Si Abdullah Meuse – Disadur dari Hikayat Abu Nawah

Si Abdullah Meuse

 



Dikisahkan kembali oleh: T.A. Sakti 

Sidroe syeedaga intan-beurlian aneuk Meuse nan jih si Abdullah. Umu jih mantong muda, gohlom jimeukawen. Bak saboh jan, jiba meuneukat u nanggroe Baghdad. Oh lheuh treb lam peulayaran, kapai pih katroh u Baghdad.

Lheueh ka meupat rumoh siwa; bak dom ngon bak woe bu, buet meukat di uruih laju. Mulai saat nyan, si Abdullah ta eu keuh ula ili tiep-tiep jurong rata gampong. Ureung jih ramah, rumeh ngon mameh. Barang nyang jipubloe yum jih pih lebeh kureung, hana lethat jicok untong. Asai na laba bacut mantong, barang pih jipeulheuh laju keu ureueng bloe. Sabab nyankeuh, hanjan meusi buleuen jimeukat, bandum barang kabeh lagot jipubloe.

Dang-dang jipreh teuka kapai, si Abdullah teutap jiduek di nanggroe Baghdad. Wab karame meuturi lawet jimeukat, dijih ka jamek that ngon ureung nanggroe nyan. Sabab ka rame rakan, jieh pih hana teunteele di rumoh siwa. Kadang-kadang jieh di Meunasah, nacit di rumoh sahbat jih nyang krab. Jeuet takheun, nanggroe Baghdad nyan ka lagee gampong droe jih. Meunan lam nyum hate si Abdullah bak watee nyan.

Bak simalam si Abdullah jidom di Meunasah. Jih jieh meukleh bak saboh sagoe Meunasah malam nyan. Teuma peuet-limong droe rakan laen; seungap teungeut teupipoe bak teungoh-teungoh Meunasah. Kagrak teukeudi bri Potallah; si Abdullah dawok ngon lumpoe bak malam nyan. Nanyum sang-sang, jih jimeukawen ngon Putroe Incan aneuk Teungku Kadli Naggroe Baghdad. Meukawen ka jadeh, jeulamei pihka glah dijok laju; siploh ribee dina.

Ban beungoh, si Abdullah han ek jigantuenle keu haba lumpoe buklam. Boeh peuehan teuma, putroe Incan nyan got that ceudah, kulet puteh sang meutia. Sabab nyan keuh, si Abdullah ka gadoh malee baik jikisah lumpoe nyan. Peue nyang jilumpoe buklam, bandum jipeugah bak rakan-rakan.

Sidroe awak lam kawan nyan jikheun meunoe : “Nyan nyangka bala, nyoe digata ka tabloe peunyaket. Nyoe lon peuingat gata hai Abdullah, bek tapeugah-peugah sapatle haba lumpoe buklam nyan. Soe tu’oh euntreuk jeuet keu fiteunah. Nyang theun rueng gata cit. adak han soetem jak peuingat, mate kon lakoe rugoe kon atra. Saat nyan, si Abdullah pihka seungab hanala tuto meusikrek. Nyo bit lagee geupeugahle Polem nyan hai Abdullah, seuot rakan laen sira jibeudoh dijak u mon jaktueng ie seumbahyang. Ban jideungo nasihat nyan, si Abdullah pihka teuingat keu untong. Kisah lam lumpoe meusapat pih hana jipeugahle. Ka jitop rapat-rapat lagee ureung prom tape.

Aleh soe-soe nyang jeuet keu lalat mirah rueng, akhe jih haba lumpoe si Abdullah meukawen ngon aneuk teungku Kadli, buco cit bak ureung nanggroe. Haba nyan ka meusyuhu ban sagaidon. Bak ujong buet, cit kana ureung jak peugah bak Teungku Kadli. Beungeh Kadli (artinya: Hakim) lagee ngeu apui. Hanjan meuhabeh jipeugah, Teungku Kadli ka meubru geubeudoh geujak mita si Abdullah. Lheueh geutanyong keudeh-keunoe, Teungku Kadli pih katrok bak gaki rinyeun rumoh siwa si Abdullah. “peue na si Dolah di rumoh nyoe?”, tanyong Kadli ngon su gobnyan sang geulanteue. “Nyo Teungku, Nyo Teungku, nyo teungku, jih nyo tinggai bak rumoh ulontuan. Meutapi aleh ho ka dijak”, seuot Inong tuha nyang porumoh siwa …sira meutot-tot babah ngon meugeb-geb teuot.

Teungoh-teungoh geupareksa nyoe jih bak Inong nyan, si Abdullah pihka trok jiwoe. Ban meudinyeueng, geureungkhom laju bak jaroe. “Nyokah si Abdullah Meuse?” tanyong Kadli. Si Abdullah dijaweub lagee na, sabab hana teujalok jih sapeue-sapeue. Padahai, nyankeuh bala ka teuka dijak kuran jih.

“kah kalheuh ka meukawen ngon aneuk lon, jinoe bayeue jeunamei siploh ribee dina!”, kheun Teungku Kadli ngon muka ceungeh. “Peue lon bayeue teuma, meunghaba lam lumpoe, meung-ureueng hantom lon kalon rupa!”, seuot si Abdullah. “Bah lumpoe boeh kon, ka bayeue sigra siploh ribee, kah kaseb ka peu ayeb lon”, seuot lom Kadli ngon su meudhot-dhot.

“Bit nyo droeneuh, neupubuet-buet nyanghan jilob lam atoran. Meunyo neu meungreubot, pakon ateuh lon aneuk ranto. Pakon han neurampok ureung kaya baro nyang sabe jigapu rakyat?”, tangkeh Abdullah nyang mantong kha.

Ban geudeungo kreueh that su, Kadli raja maken meutamah meuh’ob. Geutajole, p’ang-peueng, p’ang-peung; ngon wie unuen geutampa si Abdullah. Wab lethat go keunong teupuek, si Abdullah ka mumang meupuwe-puwe. Teungku Kadli pih geuseureukui laju jih, geutumbok padum-padum go timang ateueh dada. Ban ka reubah, geugrop lom Teungku Kadli ateueh jih geugilho; geucacah-cacah. Lheueh nibak nyan si Abdullah ka pansan, hana mumetle lagee ureueng mate.

Deundam Teungku Kadli keu si Abdullah Meuse gohlom cit puleh. Watee geu-eu: jih ka pansan, Kadli raja geu-ek laju u rumoh siwa si Abdullah. Peue  nyang na di rumoh nyan geusawiet ngon habeh. Bandum ija-bajee, peng meuploh ribee ngon bandum peukateuen aneuk muda; habeh geusukuet le Teungku Kadli. Trok bak Tangkulok brok geurampaih cit. pakayan si Abdullah nyang na tinggai, nyang tinggai  cit tok nyang teungoh meukumat bak asoe jih bak uroe nyan.

Na padum ‘an lheueh leupah woe Teungku Kadli, si Abdullah pihka puleh nibak pansan. Ban jikalon di rumoh cit hana sapeuele nyang na tinggai, si Abdullah pih ji beurangkat laju jijak peusiblah droe. Soe teu’oh euntreuk teuka lom pasukan Teungku Kadli, meunan jipike dalam hate. Si Abdullah jijak laju ngon meudhab-dhab. Peng lam keh hanale meusi-suku likiet. Baluem bajee ngon seuluweue bandum soh.

Ka padum-padum uroe si Abdullah meuwot-wot lam naggroe Baghdad. Lawet dijak meudiwana nyan, meusineuk bu hana jitamong lam pruet, sabab hana ngon peue jibloe. Peng meusi s’en buta hanale sajan. Teujak-teudong, dijak laju tan meuho tujuan.

Bak saboh bale peuniyoh, si Abdullah ka meuturi ngon sidroe Kuya. ‘Oh lheueh jisidek, si Abdullah dipeunyum-peunyum bak ureung tuha nyan jeuet jipeuhah rahsia jih. Sira geudeungo nasib aneuk Meuse, Kuya nyan trep-trop tijoh ie mata. Dudoe nibak nyan, uleh ureung tuha nyan geuba si Abdullah u rumoh nek Katijah. Rumoh nek nyan saboh tumpok ngon rumuh Abu Nawah. Bandum syai-ah si Abdullah ka geupeutrangleKuya nyan bak nek Katijah.

Paih watee luho uroe keu singoh, nek Katijah ngon si Abdullah ka geujak tah-teuh u Dayah Mon Ara teumpat Abu Nawah seumeubeuet. Awak dua nyan trok keunan, Abu Nawah cit ban lheueh geu-bang luho mantong. Lheueh seumbahyang meujama’ah ngon leueng Amin, baro phon Nek Katijah ngon si Abdullah geujak meuteumeung ngon Abu Nawah. Lheueh geu-ure bandum hai si Abdullah bak Abu Nawah, bandua ureung nyan geugisa u rumoh nek Katijah.

Bak siseupot, Abu Nawah geu-kumpoi bandum murid geuh di leuen Dayah. ‘Oh kabeh meusapat, baro Abu Nawah geubri haba peuneusan. “Nyoe bak ulon na saboh pakat. Uleh sabab nyan ulon lakee bantu bak gata mandum; beutame lham atawa syukrop saboh sapo ‘oh tagisa lom keunoe euntreuk malam!”, lagee nyan amanat guree seupot nyan.

Bek lale, dipomurid jipubuet laju lagee kheun guree. ‘ohlheuh bu meugreb, ji beurangkat laju u Dayah Mon Ara. Ta eu bak baho jigulam lham ngon syukrop. Hana meusidroe nyang na silap jiba alat kueh tanoh. Ban habeh teuka bandum, Abu Nawah geukumpoi lom murid geuh nyan.

“Nyoe baro ulon peugah peue pakat geutanyoe nyangka ulon kheun yoh goh meughreb bunoe”, Abu Nawah mulai neu seumeugah. “Nyoe manbandum gata, ulon yue jakkueh rumoh Teungku Kadli. Soe nyang lawan tatagu laju ngon batee. Meunyo ditanyong, tapeugah laju ulon nyang yue kueh”, meunan peurintah Abu Nawah bak bandum murid.

Murid-murid nyan mulai jipeu-ase droe. Nyang ladom ka jipileh baee jipasoe lam paruek. Nacit nyang gabhuek bhan ki-ieng mangat leubeh teuga. Teuma nyang beuhak-beuhak, hana teudoh bak thok-thok dada; meunoe kutob-meunoe kucang ‘ohtroh bak rumoh Kadli euntreuk. Paih bak teungoh malam, bandum murid Abu Nawah ka meusaho u yubmoh Teungku Kadli. Ureung di rumoh bandum teungeut. Seungab hana blem-blom, tok su tikoh meupet-petko nyang na krah-kruh di para.

Lam sikeujab bantroh keunan, yubmoh Teungku Kadli jikueh laju le awak nyan. Rata tameh rumoh ka hase ureung kueh peuet-limong droe. Ladum kueh, nyang ladom jiboih tanoh, dhab-dhub su lham ngon syukrop ngon riyoh. Meujan-meujan thingle su lham meutangkeh ngon lham. Bah that ka lagee nyan subra, ureung di rumoh mantong teungeut safan safa. Watee toi rumoh ka meukrep-kreb, baro Teungku Kadli jaga.

