Grop Tamatdaroih

Grop Tamaddaroih

Oleh: T.A. Sakti

Khanduri Tamaddaroih(Kenduri tanda tamat tadarrus Al Qur’an) adalah tradisi di bulan Ramadhan yang terus berkembang di Aceh hingga sekarang. Dulu, setiap kali – biasanya 3 s/d 4 kali – tadarus/pembacaan Al Qur’an dapat ditamatkan, khanduri tamaddaroih pasti akan berlangsung di Meunasah. Sekarang pun demikian!. Perbedaannya jelas ada, antara lain tentang saat/waktu acara itu berlangsung dan jenis“selingan” yang ditampilkan sebelum makan bersama tersebut dilaksanakan. Memang ada perbedaan waktu makan khanduri tamaddaroih antara zaman dulu dengan sekarang. Kalau dahulu pasti tetap pada saat dinihari, yang sekaligus menjadi makan sahur bagi warga kampung yang hadir. Sedangkan sekarang, waktu makan kenduri itu sudah berubah,yakni dilangsungkan setelah shalat maghrib berjamaah. Acara “selingan” pun pada malam itu juga sangat berlainan antara dulu dengan masa kini.                                       Dewasa ini penduduk desa yang hadir disuguhi ceramah agama yang disampaikan oleh Teungku(ahli agama), yang sengaja diundang untuk tujuan itu. Atau kalau acara ceramah tak jadi, biasanya diganti dengan do’a bersama, yakni semacam do’a bersama pada bermacam kenduri dalam tradisi Aceh – yakh, paling lama 20 menit!.

Pada zaman dulu sebelum acara menikmati hidangan, peserta yang hadir terlebih dahulu melakukan tarian syukuran yang dinamakan: Grop Tamaddaroih (tarian Tadarrus). Pembacaan Al Qur’an sengaja ditiadakan pada malam tersebut. Waktunya, sejak selesai sembahyang ‘Isya sampai saat makan sahur; paling lambat jam tiga dini hari. Dengan melilitkan kain sarung di pinggang agar lebih tegap, peserta tarian mengatur posisi menurut panjang -lebarnya Meunasah yang bertiang tinggi itu. Tua muda ikut serta dalam permainan ini, tak terkecuali penganten baru(Linto baro), yang biasanya lebih dihormati di desa. Dalam pengertian tempo dulu, gelaran Lintobaro/penganten baru masih terus melekat pada seseorang; sejak mulai upacara ‘Intat Linto”/mengantar mempelai laki-laki ke rumah Darabaro sampai dua tahun setelah itu(mempunyai anak pertama). “Ilahy katammat kalam beuet Quru’an ka samporeuna, le that pahla ta beuet Quru’an, Tuhan bri kandran blang padang masya. Sajan kandran na saboh payong, uroe tutong hana sapat bla!” (Ya Tuhanku, sekarang kami selesailah kalam, karena kami telah khatamkan Al Qur’an . Banyak pahala bagi yang membaca Al Qur’an; Tuhan berikan kendaraan di Padang Mahsyar– bila hari kiamat tiba. Pada kenderaan ada satu payung, panas terik tak ada yang terlindung). Itulah sekedar kutipan dari salah satu lagu.

Syair Grop Tamaddaroih banyak macamnya; baik yang berbahasa Arab maupun bahasa Aceh, yang dinyanyikan sambil meloncat dan lari-lari kecil. Bunyi hentakan kaki(tindrom-tindrom gaki) dan gema syair lagu-lagu, cukup menggelegar keseluruh kampung, bahkan tembus ke desa-desa lainnya. Apalagi sebagian peserta memang sengaja mencari-cari bagian lantai papan Meunasah yang pecah(aleue beukah),maka dapatlah dibayangkan; bagaimana besar gemuruhnya jika papan pecah yang ditendang/diinjak-injak dengan sekuat tenaga. Irama loncatan dan bunyi hentakan kaki terdengar serasi, tidak sumbang; karena permainan itu memang punya tata cara tersendiri yang sudah dijiwai para peserta. Getaran lantai tidak hanya menimbulkan irama yang indah, tetapi juga sekaligus berfungsi sebagai pemberi pengumuman kepada penduduk desa-desa lain, bahwa kampung mereka sedang mengadakan khanduri Tamaddaroih buat kesekian kalinya. Dan hal ini merupakan suatu kebanggaan istimewa pada masa itu.

Peugrob Lintobaro Satu adegan lainnya yang kadang-kadang pernah dilakukan pada Grop tamaddaroih tempo dulu, adalah Peugrob Lintobaro (meloncat-loncatkan pengaten baru). Perbuatan yang dianggap kurang pantas ini, tidaklah dilakukan terhadap semua Lintobaro, tetapi hanya ditujukan kepada penganten baru yang congkak, sombong, terutama yang malas datang ke Meunasah selama bulan Puasa atau sebelumnya. Linto baro dirangkul sambil diangkat-angkat beramai-ramai sampai lemas. Ketika itu mereka menyanyikan:” Hob ala ya hob, linto baro han jitem grop.Hai aneuk ka kalon dilee, munoe lagee kamoe grop-grop!” (Hob ala ya hob, penganten baru nggak mau loncat. Wahai anak lihat dulu, begini laku kami loncat!).

