak, pintar,trampil

–          ceumara56                      = jaring sanggul

–          laman56                          = saya

–          pawot59                         = menjelang senja

–          kabat60                          = kawat

–          ruja62                             = perca, secarik kain

–          keumudoe63                  = kemudi

–          jeura haleuba68              = bumbu masak, ramuan (obat)

–          teurajee69                       = pengendali, pengimbang

–          sijameueng71                 = sebentar, sekejab

–          jibakee80                        = membawaku

–          khimah81                       =  kemah,tenda,  tempat berteduh

–          geureubha83                   = lupa diri, bengis

–          jibabet85                        = dibersihkan

–          jiguda87                         = lari

–          pawok87                        = dataran

–          damoh87                        = banyak, ramai

–          sitahe93                          = setahil (nilai kepingan uang)

–          beuleungka95                 = lengkap, selesai, beres

–          meuhadu107                   = berantam, ketemu mendadak, hantam

–          sabe rihon107                  = selalu ingat

–          neupangkee109               = dipangku

–          khuluk111                       = rupa, jenis, seperti

–          neusuron112                   = disuruh, diajak, perintah

–          meujojo113                     = berduyun-duyun

–          bincalang113                   = perahu, jalur, tongkang

–          ruwang114                      = pelana

–          sinaroe115                       = semua, seluruh

–          jisare115                          = bersama, beserta, sepakat

–          laman115                        = saya

–          canden117                      = cantik, menarik, elok

–          damoh118                       = banyak

–          geupeujuhan119              = adu gajah, lomba gajah, tandingan

–          meunta119                      = perkasa, sama kuat

–          Rangginoe123                 = Siti Rangginoe = nama dayang Zalikha

–          hareutoe126                    = menjelaskan, menceritakan, berbicara

–          sambinoe                       = cantik, lagak, rupawan, tuan putrid

–          samlakoe                       = tampan, gagah, rupawan, pangeran