Ban teukeujot, geupike le Kadli peue ka teuka geumpa. ‘ohka gadoh gameum, Teungku Kadli geutajo laju bak guci. Watee geujingeuk u yubmoh, geukalon treuk ureung ka peunoh meu-apam. “Hai soe nyan di yubmoh?. Pakon jeungkat that tajak kueh rumoh lon?, tanyong Kadli ngon su geumeuciek. Peue nyang geutanyongle Kadli, hana meusaboh Manu  jitem seuot. Awak di yubmoh di meuseuraya laju, dhab-dhub, gab-gub; jikuran laju yubmoh nyan.

Bak geupike bit sang hanagot bangon, ngon sigra laju Teungku Kadli geuhoi bantu ngon su meuglong-menglong.

“Hai Kadli paleh, peue karu that?”, kheun awak di yubmoh. “Pakon subra kah kamoe kueh yubmoh. Kamoe peubuet peue nyang neuyuele Abu Nawah, peue pasai kah riyoh?”, seuot lom murid Abu Nawah nyang teungoh kueh ‘tameh raja’ ngon su meudhot-dhot.

Geudeungo buet kueh yubmoh gobnyan geuyuele Abu Nawah, Teungku Kadli maken brat laju geulakee tulong. “Bantuu ee bantu, rumoh ka reubaaaah”, geumeusu Kadli ngon criek rungguek. Ban jideungo na nyang lakee tulong, bra-bru jiteubiet ureueng. Rata jurong ban peuet panca indra ureueng ka meugasak-gasak ji meuplueng-plueng u umoh Teungku Kadli.

Ban jikalon sang hana got lagee, bandum murid Abu Nawah sigra jipeulheueh seunyata. G’am g’um jitagu aneuk batee ateuh ureueng nyang meujak bantu Teungku Kadli. Meungka lagee nyan, soe keumeung jeuet dong teuma”. Akhe jih, bandum ureueng nyang teungoh teuka meure-ree habeh jiplueng ngon cot gateh, kabeh preue …. saboh-saho. ‘Oh ji eu meusidroe ureueng bantu hana meudiyeuengle, meuji peugisa treuk ulee aneuk batee u ateueh rumoh Kadli. Tr’am-tr’um, keut’am-keut’um, su batee ‘oh keunong binteh. Ladom batee loih laju ditamong rot ruhueng tulak angen. Abeh beukah peue-peue nyang na. meunyo lagee tanglong, kande, peuluman, seurahi ngon cawan-pingan cit hana peue peugah. Bandum hanco-teupuro, phak-luyak meusimpreueban saboh rumoh.

Teungoh lam watee nyan, murid Abu Nawah teubagi dua. Nyang kueh yubmoh Kadli jikueh laju ngon sunggoh-sunggoh. Teuma ladom nyang seumeurhom, jiteumagu laju hana putoh seun. Ban geukalon hana meusidroe troh meunatu, Teungku Kadli ka geupeuseungab droe. Su pika habeh bak geubriek-briek. Mangat bek keunong aneuk batee, Teungku Kadli geubeudoh geulisi-lisi droe sira geukunok-kunok jak mita bak som droe. Lheueh geupuka peutoe ngon peuleuheuen-leuheuen, plub geulop Kadli u dalam peutoe. Sinan keuh Teungku Kadli geumeusom, seungab hana meukutueh. Ban karab puteh-timu, Teungku Kadli geugrob laju rot tiphiek, geuplueng meu-‘u’u keudeh bak raja. Sulotan Harun Al-Rasyid mantong lam teungeut saat nyan, hingga payah prehle Kadli sampe ‘an jibang suboh.

“Ampon deelat Tuanku, nyoe ulon ka meubala”, kheun Kadli bak raja lam teungoh reuneum-reuneum bak beungoh nyan. “Haaiii. peue bala?”, tanyong Sulotan. Sigra laju Teungku Kadli geupeugah proehai aneuk murid Abu Nawah nyang jakkueh rumoh gobnyan. Lheuh nyan; “Hoka kah upah, kajak hoi laju Abu Nawah. Upah jijak ngon meudhab-dhab u rumoh Abu Nawah. Geudeungo geupeusanle raja, Abu Nawah geubeurangkat laju sigo ngon upah. ‘Oh troh keudeh u Dalam, Abu Nawah sigra geupiyoh bak kurusi toe ngon raja. Teungku Kadli pih sapat disinan. Laen nibak nyan, wadi-meuntroe, tandi-bujang bentara ngon datu-datu pihka meukumpoi bak astana.

Sulotan Harun Al-Rasyid mulai geumeusabda. “Hai Abu Nawah!, peue pasai tayue kueh yubmoh Teungku Kadli?”, tanyong raja ngon su geurantang. “Sabab ulon lumpoe diyobmoh gobnyan na saboh guci peudana Tuanku!”, jaweub Abu Nawah ngen sigra. Ban geudeungo buet nyan wab lumpoe, Sulotan maken beungeh. “Hai Abu Nawah, peue hana ta teupeue hanjeuet tapateh makna lumpoe? Sabab takbi lumpoe nyan han jilob lam hukom ngon undang-undang?, tanyong raja ngon su lagee geulanteue.

“Meunoe daulat Tuanku. Lumpoe nyan konnyo rahmat Tuhan, sabab nyankeuh cit jeuet tapateh makna lumpoe”, Abu Nawah mulai geupeutrang bacut-bacut ubak raja. “Bah that pih hanjeuet pateh haba lumpoe, meutapi buet nyangka ulon pubuet buklam nakeuh ulon cok tamse bak Sulotan cit”, kheun lom Abu Nawah. Preuk teukeujot raja ‘oh geudeungo asai buet lagee nyan bak gobnyan. “Pajan ulon peubuet meunan Abu Nawah?, tanyong Sulotan nyang maken palak. “Boeh adak kon buet Tuanku keudroe, buet nyang geupubuetle jaroe-gaki Tuanku, kon saban lagee buet Tuanku cit?, tamah Abu Nawah. “Teuma soe nyang peulaku haba lumpoe nyan”, tanyong raja. “Jeh, Teungku Kadli, hakim nanggroe nyang phon peubuet lagee nyan”, jaweueb Abu Nawah sira geutunyok ngon nunyok ateueh Kadli nyang duek digeunireng Sulotan Harun Al-Rasyid. Watee nyan Teungku Kadli ka mulai keng-kot.

Saat nyan raja ka geubeudoh-beudoh duek. Ngon su geumeuroh raja geusudi laju. “Pajan Teungku Kadli geupubuet jeuheuet lagee nyoe?.  “Lagee nyoe Tuanku. Na sidroe aneuk Meuse nan jih si Abdullah. Jih jijak meukat bak geutanyoe di Baghdad nyoe. Jinoe areuta jih habeh geurampahle Teungku Kadli. Pakon meunan buet Kadli, aci Tuanku pareksa mangat trang? kheun Abu Nawah gotthat meukeunong.

“Man pat si Abdullah nyan”, tanyong raja, “Jehpat di rumoh Nek Katijah”, samboet Abu Nawah. Laju ngon sigra Sulotan geuyue jaktueng si Abdullah bak sidroe upah. Nek Katijah, si Abdullah meusigo ngon geujak laju tajam tajam u dalam kuta. ‘Oh troh bak Bale Gambang, aneuk Meuse nyan sigra geupangge uleh Sulotan.

“Jinoe hai Abdullah kaci peugah beutrang; peue pasai areuta gata geurampahle Teungku Kadli?”, tanyong raja mulai geusidek. “Asai-asai phon lagee nyoe daelat Tuanku!”, Si Abdullah peuphon seumeugah. “Bak simalam ulon meulumpoe, nanyum sang-sang ulon meukawen ngon aneuk Teungku Kadli; putroe Incan. Meukawen kalheuh, jeulamei pih ulon bayeue laju siploh ribee dina; meunan sang lam lumpoe. Singoh ban jaga, haba lumpoe nyan roeh ulon peugah bak rakan-rakan nyang sapat eh di Meunasah!”, lagee nyan jikisahle si Abdullah bak raja, nyang jideungo citle meureutoh ureung laen  nyan meusaja jijak bak astana Sulotan bak beungoh nyan. Sang-sang; awak-awak kueh rumoh Teungku Kadli pihka meusaho keunan.

“Teuma pakriban ek sampe geubeudoh Teungku Kadli geujak sawiet hareuta gata?”, sambong raja geupeugisa bak punca haba. “Munoe deelat Tuwanku!”. Aleh soe peugah, haba lumpoe nyoe meuthee cit bak Teungku Kadli. Gobnyan lam sikleb-siklab neujak laju bak ulon neutunggee jeulamei. Peng siploh ribee dina nyang neulakee nyan han ulon bri. Ulon peugah, peue pasai ulon bayeue, sabab jadeh meukawe nyan cuma lam lumpoe. Lompih, siploh ribee dina nyan kon bacut. Adak neulakee meusireutoh kupang hom, kadang ulon tem bri cit geulantoe seureukah!”, seuot Si Abdullah ka di unyet Kadli.

“Pajan cit teuma Teungku Kadli geuseukuet atra gata?”, tanyong Sulotan Harun Al-Rasyid nyang gotthat aren-aruen geuh bak geupreh trok bak uboe peukara. “Saat nyan laju Tuwanku!”, jaweueb aneuk Meuse. “Wab han ulon bayeue jeulamei nyan, kajeuet dawa-dawi lagee raya. Sigra laju Teungku Kadli geuinsyok ulon sampe pansan. Lheueh nibak nyan, meuploh-ploh ribee hareuta ulon habeh geurampahle Teungku Kadli!”, kheun si Abdullah sira meusok-meusok jimoe, sabab teuingat keu-untong droe jih. Nek KAtijah pih ro ie mata, meubrob-brob ro ateuh ija.

Sulotan Harun Al-Rasyid ngon sigra geubalah tanyong bak Kadli. “Pakriban Teungku Kadli, peue nyang dipeugahle si Abdullah beutoi atawa hana?”. Teungku Kadli hana geujaweueb, seungab han jiteubiet su. Geutajo treuk raja geulabon Teungku Kadli sampe teugageueng ulikot kurusi. Dudoe nibak nyan, geucacah lom sampe rab jiteubiet ek syiret. Bak uroe nyan laju, pangkat Kadli Nanggroe geulheueb bak baho Teungku Kadli. Hareuta gobnyan geuleklang; geupulang keu si Abdullah seureuta geuhukom peuet blah uroe geuglap lam totopan

.

 Nyankeuh balasan; soe nyang jeungkat-jeungkat yoh rayek pangkat.

 

Teuma di Abu Nawah cit ureueng meutuwah. Meunyo di Teungku Kadli meuteumeung musibah; di Abu Nawah meureumpok syufeu’at bak uroe nyan. Ban seuleusoe urosan Kadli ngon si Abdullah, Sulotan geuhoi laju gobnyan, “Hai Abu Nawah keunoe dilee siat. Nyoe faidah keu droeneuh bacut, ka meutamah akai ulontuan bak uroe nyoe!”, kheun raja Harun Al-Rasyid sira geupeureugam peng siribee dina. ‘Alhamdulillah!”, sambot Abu Nawah sira teukhem-khem. Abeh hiram muka bandum wadi-meuntroe, uleebalang ngon bentara; ‘oh jikalon Abu Nawah ka meuraseuki lom.

Lheuh mumat jaroe ngon khalifah, ban lhee ureueng nyan geugisa laju u Dayah Mon Ara, teumpat Abu Nawah seumeubeut. ‘Oh jibeudoh keuneuk woe u rumoh nek Katijah, ditajo si Abdullah jipeujaroe peng siploh ribee dina keu Abu Nawah. “Nyan bek tajok keulon aneuk meutuah!”, kheun Abu Nawah sira geuhapit-hapit bandua blah paleuet siteuntang muka si Abdullah. ‘peue nyang ka ulon peubuet keu gata bit-bit kareuna Allah. Gata ureueng teungoh sosah, troh lon teubantu gata mangat glah nibak bala. Sagai-sagai hana lon harap upah nibak gata!”.

“Pakri cit teuma nyoe…? Di Teungku kon ka hek that bak neupeuglah musibah ulon. Teungku krah lom aneuk murid jak kueh rumoh Teungku Kadli. Meuka dumnan teuman, meunyo hana ulon bri sapeue sang kon hana patot sagai?” sambong lom si Abdullah sira jimoe ngon su meusyeuk-syeuk. “Meunoe mantong hai Abdullah. Nyang keu lon bit-bit bek tajok sapeue; meutapi keu Nek Katijah bek tuwo teuh sagai tajok peunayah geuh!”, kheun Abu Nawah geupeuputoh haba.

Lheuh geulakee idin bak Abu Nawah, bandua ureueng nyan geuwoe laju u rumoh. Nek Katijah. Sigra jibri peunayahle si Abdullah lhee ribee dina. Lam sikeujab Nek Katijah kajeuet keu sidroe ureueng kaya. Hana padum trep ‘oh lheuh nyan, si Abdullah jijak woe u nanggroe. Na padum lawet lam peulayaran, si Abdullah katrok jigisa u naggroe Meuse.

KOSA KATA

–      Bak saboh jan = pada suatu masa, suatu ketika

–      Meuneukat = barang dagangan, barang yang akan dijual

–      Dang-dang = sementara, sambil

–      Jamek = ramah, saling mengenal, akrab

–      Meunasah = surau, langgar, rumah ‘ibadat dan muwafakat di Aceh

–      Teupipoe = berat, luluh, lebur, tak terhingga

–      Teukeudi = takdir, suratan nasib

–      Jeulamei = mas kawin, mahar

–      Dina = dinar, artinya mata uang di negeri Arab

–      Gantuen = sabar, menahan diri, tangguh

–      Meutia = mutiara, permata

–      Awak = seseorang, orang dari tempat tertentu

–      Bloe peunyaket = mencari-cari perkara, cari gara-gara, buka aib

–      Theun rueng = yang menderita, merasa sakit, kena balasan

–       Mate kon lakoe rugoe kon atra = orang asing, bukan siapa-siapa, tidak punya hubungan keluarga

–       Lalat mirah rueng = gemar menyebarkan fitnah

–       Ban sagaidon = kesegala arah, kemana-mana, amat luas

–       Kuran = memaksa, menghabisi, menyiksa

–       ‘Ayeb = hina, merendahkan, cemar, kotor

–       Jigapu = menipu, membohongi

–       Tangkeh = membalas, menyahuti, tangkis

–       Kha = kuat, bersemangat, percaya diri

–       Meuh’ob = emosi, marah, bengis.

–       Teupuek = tampar, tempeleng

–       Meupuwe-puwe = pusing, berputar-putar, keliling

–       Geusawiet = menjarah, mengkosongkan, tak tersisa

–       Geuseukuet = mengambil dengan tergesa-gesa semuanya

–       Tangkulok = sejenis kopiah di Aceh tempo doeloe.

–       Tok = satu-satunya, khusus, cuma itu

–       Padum ‘an = beberapa lama, kemudian, setelah itu

–       Sisuku likiet = uang logam yang rusak, uang  50 sen, tak punya uang

–       Meudiwana = pergi tanpa tujuan, keluyuran

–       Bale peuniyoh = balai istirahat yang dibangun sepanjang jalan dalam jarak tertentu (di Aceh zaman dulu)

–       Saboh tumpok = satu kawasan, satu kampong, satu RT

–       Seumeubeuet = mengajar anak-anak mengaji, mengajar kitab-kitab

–       Bang = azan, mengajak  shalat

–       Leueng Amin = mengangkat tangan ketika berdo’a

–       Meuteumeung = menyalami, bersalaman, menyembah di lutut, cium tangan

–       Geu-ure = diuraikan, dijelaskan

–       Peuneusan = pesan, wasiat, amanat

–       Tagu = lempar

–       Paruek = wadah yang terbuat dari upih  pinang (Aceh; situek)

–       Bhan ki-ieng = mengikat pinggang

–       Beuhak = banyak bicara, suka ngomong, rebut sendiri

–       Blem-blom = riyuh, gema suara yang tidak jelas

–       Para = ruang menyimpan perabot dapur pada rumoh Aceh

–       Subra = amat ribut, gemuruh

–       Gameum = gamang, kurang sadar, termenung

–       Meu-apam = penuh sesak, banyak tak ada celahnya, terhampar

–       Jeungkat = jahat, suka mengganggu

–       Manu = orang, manusia

–       Meuseuraya = gotong royong, kerja bersama-sama

–       Hanagot bangon = keadaan semakin buruk, semakin gawat

–       Criek = pecah, koyak, robek

–       Bra-bru = keluar beramai-ramai, bergerak serentak

–       Panca indra = arah mata angin

–       Cot gateh = lari dengan meloncat jauh, angkat kaki tinggi-tinggi

–       Kabeh preue = lari berpencar, lari karena ketakutan

–       Loih = lolos, melewati, tembus

–       Tanglong = sejenis lampu tempo dulu yang mahal harganya

–       Peuluman = tempat air minum yang dihidangkan kepada tamu

–       Kande = lampu di istana raja

–       Suerahi = tempat air mencuci tangan bagi tamu

–       Geulisi-lisi = mengendap-ngendap, diam-diam

–       Geukunok-kunok = jalan sambil membungkuk

–       Plub = masuk secara cepat tapi hati-hati

–       Hana meukeutueh = tidak berkutik, tidak bergema sama sekali

–       Tiphiek = ruang dapur pada rumoh Aceh

–       Reunuem = cuaca remang-remang menjelang pagi

–       Geurantang = bersuara keras, membentak

–       Peudana = guci tempat menyimpan harta karun

–       T’akbi = takbir, artinya makna dari mimpi

–       Tamse = contoh, meniru, teladan

–       Jaroe-gaki = kaki-tangan, bawahan, pegawai

–       Geutunyok = menunjuk dengan jari telunjuk (orang Aceh menunjuk sesuatu dengan telunjuk)

–       Kengkot – gelisah ditempat duduk, tidak tenang

–       Aci = coba

–       Bale gambang = kantor tempat raja bekerja

–       Punca haba = pokok pembicaraan, akar masalah

–       Aren-aruen – gundah beserta marah

–       Uboe perkara = inti perkara, sumber masalah

–       Dawa-dawi = pertengkaran mulut

–       Labon = dipukul

–       Geuglap = dipenjarakan (di ruang yang gelap)

–       Totopan = penjara

–       Syufeu’at = imbalan jerih-payah, faedah, hadiah

Krah = dikerahkan, mengajak, menghimpun

Iklan

Bila Seorang Sahabat – Wartawan Hr.Waspada – Terpikat pada Hikayat

TA. Sakti Bukan Karena Cacat Lari Ke Hikayat

 

Tongkat kuning setinggi 85 cm tak pernah jauh dari pria ini. Sebuah arloji merk Seiko melingkar di lengan kirinya. Tas warna biru ia sangkutkan di bahu. Di dalamnya ada beberapa buah buku. Usianya memang tak muda lagi, tapi semangat belajarnya luar biasa. Mampu mengalahkan mereka yang muda-muda. Padahal fisiknya sedikit cacat.

Memang tak banyak tahu, siapa pria yang rambutnya mulai disinggahi uban itu. Tak salah,  pria ini adalah Teuku Abdullah Sakti. Sebagian publik mungkin asing dengan namanya. Tapi kalau disebut TA. Sakti diyakini hampir semua peminat hikayat kenal dengannya.

Dalam dunia seni Aceh, pria kelahiran 1954 dengan  nama lengkap Drs. Teuku Abdullah Sulaiman, Sm.Hk adalah seorang sastrawan. Dedikasinya dalam melestarikan hikayat Aceh tak diragukan lagi. “Semangatnya memang patut membuat kita salut,” kata M. Nur seorang peminat hikayat mengomentari TA. Sakti di kampus Unsyiah Banda Aceh.

Saat ini, sore harinya TA. Sakti  kuliah di Fakultas Hukum Program Ekstensi Unsyiah sejak September 1999. Sedangkan pagi, ia dosen tetap Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Unsyiah masih bertetangga dengan Fakultas Hukum.

Satu yang membuat ia tidak selincah penanya. Kakinya cacat “kalau sudah lama saya duduk kaki kanan ini terasa kebas-kebasan, dan sulit digerakkan” Keluhnya ketika bertemu Waspada belum lama ini di kampus Unsyiah.

Kisah pendidikan TA. Sakti memang sedikit “lari-lari” dan segetir jalan hidupnya. Pendidikan umum ia jalani di SD Lameue, SMI Kota Bakti, SMP Negeri Beureuneuen, SMA Negeri Sigli. Ia juga pernah kuliah sampai tingkat Sarjana Muda I di Fakultas Pertanian Unsyiah (1975) sebelum pindah ke Fakultas Hukum dan Pengetahuan Masyarakat (FHPM) Unsyiah.

Setelah menyelesaikan kuliah tingkat Sarjana Muda Hukum di FHPM Unsyiah 1981. Lalu melanjutkan ke Jurusan Sejarah Fakultas Sastra dan Kebudayaan Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta atas bantuan beasiswa Lembaga Kerjasama Indonesia Belanda/ LIPI Jakarta.

Fisiknya memang tak lagi sempurna. Ini terjadi usai mengalami kecelakaan di Yogyakarta tahun 1985. Kala itu, ia baru selesai mengikuti kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Boyolali, Jawa Tengah, untuk merampungkan pendidikannya di Fakultas Sastra dan Kebudayaan UGM.

Dua tahun lamanya  ia tebaring di rumah sakit. Harapan yang sudah lama ia pendam buyar. Termasuk peluang menjadi dosen, nyaris  saja gagal. Padahal sebelum belajar di UGM, dia sudah menandatangani surat perjanjian bahwa akan menjadi staf pengajar di Unsyiah.

TA. Sakti berupaya keras meski ruang gerak terbatas. Dan akhirnya, iapun menjadi dosen “langka” dengan kemampuan berbeda. Konon sekarang ia menjadi dosen bidang bahasa Jawi atau Arab Melayu. Khusus bidang ini ia tak ada satupun yang punya skill seperti ayah tiga putra-putri ini.

Pejuang biodiversitas

Ketertarikan dengan dunia sastra Aceh terutama hikayat, nazam dan tambeh diakuinya bukan dikarenakan fisik cacat, sejak kecil dia tertarik dengan sastra Aceh, ujar mantan wartawan yang juga paling suka menulis dan hobi mengoleksi berbagai surat kabar sejak dulu.

Selama menjadi mahasiswa, dia pernah menulis di berbagai media massa, baik yang terbit di daerah maupun nasional seperti Peristiwa, santunan, Majalah Panca dan Puan Banda Aceh, Harian Waspada Medan, Merdeka, Suara Karya, Pelita Jakarta, Kedaulatan Rakyat Yogyakarta, dan setelah bekerja juga menulis artikel di Koran harian terbitan lokal.

Sejak tahun 1992 ia memfokuskan diri di bidang sastra Aceh, khususnya hikayat Aceh, selain itu ia juga banyak mentransliterasi (alih aksara) atau melatinkan naskah-naskah tua (manuskrip) sastra Aceh.

Sudah ratusan manuskrip ia transliterasi, bahkan hasil alih aksara tersebut sudah ia ketik hingga mencapai 6.000 lembar. Namun ia sangat menyayangkan, sebab karya tersebut tidak dapat dinikmati masyarakat. “Hana peng ngon cetak,” kata pengagum Ali Hasjmy ini sedih.

Selain sudah melatinkan 25 judul hikayat, tambeh dan nazam Aceh, ia juga mengarang sejumlah hikayat. Dari 1997 sampai 2001, hanya 12 judul hikayat dan nazam yang sudah dicetak. Tiga judul hikayat berjiwa dan nuansa lingkungan hidup sudah diterbitkan yaitu : 1. Lingkongan Udep Wajeb Tajaga (1999), 2. Wajeb Tasayang Binatang Langka (2001), 3. Binatang Ubit Kadit Lam Donya (2001). Dari semua hikayat /tambeh/nazam Aceh yang selesai alih aksara cuma sedikit yang telah diterbitkan.

Upaya untuk menerbitkan karyanya, sudah ia lakukan sejak 1993 dengan menyurati sedikitnya 42 lembaga atau person di Banda Aceh, Lhokseumawe dan Jakarta. Namun usaha tersebut terasa sia-sia. Tapi hanya Word Bank Perwakilan Jakarta  yang membantu. Itupun untuk biaya menerjemahkan empat hikayat ke dalam bahasa Indonesia. Keempat hikayat tersebut adalah hikayat Akhbarul Karim, Hikayat Aulia Tujoh, Hikayat Meudeuhak dan Hikayat Habi Yusuf.

Kesabarannya dalam menggeluti sastra Aceh dan kepedulian terhadap lingkungan yang dituangkan dalam karya sastra membuahkan hasil. Yayasan Keanekaragaman Hayati (KEHATI) menganugerahkan KEHATI Award 2001 kepada TA. Sakti bersama 15 peraih KEHATI Award seluruh Indonesia.

Pria yang dilahirkan di Gampong Bucue kecamatan Sakti, Pidie, 13 September 1954 ini, meraih KEHATI Award 2001 kategori Citra Lestari sebagai pejuang Biodiversitas.

Mengakhiri obrolan dengan Waspada, dosen yang kerap menjadi dewan juri di berbagai perlombaan hikayat di Banda Aceh itu mengatakan; bukan karena fisiknya cacat ia lari ke hikayat, tapi sudah sejak dulu. Oh begitu?

Munawardi Ismail

         

 

 ( Baca: Harian “Waspada”-Medan, Selasa, 8 April 2003 halaman 13, rubrik Nanggroe Aceh Darussalam.Bale Tambeh, 30 April 2011, jam 7.25 Wib. T.A. Sakti).

Melacak Jejak Walisongo

Sun, Apr 24th 2011, 08:06

Apreasasi

Melacak Jejak Wali Songo

Almarhum  Rosihan Anwar bukan   hanya terkenal dengan julukan  “wartawan  tiga zaman”, tetapi beliau diakui pula sebagai budayawan, sastrawan, dan juga sejarawan. Tulisannya mengenai sejarah dapat kita baca dalam  sejumlah buku, baik yang khusus tentang sejarah maupun  yang bersifat “bunga rampai” serta dalam berbagai media.  Salah satu  tulisan beliau yang telah saya simpan lebih dari  23  tahun adalah sebuah kliping koran Harian Kedaulatan Rakyat, Yogyakarta, tertanggal 15  Maret  1988  pada halaman Opini dengan judul  “Kerajaan  Islam Samudera-Pasai”. Penulis lain yang menyinggung Samudera Pasai, antara lain, Prof Dr Hamka, Solichin Salam,  H M Zainuddin, dan Prof A Hasjmy. Namun,  sebagian   penulis Indonesia yang lain, sama sekali tidak menyebut lagi Kerajaan Samudra-Pasai ketika mereka meriwayatkan kehidupan Wali Songo.

Prof Dr Hamka  dalam  bukunya yang sudah diterjemahkan ke bahasa Melayu dan   dicetak di Singapura menyebutkan,  “Banyaklah putera Pasai  meningggalkan kampung halamannya, terutama sejak dua kali serangan yang menyedihkan, pertama dari Siam, kedua dari Majapahit. Dan akhirnya di tahun 1521 diserang pula oleh Portugis. Kerajaan Majapahit yang keras mempertahankan kerinduannya itu, sehingga menyebabkan negeri Pasai terpaksa mengakui takluk ke bawah naungannya, menyebabkan beberapa anak Pasai pergi merantau ke tanah Jawa sendiri, terutama ke Jawa Timur dan menetap di sana. Jika negerinya sendiri telah terbakar, dibakar oleh suatu kekuasaan besar, anak Pasai itu telah pergi ke hulu kekuasaan itu, ke daerah  kekuasaan Majapahit sendiri dan mengembangkan  pula cita-citanya di sana. Dengan suatu ajaran rohani yang murni, Majapahit telah mereka perangi pula, bukan dengan  senjata. Apa yang mereka tanamkan,  itulah kelaknya yang akan besar  dan kukuh, menjelma   menjadi Kerajaan Islam Demak.

Seorang di antara anak  Pasai itu ialah Falatehan, atau Fatahillah, atau bernama juga Syarif Hidayatullah, datang ke Jawa sebab negerinya diserang Portugis (1521). Mulanya menjadi panglima perang dari Kerajaan Islam Demak untuk menaklukkan Jawa Barat, Kerajaan Galoh dan Pajajaran, dan akhirnya menjadi pendiri daripada dua Kerajaan Islam  sesudah Demak, iaitu Bantam dan Cirebon. (Baca buku karya Prof.Dr.  Hamka yang sudah diterjemahkan ke bahasa Melayu, “Sejarah Umat Islam”, edisi baru, Pustaka Nasional PTE LTD, Singapura, 2005, halaman  708 – 709).”

Masih dalam buku yang sama, pada halaman  745 dikatakan, “Tersebut perkataan, bahwasanya raja negeri Campa itu beranak dua orang perempuan. Yang tertua bernama Darawati diambil istri oleh Angkawijaya Raja Majapahit. Itulah yang lebih terkenal dengan sebutan  Puteri Campa itu. Dan anak perempuannya yang seorang lagi kawin pula dengan seorang penyair Islam dari Tanah Arab, maka mendapatlah putera Raden Rahmat. Kalau benar bahwa Campa itu bukan yang di Annam Indo-China, tetapi di Aceh, yaitu negeri Jeumpa, sudah tidak pelak lagi bahwasanya Raden Rahmat, adalah keturunan Arab datang dari Aceh. Dikirimlah Raden Rahmat  itu oleh nenek Raja Campa (Jeumpa) ke tanah Jawa dan singgah dua bulan di Palembang, Lalu diajaknya  Aria Damar;  Adipati Majapahit  memeluk Islam. Aria Damar memeluk Islam dengan sembunyi-sembunyi. Kemudian Raden Rahmat meneruskan perjalanan ke Jawa”.

Solichin Salam dalam bukunya “Sekitar Wali Sanga”, Penerbit Menara Kudus, Semarang, 1974,  juga mengakui bahwa sebagian wali itu punya asal-usul dari Kerajaan Samudera-Pasai. Penulis lain, Umar Hasyim, dalam bukunya “Sunan Giri”, Penerbit Menara Kudus, Semarang, 1979, di halaman 21 menyebutkan, “Maulana Ishak diberi tugas oleh Zawiyah Cot Kala untuk menyebarkan Islam ke Jawa. Beliau kawin dengan salah seorang putri Blambangan. Dari perkawinan itu beliau dikaruniai seorang  putera yang bernama Raden Paku yang kemudian  bergelar Sunan Giri”.

Kalau merujuk kepada pendapat para pengarang tersebut di atas serta beberapa tulisan lepas lainnya, maka dapat disimpulkan bahwa enam orang dari sembilan wali (wali songo) yang menyebarkan agama Islam di pulau Jawa  berasal dari Aceh. Beliau-beliau itu adalah: (1) Maulana Malik Ibrahim, (2) Malik Ishak (Sunan Giri), (3) Ali Rahmatullah/Raden Rahmat (Sunan Ampel), (4) Mahdum Ibrahim (Sunan Bonang), (5) Masaih Munad  (Sunan Drajat), dan (6)  Syarief Hidayatullah/Fatahillah (Sunan Gunung Jati).

Beberapa sumber menyebutkan,  pada masa  Kerajaan Samudra-Pasai di bawah pemerintahan  Sultan Zainal Abidin Bahian Syah (± 797 H/1395 M), sebuah tim dakwah Islam yang dipimpin Maulana Malik Ibrahim telah dikirimnya ke pulau Jawa

Rosihan Anwar juga berpendapat demikian. Pada peringatan Hari Israk Mikraj tahun 1988,    Rosihan Anwar menjelaskan lewat TVRI-Jakarta dan beberapa suratkabar, antara lain, sebagai berikut: “Masuknya Islam ke Jawa adalah karena  usaha juru dakwah dari Pasai. Dari sembilan wali (wali songo) yang menyebarkan Islam di Jawa pada abad ke 14,  15 dan 16 Masehi,  empat wali berasal dari Samudra Pasai, yaitu Sunan Gunung Jati, Sunan Ampel, Sunan Drajat dan Sunan Bonang. Wali pertama adalah Malik Ibrahim yang wafat dan dimakamkan di Gresik tahun 1419; beliau seorang saudagar Persia, berasal dari Gujarat, India.

Akan tetapi, wali kedua yang muncul pada pertengahan abad ke-15 bernama Sunan Ampel atau Raden Rahmat, yang makamnya terdapat di Kampung Arab di Surabaya, berasal dari Pasai.  Beliau wafat kira-kira tahun 1481. Kedua putranya, yaitu Sunan Drajat dan Sunan Bonang yang kemudian bermukim  di Tuban dan juga menjadi wali, pun berasal dari Pasai.

Terakhir dari Wali Songo adalah Sunan Gunung Jati, juga dikenal sebagai Fatahillah atau Falatehan, lahir di Basma, Pasai, tahun 1490. Setelah menjadi wakil kerajaan Demak di Banten, Sunan Gunung Jati pindah ke Cirebon pada tahun 1552,  beliau wafat tahun 1570.

Dewasa ini sudah semakin langka para penulis sejarah Islam di Indonesia yang menghubungkan kisah Wali Songo dengan negeri Samudra-Pasai di Aceh. Menurut kebanyakan penulis “sejarah” sekarang, agama Islam yang menyebar ke seluruh nusantara tidaklah  mulai bergerak dari Aceh, melainkan dari Kerajaan Campa (di negara Kamboja – sekarang). Oleh hal demikian, maka hilanglah “jaringan Aceh” sebagai tempat mula bertapaknya Islam di Indonesia seperti yang diyakini selama ini.  Padahal, menurut pengarang tempo dulu, negeri Campa adalah Kerajaan Jeumpa yang terletak di wilayah Bireuen, di  Aceh sekarang;  bukan kerajaan Campa yang terdapat di negara Kamboja.

Sebuah buku terbaru tentang Wali Songo, yang berjudul “Sejarah Walisongo – Misi Pengislaman di Tanah Jawa” penerbit Graha Pustaka, Yogyakarta, dapat menjadi bukti `terbaru’  pula bagi kita, bahwa para penulis kisah Wali Songo dewasa ini sama sekali tidak menyinggung lagi Kerajaan Samudra-Pasai; ketika mereka mengisahkan riwayat Wali Songo. Buku ini ditulis oleh Budiono Hadi Sutrisno, seorang sarjana lulusan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Fisip)-UGM Yogyakarta yang amat produktif menulis berbagai buku. Ternyata buku “sejarah Wali Songo” ini menjadi buku  best seller.

Buku ini juga tidak sekali pun menyebut Kerajaan Samudra-Pasai sebagai tempat asal sebagian Wali Songo. Sebuah buku lain yang telah lama beredar, cetakan ke-4 terbitan Bandung (1996) “Seri Wali Songo” yang ditulis Arman Arroisi juga berpendapat serupa mengenai  asal-usul wali songo.  Karena buku ini ditulis berseri, maka setiap orang wali ditulis dalam sebuah buku khusus/tersendiri dengan buku berbentuk lebar dengan huruf dan ilustrasi gambar yang besar-besar. Pada buku yang dikhususkan kepada anak-anak ini, Sunan Ampel disebutkan berasal dari negeri Campa di Kamboja. Singkat kata, baik buku bacaan anak-anak maupun buku bacaan orang dewasa  yang menyangkut kisah Walisong dewasa ini;  semuanya telah memberi `talak tiga’  kepada kerajaan Samudra-Pasai.

Padahal dalam buku “Kerajaan-Kerajaan Islam di Jawa”, Grafiti Pers, Jakarta, 1986, disebutkan  bahwa  Sunan Ampel berasal dari Aceh. Buku yang semula berbahasa Belanda dan telah diterjemahkan ke bahasa Indonesia; ditulis oleh   dua sejarawan Belanda, Dr. H. J. De Graaf dan Dr. TH. G. TH. Pigeaud.

Mengenai asal-usul Sunan Ampel dari  Campa, kedua  sejarawan Belanda ini  tidak menganggap negeri Campa yang berada di negara Kamboja,  tetapi negeri Jeumpa yang terletak di wilayah Bireuen sekarang. Begitulah. ‘Arus sejarah’ yang berkembang kini ternyata telah menenggelamkan sejarah Kerajaan Samudra-Pasai” dari jalur riwayat Wali Songo di Tanah Jawa.

Sebelum masalah asal-usul Wali Songo dari Aceh semakin gelap, alangkah baiknya digerakkan suatu upaya untuk menelusuri kembali sejarah wali-wali itu mulai dari Aceh sampai  ke  pulau Jawa. Sebagai langkah awal saya mengajukan beberapa saran. Pertama,

agar dilakukan cetak ulang dan disebarluaskan semua buku yang pernah mengaitkan sejarah Wali Songo dengan negeri asal mereka. Kedua, mendesak pihak berwenang untuk mengadakan  Seminar Internasional tentang  Sejarah Wali Songo, yang dilangsungkan di Banda Aceh. Keempat, memproduksi film dokumenter mengenai kisah profil Wali Songo yang isinya menceritakan asal mula kehidupan sang wali di Kerajaan Samudra-Pasai.

* Penulis adalah  peminat bidang kewartawanan dan sejarah, tinggal di Banda Aceh.

Catatan:  1. Telah dimuat di Harian Serambi Indonesia, Banda Aceh, Minggu, 24 April 2011 halaman Budaya.  Bale Tambeh, Senin, 25 – 4 – 2011 poh 3.53 Wib. T.A. Sakti.

Mengapa Wasiat Haji Agus Salim Dilupakan???

MENGAPA WASIAT HAJI   AGUS SALIM DILUPAKAN ?

Oleh : T.A. Sakti Bucue

Prof. DR. HAMKA beri komenter: “penguasaan pengetahuan Barat dan Timur oleh H. Agussalim, menunjukkan bahwa dia adalah seorang jenius yang besar. “Hingga sekarang belum ada orang Indonesia yang mampu menandingi H. Agus Salim dalam hal penguasaan pengetahuan Barat dan Timur”.  Begitu  pendapat  HAMKA sebagai seorang pujangga, ulama ( terakhir sebagai Ketua Umum MUI  Pusat di Jakarta)  terhadap H.Agussalim.

Prof. Mhd Rasjidi juga tak mau ketinggalan memberi komentar tentang pribadi diplomat besar ini: “belum ada orang Indonesia hingga kini yang mampu menyamai H.Agussalim. Dan lagi meskipun  H.Agussalim menguasai pengetahuan Barat dan Timur hingga tuntas, dia tetap utuh sebagai pribadi yang sederhana, human, mempunyai wawasan luas, teguh memegang prinsip hidup, dan mempunyai tanggung jawab besar atas bangsanya. Dalam kehidupannya yang amat sederhana, semua ini tercermin dengan jelas. Dalam konteks sejarah, pribadi Agussalim yang besar layak jadi pedoman bagi kita, demikian komentar Prof. Mhd Rasjidi yang pernah menjadi Menteri Agama RI. “kalau kita tidak sanggup seperti dia, menirunya saja sudah cukup hikmahnya bagi kita”, tambah beliau lagi. Sesungguhnya Haji Agussalim itu seorang jenius besar. Orangnya kecil, tapi kalau ilmunya, sangat luas dan mendalam, ibarat kata Hadih Maja: “Ubit ta kalon, geuhon tak tijik” (Kecil dalam pandangan, besar atas timbangan  – kalau dijinjing).

Haji Agus Salim sejak umur 22 tahun telah berperan sebagai sekretaris konsul pemerintah Belanda di Jeddah, Arab Saudi  dari tahun 1906-1911. Di sanalah beliau mempelajari agama Islam secara mendalam sekali. Ketika beliau pulang ke Hindia Belanda waktu itu dengan langsung ia menceburkan diri dalam pergerakan Islam yang tengah berjuang mencapai Indonesia merdeka.  Setelah Indonesia merdeka, beliau menjadi Menteri luar negeri    Indonesia  yang pertama.

PENGARUH PENDIDIKAN DALAM KEHIDUPAN

Kita mungkin semua berpendapat, bahwa tidak setiap yang baru itu baik. Karena walaupun menurut perencanaan semula bertujuan baik, tapi lantaran dimakan waktu dan masa dapat terjadi sebaliknya. Sebagai contoh: “Wakil ketua Praksi Karya Pembangunan (PKP) bidang Kesra, bapak Suharto Kusumo Hartono, menyatakan agar penggunaan kembali batu tulis bagi pelajar Sekolah Dasar perlu dipikirkan kembali, dalam usaha mengatasi kesulitan membeli alat-alat tulis terutama bagi penduduk desa. Juga beliau menganjurkan supaya “belajar menulis halus” diajarkan kembali.

Pernyataan wakil rakyat ini membuktikan, bahwa kita tidak boleh hanya mengejar mode …, yang baru saja, tapi kita wajib pula sesekali menoleh ke belakang, mungkin apa yang telah ditinggalkan atau dibuang itu merupakan “intan berharga”.

Tentang pengaruh pendidikan dalam kehidupan, Haji Agus Salim mengatakan: “tiap-tiap yang kita lawan bercakap-cakap, menyatakan iapun berpaham “maju” serta merasa patut dan perlu negeri dan bangsa kita ini dimajukan, pihak yang terkenal kepada kita sebagai kaum yang teramat “kuno” sekali sehingga kita katakan kaum “kemunduran” atau “reactionair” mereka itu demikian juga pengakuannya. Maka terbitlah pertanyaan dalam hati kita, dimanakah perbedaannya, jika sama rata sekalian orang itu mengaku akan keharusan dan kewajiban akan memajukan tanah air dan anak negeri kita ini, apakah sebabnya sekalian kita anak Hindia (tulisan H.A. Salim ini di zaman penjajahan. Pen) sejati merasa kemajuan kita terlampau lambat?. Pada pendapat kita terlampau jauh ketinggalan dari bangsa-bangsa yang lain di muka bumi ini dan SANGAT LAMBAT sekali usaha yang dilakukan mengejar keterceceran kita itu, kita telah melihat bangsa Jepang dan bangsa Tionghoa seolah-olah terlompat ke muka dan tiba-tiba saja dari kegelapan zama kuno sampai ke tengah-tengah zaman kemajuan abad yang kedua puluh”.

Di zaman penjajahan kebanyakan dari kaum yang telah menikmati pendidikan Barat, tidak  mau lagi berjuang demi membela nasib rakyat kecil. Hal yang demikian menurut Haji Agus Salim sebagai akibat sifat pendidikan yang diterimanya.. kata beliau : “adapun hal yang kurang menyenangkan itu, tersebab oleh CARA PENDIDIKAN. Mereka itu di sekolah, yaitu beberapa kejahatan yang dipelajarinya dan beberapa kebajikan yang tidak dipelajarinya. Pertama-tema sekali pemuda-pemuda itu mulai dari kecilnya diberi pengajaran cara Barat, yakni cara Eropah, sedikitpun tidak diberikan pengetahuan cara Timur, yakni cara bangsanya sendiri. Maka oleh sebab itu adalah kepandaian dan pengetahuan itu sebagai barang datang kemudian, lekat dari luar karena tidak beralasan kepada tabiat chulki (natuur) kemanusiaan Timurnya, tidak berurat berakar dalam budinya. Tabiat Chulki itu tidak dikenal oleh pendidikan dan pengajaran yang diperolehnya sehingga dengan cara Baratan itu tidak dapat mempahamkan isinya yang berfaedah bagi kecerdasan budi pekerti (karakter) dan budi kaedah (zakelijkheidnya), hanyalah semata-mata diperolehnya kecerdasan akal budinya (intellect), oleh sebab itu kita lihatlah pemuda-pemuda kita memakai alasan keduniaan lahir (materialism) lebih dari pada bangsa gurunya, yaitu bangsa Eropah, BAGI BANGSA EROPAH paham keduniaan lahir (materialism) itu beralasan dan bertujuan dengan tabi’at kebiasaannya, sehingga berpadanan juga lahir dan batinnya. Maka kejahatan yang terkandung dalam pengajaran dan pendidikan cara Barat itu ditibali juga sekedarnya oleh kecerdasan budi pekerti (karakter) dan budi keadaban (zakelijkheid) yang sama diperolehnya, karena cara ke baratan itu belasan dengan tabi’at chulki yang umum kepada bangsa barat sekaliannya. Dengan karena sebab yang demikian itu, pemuda-pemuda Eropa yang belajar dan telah keluar dari sekolah tinggal serasian dengan bangsanya, dengan yang tidak terpelajar juga. Maka kekallah perasaan kebangsaan dan ke-esaan bangsa saamhoorigheid) gevoel dalam bangsanya) kepada mereka itu, biarpun jauh berbeda derajat kecerdasan (ontnik kelling) dan keadaan beschaving mereka itu. Berlainan sekali hal bangsa kita, dengan karena sebab yang telah kita terangkan di atas ini, pemuda-pemuda kita yang telah beroleh pendidikan dan pengajaran dalam sekolah menengah, banyak yang hilang perasaan kebangsaannya, sehingga mereka itu mengasingkan diri dari bangsanya”. Wasiat Haji Agus Salim ini patut mendapat perhatian dari semua pihak yang berkecimpung dalam bidang pendidikan di negara kita.

AKSARA JAWI MENGAPA DIBUANG?

Dalam rangka menyambut dan menyemarakkan abad ke XV Hijriyah, Majelis Ulama Indonesia Tingkat I Propinsi Sumatera Utara yang bertindak sebagai panitia penyambut abad ke XV H Propinsi Sumatera Utara, mengadakan beberapa kegiatan antara lain:

Pemberantasan tiga buta (program jangka panjang) yaitu:

–          Buta aksara Arab dan Al-qur’an.

–          Buta aksara latin.

–          Buta agama.

(WASPADA, 11 Nopember 1979 hlm. IV).

Kegiatan dari Majelis Ulama tersebut merupakan jalan perintis buat menggali identitas ummat Islam yang telah pudar, masak kita sebagai orang Islam, kalau membaca Qur’an pun tak bisa.

KEBUDAYAAN dari suatu bangsa merupakan hasil proses perobahan yang tidak terjadi dalam waktu setahun dua, tapi proses tersebut berlangsung sangat  lama. Tiap bangsa yang sudah berkebudayaan tinggi mempunyai atau memiliki ‘aksara’ nya sendiri, karena bangsa tersebut telah pandai baca tulis dalam kehidupannya. Dapat kita lihat sampai hari ini, misalnya bangsa Jepang Tiongkok, bangsa-bangsa Arab, (India?), mereka memiliki aksara sendiri dan tetap dipelihara dan dipakai sampai sekarang ini, di samping itu mereka juga menggunakan huruf aksara latin.

Kita bangsa Indonesia telah pernah memakai bermacam-macam aksara, sejak zaman purbakala. Salah satu aksara yang pernah dipakai oleh bangsa kita ialah aksara JAWI. Aksara ini merupakan suatu jenis aksara yang telah sangat berjasa dalam mempersatukan suku-suku bangsa yang mendiami di tiap-tiap pulau di Nusantara ini, yang sekarang telah menjelma menjadi bangsa Indonesia. Surat menyurat dalam hubungan diplomatik antara kerajaan-kerajaan di Nusantara ini, selalu menggunakan aksara JAWI yang berasal dari huruf Arab. Begitu juga para ulama dan cerdik pandai di zaman itu, menyebarkan ilmu pengetahuannya dengan perantaraan tulisan Jawi, sehingga boleh dikatakan, tidak seorangpun di masa itu yang BUTA HURUF.

Di Aceh, penggunaan hrufu Jawi di asa itu sangat meluas. Dalam hal ini Prof. A. Hasjmy menulis: “Kesusasteraan Aceh pada pada umumnya dalam bentuk puisi, diucapkan atau ditulis dalam bahasa Aceh di bawah nama “hikayat”, sementara sastera Aceh dalam bentuk “Prosa” umumnya bersifat mantera. Juga sejumlah kitab-kitab agama ditulis dalam bahasa Aceh. Setelah datang Islam, huruf asli Aceh telah diganti dengan huruf Arab dibawah nama “Huruf Jawi”; juga karya-tulis dalam bahasa Melayu ditulis dengan huruf Jawi”. Demikian di antara isi paper A. Hasjmy yang berjudul : Bahasa dan Kesusasteraan Melayu di Aceh, yang beliau sampaikan pada Hari  Sstra 1980 di Ipoh Malaysia yang berlangsung tanggal 19 s/d 23 April 1980.

Memang sesungguhnya jasa tulisan Jawi ini tak dapat dibantah oleh siapapun, karena hal ini memang kenyataan sejarah. Tulisan Jawi bukan lagi merupakan kebudayaan asing bagi bangsa Indonesia sejak zaman berzaman, tapi sudah jadi kebudayaan sendiri (Indonesia) yang mendarah daging, sehingga tak heranlah kalau di tiap-tiap sekolah, sejak Indonesia merdeka hingga permulaan tahun enam puluhan, masih di “wajibkan” untuk dipelajari. Penulis tulisan ini sendiri pernah mempelajari tulisan Jawi semasa di Sekolah Dasar. Tapi sungguh sangat disayangkan, tulisan JAWI yang telah membudaya bagi bangsa Indonesia, hanya dengan mudah saja telah dikesampingkan atau telah di buang ke dalam “tong sampah sejarah pendidikan” di Indonesia.

Berbagai macam pelajaran baru, sekarang telah dimasukkan ke dalam kurikulum pendidikan di Negara kita, tapi kenapakah aksara JAWI ini tidak diperdulikan lagi?, bukankah huruf JAWI tersebut satu tanda kekayaan budaya kita?. Sedangkan huruf NAGARI (Sanskerta), masih diajarkan di jurusan Bahasa Indonesia Fakultas Keguruan Unsyiah, padahal huruf tersebut sudah sangat lama punah di Indonesia. Kalau untuk memudahkan penyelidikan sejarah, bukankan prasasti-prasasti dan dokumen-dokumen sejarah banyak juga ditulis dengan huruf Jawi yang berserakan di Nusantara?

Sebagai perbandingan bagi Anda pembaca kita kutip berita berikut ini:

BOASA NDANG AKSARA BATAK

Seorang pejabat bagian perencanaan Kanwil P & K Sumatera Utara merasa bingung setelah mendengar diajarkannya kembali aksara Batak di SD dan SLP di Kabupaten Tapanuli Utara. Menurut berita Harian Kompas yang bersumber dari Bupati MS Sinaga itu, pelajaran aksara Batak sudah dimulai sejak awal tahun pelajaran 1978-1979. Katanya, tidak ada kesulitan yang berarti ketika kurikulum itu diterapkan

Guru dan buku pelajaran cukup. Murid juga mampu membeli buku pelajaran yang harganya sengaja ditekan rendah.

Pada baris yang lain halaman yang sama TEMPO: “Bahkan Batak bersama Jawa, Makasar dan Bali, termasuk daerah yang mengajarkan aksaranya di sekolah. Aksara Batak sendiri, menurut Nalom Siahaan ahli bahasa Batak FSUI, sudah diajarkan sejak zaman Belanda. Tetapi tiba-tiba menghilang sejak 1980-an.

MENERUSKAN POLITIK PENJAJAHAN

Dengan judul seperti di atas, “Meneruskan Politik Penjajahan”, Haji Agus Salim menyatakan sikap beliau dalam masalah aksara JAWI sebagai berikut: “Maka pemerintah kita dan pelbagai partai perhimpunan, perserikatan dan lembaga-lembaga masyarakat, mencurahkan usaha, tenaga dan biaya untuk memberantas buta huruf Latin dan menyiarkan bacaan-bacaan dengan huruf latin saja. Dengan demikian kita meneruskan politik penjajahan di masa yang lalu itu, yang sengaja hendak dihapuskan baca tulis dengan huruf Arab dan melenyapkan segala bacaan huruf Arab dari kalangan masyarakat kita, “Bahaya dan bencana keadaan itu untuk kebudayaan kita yang asli, dasar yang sehat untuk mencapai kemajuan kebudayaan sesuai dengan yang menjadi pokok asli daripada bangsa kita, patut sekali dipikirkan oleh pemerintah  dan pemimpin dan pemuka-pemuka kita semua. Bukan hanya orang yang beragama Islam, agama Qur’an saja, bunyi bacaan Qur’an tambah berkurang di negeri kita ini yang memakai nama negeri Islam, seolah-olah tambah berkurangnya paham-paham ajaran Qur’an di hati bangsa kita. Sehingga ….. bagaimana akan akhirnya???. Mungkinkah kita akan mendapat kemajuan kebudayaan, jika terlebih dahulu kita membiarkan luput pokok kebudayaan sebesar-besarnya itu???”

HIMBAUAN DAN HARAPAN

DARI kutipan di atas dengan jelas dapat kita pahami betapa seriusnya masalah huruf JAWI menurut pendapat Haji Agus Salim, yang pada pokoknya mengatakan bahwa penghapusan mata pelajaran huruf Jawi (Arab) dalam kurikulum pendidikan Indonesia merupakan bahaya dan bancana bagi kebudayaan kita. Demi menjunjung tinggi nilai kebudayaan yang dimiliki oleh huruf JAWI, yang telah memperkaya kebudayaan Indonesia, warisan leluhur yang wajib kita pelihara dan junjung tinggi, serta semestinya kita wariskan kepada generasi bangsa Indonesia yang akan dating, maka dengan ini penulis menghimbau dan mengharap pada pihak-pihak yang bertanggung jawab dalam kebudayaan dan pendidikan, agar sudi melaksanakan wasiat Haji Agus Salim. Juga kepada panitia perumus pendidikan nasional, supaya jangan melupakan wasiat Haji Agus Salim ini. Kalau aksara-aksara daerah sekarang sudah mulai dihidupkan kembali, sudah sepantasnyalah aksara (huruf) JAWI, juga dihidupkan pula, sungguh banyak naskah-naskah lama yang ditulis dengan huruf Jawi, yang merupakan sumber-sumber sejarah, akan sia-sia belaka, kalau huruf Jawi ini tidak diajarkan kembali di sekolah-sekolah. Marilah kita melaksanakan WASIAT Haji Agus Salim, suatu wasiat dari salah seorang dari tokoh-tokoh yang sama-sama kita kagumi itu.

Daftar referensi:

  1. Kompas, 8 November 1979.
  2. Kompas idem = kompas 8 November 1979.
  3. WASPADA, 17 November 1978 hlm. IV.
  4. Djedjak Langkah Agus Salim, penerbitan tinta mas hlm. 30.
  5. Buku yang sama hlm. 41.
  6. Sinar Darussalam no. 106/107 hlm. 104.
  7. Majalah TEMPO, 13 Januari 1979, no. 46 hlm. 13.
  8. Majalah idem = Tempo, 13 Januari 1979 hlm. 13.
  9. Djedjak Langkah Agus Salim hlm. 316.

(Baca: Majalah SANTUNAN, no. 50 halaman 20, 21 dan 36, Kanwil Depag. Aceh 1981).

Salam Untuk Bob Rezal

KOMENTAR PEMBACA

Salam Untuk Bob Rezal

Usaha yang ditempuh Bob Rezal, penyanyi asal Aceh, yang menerbitkan album terbarunya dalam bahasa Aceh “Karam lam Dada” pantas kita berterima kasih kepadanya. Ia telah berbuat untuk dirinya dan orang Aceh.

Encek Bob Rezal pantas kita elu-elukan. Mendengar lagu-lagu sendunya, seperti Eligi Rindu dan Karam lam Dada, kita terbayang kepada P Ramlee yang juga putra Aceh yang sangat terkenal di Malaysia.

Kita berharap kepada Bob Rezal agar dapat mengikuti jejak P Ramlee. Selamat Berjaya Encik. Semoga menyusul lagu-lagu baru, baik dalam bahasa Melayu maupun bahasa Aceh.

Amirullah

Mhs Fakultas Dakwah

 

(Baca: Harian SERAMBI INDONESIA,  Kamis, 7  Maret 1991  halaman 4/Opini).

Dalam menghadapi dunia modern: Manusia Jawa Atau Bukan Jawa Sama Saja!

Dalam menghadapi dunia modern:

Manusia Jawa Atau Bukan Jawa Sama Saja!

Oleh: T.A. Sakti

  

  

 

Suka meratapi masa lalu yang aduhai …. indahnya, namun telah hilang merupakan sifat manusia pada umumnya. Hal inilah yang tercermin dalam tulisan JC Tukiman Taruna tentang “Manusia Jawa” (Hr. Kompas, 8 Januari 1984). Beliau sangat menyesalkan terhadap berbagai pergeseran budaya “Manusia Jawa” sehingga menyebabkan sifat manusia Jawa dewasa ini semakin brengsek (katanya). Saya yang bukan orang Jawa sangat tertarik membaca artikel itu.

Apalagi setelah muncul karangan lain yang nampaknya hendak membantah pendapat JC Tukiman Taruna itu (lihat : Ipong S Azhar; KR; 12 Januari 1984 hlm 6). Pada mulanya, saya jadi bingung ketika membanding-bandingkan kedua artikel tersebut. Mana sih yan benar? Namun pada akhirnya, saya lebih setuju dengan pendapat  Sdr.. Ipong S. Azhar.  Guna menjernihkan “polemik” itulah saya memberanikan diri menurunkan tulisan ini. Karena saya “manusia Aceh”, tentu saja sejumlah “atribut  Aceh”akan ikut terbawa-bawa  dalam uraian  saya nanti. Paling kurang, sebagai perbandingan.

Jangan Pesimis

Apapun alasannya, kita harus mengakui bahwa perkembangan kehidupan kita sekarang lebih “baik” bila dibandingkan dengan kehidupan nenek moyang kita tempo dulu.

Keadaan yang semakin membaik itu hampir di semua bidang. Cara berpikir kita semakin luwes, sebaliknya sifat “fanatik” terus menipis. Bidang perhubungan bertambah lancar. Jalan desa yang berlumpur terus berkurang. Kecerdasan bangsa terus meningkat, karena hampir setiap manusia Indonesia telah mengerti, bahwa pendidikan itu sangat penting. Kalau di daerah sendiri mutu pendidikan masih rendah, orang tidak segan-segan lagi untuk menuntut ilmu di negeri orang. Demi mengejar pendidikan “bermutu” itulah saya terdampar ke pulau Jawa.

Hanya dari beberapa contoh saja, n ampak jelas bahwa kehidupan kita di zaman modern ini sangat lebih “baik” daripada kakek-kakek kita.

Jadi apakah lagi yang merisaukan kita dengan perkembangan dunia modern kini? Dampak negatifnya? Hal itu memang resiko zaman kemajuan. Mengeluh terhadap pengaruh jelek itu wajar saja. Faedahnya tidak seberapa, ibarat nyalak anjing di padang pasir, kafilah tetap berlalu. Tempat yang paling layak bagi orang yang “anti kemajuan” adalah menyingkir ke gua-gua batu. Namun sayang, gua-gua batupun telah dikerok orang untuk menimbun halaman  sekolah di desa.

Karena itu, daripada pesimis yang tidak bermanfaat, lebih baik rasanya kalau kita terus optimis, bahkan bersyukur dengan berbagai kemajuan yang telah dapat kita capai di zaman modern ini.

Pergeseran nilai

Sebagai orang Aceh (asli-paten), saya tetap penuh percaya, bahwa kebudayaan Aceh tempo dulu sungguh hebat sekali. Paling kurang sama tarafnya dengan budaya-Jawa yang terkenal adiluhung itu. Tetapi, semua yang terlanjur saya anggap “hebat”, itu tidak pernah saya saksikan sendiri. Kata orang, budaya Aceh yang juga adiluhung tersebut telah digilas oleh kemajuan masa. Timbul bisikan di hati saya, “Kalau sampai dapat dihancurkan roda zaman berarti ia kurang hebat, hingga tak sanggup mempertahankan diri”.

Kalau budaya Jawa seperti ditulis JC Tukiman Taruna juga sudah ludes digilas kemajuan masa, berarti pula budaya Jawa sama dengan  budaya Aceh; yaitu sama-sama sebagai pihak yang kalah bila berhadapan dengan “Bathara kala” dunia modern. Pada akhirnya, budaya Jawa dan budaya Aceh menerima nasib yang sama. Dalam hal ini mutunya sama, alias sami mawon. Dan saya yakin, nasib  berbagai budaya di dunia  tak jauh berbeda. Pergeseran nilai budaya, merupakan musibah yang tak dapat dielakkan oleh bangsa-bangsa yang pernah terjajah.

Dari uraian di atas semakin jelas, bahwa pergeseran nilai bukan hanya dialami manusia Jawa saja. Tepat sekali apa yang ditulis sdr Ipong S. Azhar, bahwa pergeseran yang sama juga dialami manusia Batak, Bugis, Dayak,  Toraja, Bali dan manusia-manusia daerah lainnya (tidak terkecuali manusia Aceh).

Dalam majalah Panji Masyarakat nomor terbaru (No. 419 – 11 Januai 1984) sangat lengkap digambarkan tentang sejumlah pergeseran nilai yang telah terjadi di Aceh. Saya yang asli Aceh, jauh sebelum dilaporkan majalah itu telah maklum segalanya. Walaupun demikian, saya tidak mengeluh dan cengeng. Karena menurut pendapat saya, adalah wajar, dalam rangka mengejar kemajuan agar sebanding dengan daerah-daerah lain. Dan satu hal yang perlu diingat, bahwa biarpun kita menjerit hingga terbelah langit, namun manusia tidak mau kembali hidup seperti di zaman purba. Jadi apa gunanya bernostalgia.

Apa yang dilukiskan majalah Panji Masyarakat mengenai Aceh tak dapat kita sanggah, karena begitulah kenyataannya. Jumlah Dayah (pesantren) merosot. Sekolah-sekolah agama semakin dijauhi peminatnya. Jumlah ulama apalagi: semakin kurang. Namun masih ada satu hal penting lainnya yang lupa di ekpose majalah itu, yakni sifat kepahlawanan manusia Aceh semakin tipis, bahkan sudah sirna. Hal yang terakhir ini paling kentara sekarang. Tempo doeloe, perang Aceh melawan Belanda terkenal ke seluruh jagad. Coba perhatikan sekarang, berapa gelintir manusia Aceh yang dapat lulus test masuk AKABRI? Jawabnya : Jarang sekali. Bukankah kenyataan ini menunjukkan  sifat patriotik masyarakat Aceh telah luntur. Keadaan demikian tidak terlepas dari pergeseran nilai dalam diri manusia Aceh, akibat pengaruh lingkungan dan perkembangan masa.

Saya tetap yakin, bahwa dalam menghadapi dunia modern masyarakat Jawa atau bukan Jawa sama saja nasibnya.

*TA Saki alias Teuku Abdullah Sulaiman adalah mahasiswa Fakultas Hukum dan Pengetahuan Masyarakat (FHPM) Unsyiah Banda Aceh, yang terpilih belajar di Fakultas Sastra UGM Yogyakarta dengan beasiswa Depdikbud/ Panitia Kerjasama Indonesia -Belanda./LIPI-Jakarta.

( Baca: Harian “Kedaulatan Rakyat” Yogyakarta, 23 Januari 1984 halaman 6/Opini).

ASEAN – Perlu Lebih Serius Diperkenalkan Kepada Masyarakat Asia Tenggara!

Hambatan-Hambatan Memasyarakatkan ASEAN:

 

Wawasan Para Pelajar dan Mahasiswa Kita Tentang Asia Tenggara

Oleh : T.A Sakti

 

 

ASEAN (Association of South East Asian of Nations) yang didirikan berdasarkan deklarasi Bangkok tanggal 8 Agustus 1967, kini telah berusia hamper 29 tahun.

Dalam perkembangannya yang semakin mantap dan menggembirakan itu, ASEAN telah banyak berbuat.

 

Keakraban di antara negara anggota ASEAN telah berlangsung, yang kesemuanya semakin mempererat persatuan sesama anggota. Puncak pertemuan ASEAN,  yaitu Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) yang dihadiri kepala negara/kepala pemerintahan dari negara anggota telah diadakan lima kali. Malah, mulai tahun ini (Desember 1996) akan dilangsungkan setahun sekali (KTT formal diadakan 3 tahun sekali).

Pertemuan tingkat menteri antara negara ASEAN dari berbagai bidang/ “departemen” telah diadakan puluhan kali, terutama dalam masalah ekonomi. Di bidang perdagangan, ASEAN telah melahirkan konsep AFTA (kawasan perdagangan bebas ASEAN) yang akan mulai dijalankan pada tahun 2003.

Gema suara ASEAN yang padu dan bersatu, bukan hanya pada tingkat regional ASEAN saja, tetapi sudah menyebar ke forum-forum internasioal, termasuk ke urusan-urusan dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Pendek kata, ASEAN sudah diperhitungkan, berwibawa dan didengarkan. Sementara itu, ASEAN sendiri pun semakin nampak tumbuh rasa percaya diri dan tidak mudah “mengekor” kepada tekanan yang datang dari pihak manapun.

Mungkin terlintas di benak kita, bahwa gerak perkembangan ASEAN ini diketahui mayoritas rakyat negara-negara ASEAN sendiri. Alasannya, karena setiap peristiwa yang berhubungan dengan ASEAN biar sekecil apapun selalu disebarluaskan oleh media massa seperti radio, televisi, surat kabar dan lain-lain.

Perkiraan di atas, amat jauh meleset dari kenyataan sebenarya! Menurut perhitungan kasar Ranjit Gill penulis buku “ASEAN” penerbit PT. Gramedia, Jakarta 1988) menunjukkan : “Bahwa satu dari  setiap 20 orang Indonesia memahami apa ASEAN itu. Jawaban yang sama bisa diharapkan di Filipina, tetapi persentasenya dan kesadarannya kurang di Thailand dan Malaysia. Dalam kasus Singapura dan Brunei beberapa mengetahuinya”, tulisnya.

Mungkin saja benar, jika dikatakan bahwa perkiraan Ranjit Gill sudah tak terpakai lagi pada tahun 1996 ini. Namun menurut pendapat saya perbedaan persentasenya tidaklah terlalu besar.

Keliru

Berpegang pada perkiraan Ranjit Gill, ternyata di antara penduduk negara-negara ASEAN, bangsa Indonesia-lah yang dominan lebih mengetahui tentang ASEAN. Namun, kenyataan itu janganlah terlalu dibanggakan. Sebab, bila diamati lebih kongkrit ternyata perkiraan itu bersifat semu, kurang bisa dipertanggung jawabkan dan bombastis.

Sebagai seorang pendidik, saya berkesempatan mengamati kadar wawasan para peserta didik tentang Asia Tenggara dan Asia Timur.

Hasil pengamatan menunjukkan, bahwa mayoritas para pelajar kita amat minim pengetahuannya tentang Asia Tenggara. Pernah penemuan ini saya beritahukan kepada seorang wartawan, agar bisa diangkat menjadi berita surat kabar. Wartawan itu tak sudi memuatnya, dia beralasan bahwa kenyataan itu bukanlah hal “aneh”, sehingga tak layak pula dijadikan berita. “Keadaan demikian sudah merata di seluruh Indonesia”, ucap sang wartawan tanpa perubahan ekspresi di wajahnya. Benarkah “pernyataan” wartawan itu? Wallahu a’lam.

Beberapa tahun belakangan ini, saya mengajar mata kuliah Sejarah Asia Tenggara dan Sejarah Asia Timur di sebuah perguruan tinggi (PT). Para mahasiswa saya umumnya lulusan Sekolah Menengah Atas (SMA, atau Sekolah Menengah Umum (SMU)- sekarang) dan tamatan Sekolah Pendidikan Guru (SPG). Jadi, tingkat pengetahuan yang mereka hayati adalah tahap pengetahuan yang dimiliki para pelajar atau siswa SMU  umumnya.

Pada hari pertama atau kedua kali kuliah, kadang-kadang sengaja saya berikan sebuah test kecil. Tujuannya untuk mengukur kadar memori pengetahuan yang telah dimiliki para mahasiswa, sehingga bisa menjadi acuan bagi saya dalam memberikan kuliah pada hari-hari selanjutnya tentang mata kuliah itu.

Pertanyaan test pun tidak macam-macam. Paling sering saya tanyakan adalah : apakah yang anda ketahui tentang Asia Tenggara dan buatlah petanya disertai keterangan lengkap!

Pertanyaan tentang Sejarah Asia Timur juga tak jauh berbeda.

Ujian kecil serupa ini pernah saya adakan pada tanggal 26 Februari 1992 untuk mata kuliah Sejarah Asia Tenggara, tanggal 16 Februari 1993 juga buat sejarah Asia Tenggara dan tanggal 18 Maret 1996 bagi matakuliah Sejarah Asia Timur. Jumlah peserta test rata-rata 35 orang.

Hasil test ketiga kali itu hampir serupa. Jawaban yang saya periksa sebagian kecilnya memang benar, namun lebih banyak yang salah dan kadang-kadang mengagetkan.

Jawaban yang mengejutkan, misalnya yang menyebutkan kota Amsterdam atau Sidney, sebagai ibukota negara Brunei Darussalam. Ada pula yang membuat peta philipina di benua  Afrika yang berbatasan dengan Libya, Aljazair dan Marokko. Gambar peta yang menggelikan cukup banyak, seperti peta negara Kanada dibuat berbatasan dengan negeri Cina.

Banyak juga dijumpai yang tak tahu nama ibukota dari negara-negara di Asia Tenggara, terkecuali Jakarta dan Kuala Lumpur. Kedua nama ibu kota ini, rata-rata diketahui peserta test.

Ketidakpahaman terhadap peta Asia Tenggara banyak dialami para pelajar dan mahasiswa kita. Di antara peserta ujian, ada yang membuat peta negara-negara Asia Tenggara seluruhnya dalam bentuk pulau-pulau. Jadi, kesemua negara Asia Tenggara, sejak Indonesia dan Sembilan negara lainnya adalah berbentuk negara-negara kepulauan. Masya Allah!.

Melihat kepada tingkat pendidikan yang telah ditempuh oleh rata-rata para mahasiswa itu, kejanggalan-kejanggalan tersebut di atas semestinya tidak perlu terjadi. Sebab, mereka adalah mahasiswa pada semester IV dan II (ketika mata kuliah ini diberikan). Seorang mahasiswa seharusnya memiliki wawasan luas.

Selain itu, bekal pengetahuan mengenai geografi (ilmu bumi) sudah cukup memadai yang telah dipelajari dari beberapa jenjang pendidikan. Pada Sekolah Dasar (SD), pengetahuan yang berkaitan dengan “ilmu bumi” diberikan dalam mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS). Di sekolah menengah pertama (SMP), memang diajarkan mata pelajaran Geografi, begitu pula di Sekolah Menegah Atas (SMA). Hal yang hampir serupa juga berlaku pada Madrasah Ibtidaiyah Negeri (MIN), Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) dan Madrasah Aliyah Negeri (MAN). Di samping itu, guru-guru yang kreatif, banyak juga yang menyelipkan tentang geografi dalam mata pelajaran lain, seperti sejarah, agama dan….. ( ada lembaran yang hilang, akibat hempasan gelombang Tsunami Aceh, 26 Desember 2004!).

( Baca: Majalah SANTUNAN no. 226 halaman  Rubrik Khusus, Kanwil Depag Aceh, 1997).

Catatan:   Di bawah ini  adalah sambungan tulisan di atas,  yang saya kutip dari ketikan aslinya, yang juga selamat dari rendaman banjir tsunami Aceh, Bale Tambeh, Ahad, 15 Mei 2011, T.A. Sakti.

Mengapakah keanehan tersebut bisa terjadi?. Setahu penulis, hingga hari ini belum pernah diadakan suatu penelitian serius mengenai masalah itu.

                         Ragam Kesalahan

Bila bentuk-bentuk kesalahan diperincikan, maka ternyata ada beberapa ketidak pahaman para pelajar kita terhadap geografi Asia Tenggara dan Asia Timur, yaitu:

1. Kesalahan peta.

Berdasarkan hasil pengamatan saya, maka banyak hal tentang kekeliruan para siswa mengenai peta Asia Tenggara atau Asia Timur yang bisa diangkat ke permukaan. Namun, agar tulisan ini tidak terlalu panjang, saya hanya menyebutkan sebagian kecil saja.

Menyebutkan atau membuat peta negara Pakistan berupa sebuah pulau di pulau Kalimantan, sepatutnya jangan sampai dilakukan seorang lulusan SMA, bahkan sudah beridentitas mahasiswa pula. Demikian juga yang menggambarkan peta negara Vietnam dan Thailand adalah dua negara yang berbentuk kepulauan.

Saya rasa janggal pula seorang lulusan SPG  sampai membuat peta negara Brunei Darussalam adalah sebuah pulau  di sebelah utara pulau Kalimantan dan negara Singapura juga sebuah pulau di sebelah utara Irian Jaya. Tidak kurang menggelikan pula, bila peta negeri Tiongkok terletak diantara megara Laos di selatannya dan Vietnam di sebelah utaranya.

2. Kesalahan nama.

Sebagian besar peserta test tidak tahu nama ibukota dari negara-negara Asia Tenggara. Selain itu banyak juga yang tidak mengetahui nama-nama ibukota propinsi dari 27 Daerah Tingkat I di Indonesia.

Ketidak pahaman sebagian pelajar kita mengenai nama tempat, khususnya nama ibukota negara-negara Asia Tenggara atau Asia Timur memang sangat memprihatinkan dunia pendidikan kita di Indonesia.

Betapa tidak, jika mayoritas lulusan SMA atau SPG dengan tanpa merasa bersalah menyebutkan negara Vietnam ibukotanya Kamboja, Brunei beribukota Brunai Darussalam, Muangthai ibukotanya Thailand, Kamboja beribukota Laos, sedangkan negeri Cina ibukotanya RRC.

Bahkan, kita lebih prihatin lagi; sebab sebagian para pelajar kita juga tidak mengetahui nama-nama kota propinsi di Indonesia, Bukankah itu sudah keterlaluan?. Hampir tak pernah terbayangkan, bahwa  para mahasiswa kita akan menjawab kota Ujung Pandang sebagai ibukota propinsi Kalimantan Selatan, Gerontalo ibukota Kalimantan Barat, Banjarmasin ibukota Kalimantan Utara, Samarinda atau Palu ibukota Kalimantan Selatan, ataupun kota Balikpapan adalah ibukota Kalimantan Tengah.

3. Kurang wawasan

Jenis kesalahan ketiga yang dialami para pelajar kita adalah akibat minimnya pengetahuan, pemahaman( singkatnya: pengetahuan umum) tentang Asia Tenggara dan Asia Timur.

Ketidaktahuan mereka dapat dilacak lewat jawaban-jawaban yang diungkapkan; seperti menyebutkan: “ASEAN dibentuk berdasarkan azas komunis, Lee Kwan Yee adalah tokoh RRC, Filipina  dijajah Inggeris, Korea adalah suatu negara yang dipimpin oleh PM Goh Cok  Tong, Taiwan ialah negara komunis yang ingin memisihkan diri  dari Cina, dan di Taiwan banyak bangsa asing seperti Tiongkok yang menguasai hampir seluruh perekonomian di negeri itu”.

Khusus tentang Indonesia, seorang peserta test menyebutkan orang Bugis berasal dari pulau Kalimantan.

                 Perlu terobosan

Apa yang saya ungkapkan di atas bukanlah hasil penelitian serius, yang sering disebut memiliki standar ilmiah. Temuan saya, hanya merupakan hasil pengamatan “sekilas” yang mungkin menurut para pakar/ahli peneliti tidak mengandung nilai ilmiah sedikit pun. Keprihatinan yang dijumpai dalam pengamatan saya, mungkin saja hanya terjadi di suatu daerah; tidak menyeluruh ke semua jenjang pendidikan di seluruh Indonesia.

Biar pun aktualitas dari pengamatan saya  sangat kecil serta  tidak berbobot ilmiah samasekali, namun saya menganggap masalah ini termasuk keprihatinan serius yang perlu segera dibenahi. Kalau penanggulangannya tidak dilakukan, maka akan terhambatlah  kampanye memasyarakatkan ASEAN di kalangan rakyat Indonesia. Bila itu yang terjadi, tak bakallah mampu membuat ASEAN “lebih manusiawi” atau “membumi” di negara anggota ASEAN sendiri.

Dalam rangka meningkatkan pengetahuan rakyat Indonesia serta  warga  dari negara-negara ASEAN lainnya tentang keberadaan Asia Tenggara, maka terobosan-terobosan yang perlu ditempuh sebagai berikut:

  1. Setiap pemerintah dari  negara anggota ASEAN, perlu lebih meningkatkan mutu pengetahuan rakyatnya  mengenai Negara-negara sesama anggota ASEAN.
  2. Perlu diajarkan mata pelajaran “ASEAN” bagi semua pelajar  dan mahasiswa di negara-negara anggota ASEAN.
  3. Pemerintah di negara-negara ASEAN,   perlu  ‘mewajibkan’   media-massa di negeri masing-masing, agar mengadakan sebuah siaran/berita/rubrik khusus  tentang ASEAN. ( T.A. Sakti adalah alumnus Jurusan Sejarah  Fakultas Sastra UGM Yogyakartta, kini berdomisili di Banda Aceh ).


 *Catatan: 1. ( Baca: Majalah SANTUNAN, no. 226, rubrik  khusus, Kanwil Depag. Aceh tahun 1997).

                      2. Tahun 1997, fotocopy tulisan ini pernah saya kirim ke Kantor Sekretariat ASEAN Jakarta dan Seksi ASEAN Deplu RI, Jakarta. Mudah2an kedua lembaga ASEAN  itu sudi mengirimkan fotokopynya kepada saya buat melengkapi bagian tulisan yang ‘diamuk’ Tsunami Aceh itu, toh kota Jakarta  tak tersentuh dampak tsunami ‘kan?.

                       3.  Saya menyampaikan DO’A  SELAMAT kepada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT)   ASEAN ke 18   tanggal 7 – 8 Mei 2011  yang berlangsung di Jakarta, mudah-mudahan apa yang saya amati  berlaku pada tahun 1996;   sudah teratasi pada tahun 2011 ini!. Semoga!. Bale Tambeh, 5 Mei 2011, T.A. Sakti.

 4. Tambahan kemudian: Tidak lama setelah terbitnya tulisan ini-entah kebetulan- di awal tahun 1997 pihak yang terkait lembaga ASEAN di Jakarta mengadakan “Lomba Perihal ASEAN” yang hadiahnya puluhan juta rupiah. Pengumuman lomba itu sempat saya baca   beberapa kali di layar televisi TPI saat itu. Namun, mungkin akibat ‘krisis moneter’ tahun 1997; iklan   dan berita lomba tsb juga lesap entah kemana?!!!!.Bale Tambeh, Senin, 16 Mei 2011, T.A. Sakti.