Inilah salah satu hukuman masyarakat pada masa dulu, terhadap orang yang menyombongkan diri dalam pergaulan di desanya. Hukuman lainnya yang diberikan masyarakat/terutama oleh para pemuda kampung terhadap Lintobaro yang jarang ke Meunasah antara lain: memboikot acara buka puasa bersama – tradisi Buka Puasa Lintobaro – yang dilaksanakan Lintobaro di Meunasah, dipasangkan duri bambu(duroe trieng/keureungkeum) pada tangga rumah Lintobaro, ditanamnya batang pisang(dipula bak pisang) di sawah milik Lintobaro dan lain-lain. Karena tidak bisa mengaji Al Qur’an termasuk salah satu alasan seorang Linto baro malu/malas pergi ke Meunasah dimalam bulan puasa, maka para orang tua sangat hati-hati demi menjaga martabat diri dan anaknya dalam “satu” hal ini.

Sejak kecil, anak-anak sudah diantar mengaji ke Meunasah. “Mengajilah rajin-rajin, biar nanti waktu kamu kawin tidak memalukan kami”, pesan sang orang tua kepada anaknya, ketika menyerahkan dia kepada guru ngaji(Teungku seumeubeuet) Hal itu terjadi zaman dulu, bagaimana dengan keadaan sekarang?. Masyarakat Aceh masih tetap mengadakan tradisi khanduri tamaddaroih, walaupun dengan variasi yang berbeda. Tetapi tradisi “Grop Tamaddaroih” di bulan Ramadhan sudah punah ditelan zaman. Sementara itu, kesungguhan orang tua mendidik anaknya pun dalam hal agama sudah kian memudar!!!. ( Sumber: Buletin WARTA UNSYIAH, edisi 130/Agustus 2010, rubrik “Warta Budaya” halaman 24.

Cinta Keu Nanggroe Termasuk Iman

  1. Cinta Keu Nanggroe Termasuk Iman

Oleh: T.A. Sakti

Assalamu’alaikum hai bohru pirak

Saleum meusigak sambot nibak lon

Trok lon saweuelom  aduen ngon Cutkak

Lam nadham rancak kisah lon suson

 

 

Nanggroe geutanyoe bri Ilahon Haq

Tamah meusigak nibak thon keu thon

Dum pembangunan rata jeub sawak

Pat reuloh  rusak geupeugot rampong

 

 

Jalan lam gampong rata ka lagak

Oh muto dijak hanle seungkoe lhong

Muge bloe- publoe trok meusak garak

Ba ija sawak jibloe boh jagong

 

 

Di muge mulieng meuron-ron dijak

Pineung ruek-masak lagot  meukeupong

Pisang meumu-mu boh u riek cong bak

Hantom le apak pade lam karong

 

 

Asai phui tuleung hareukat galak

Pula pisang wak timon ngon jagong

Peue saja lagot yum pih meusigak

Rakyat dum rancak rumeh dan tumbon

 

 

Nibak peumimpin geutanyoe ajak

Beuna geutem jak tamong lam gampong

Rakyat lam gampong seumangat neugrak

Ngat maken ramphak neubantu tulong

 

 

Boeh neu cikalon hai Bapak-bapak

Miyup teuratak yum barang gampong

Yum barang “keude’ ji ek meugrak-grak

Yum barang ‘awak” rab sabe jitron

 

 

 

Gampong Pisang Bucue Paloh Jeurala

Jalan Keumala rhot u Tongpudeng

Haba ka rancong lon sambong sigra

Tapi syeedara ujong meulaen

 

 

Ulon keumarang hantom biasa

Tapi teucoba lon bareng-bareng

Seuen seuen sigeutu lon ija-ija

Kadang syeedara panyot di lon len

 

 

Sira lon duek-duek lon kira-kira

Dang malam jula oh jeuet lhom tabeng

Loncok keuretah nyang na di para

Pulupen sigra daweut lon peutren

 

 

Kisah keu Nanggroe nyang that lon cinta

INDONESIA bukon Nanggroe Kleng

Naggroe that luah indah lagoina

Leubeh 3.000 na pulo meujandreng

 

 

Pulo nyang luah ulon calitra

Nyang phon Sumatera- Jawa geunireng

Ngon Kalimatan luah that raya

Irian Jaya pulo keu tabeng

 

 

Sulawesi Ceram Maluku teuma

Bali Madura Lombok di sampeng

Bangka Belitung Timur Sumbawa

Flores Sumba Tidore canden

 

 

Roti Ternate Buru seureuta

Keunan dum geuba PKI deungkeng

Dum biek PKI sinan geusingkla (dulu-red)

Geuyue keureuja deungon diseuplen

 

 

Han ek lon kisah wahe syeedara

Kalon lam PETA keudroe Dek canden

Sabab gothat le kon dua tiga

INDONESIA luah that polem

Jumlah penduduk wahe syeedara

185 juta kureueng tan mungkin

Nyang paleng rapat sideh di Jawa

Jummeulah jiwa hana ngon bandeng

 

 

Di dalam Nanggroe meumacam agama

Kristen Budha Hindu dan laen

Agama Islam nyang that mulia

Peumeluk jih na meujuta lusen

 

 

Sayang Tongpudeng uteuen raya that

Le that boh langsat di Indrapuri

Bah laju haba jinoe  lon sambat

Dang-dang hai sahbat masak ie kupi

 

 

Seujak Meurdeka Nanggroe beurdaulat

Urusan geumat le Menteri-Menteri

Meunan keuh bagoe meutingkat-tingkat

Meunurot babat akai Tuhan bri

 

 

Tingkat Propinsi Gubernur nyang mat

Miyup nyan meuhat mat le Bupati

Di Kecamatan Urusan Camat

Tiep Gampong meuhat Keuchik & Waki

 

 

Nyang peutheuen Nanggroe sibagoe alat

Tantra meupangkat deungon Polisi

Tantra udara laot ngon darat

Ureueng nyan siap peutheun neugeri

 

 

Kanto DPR duek waki rakyat

Sibagoe adat nanggroe demokrasi

Bandum ureueng nyan peutimang rakyat

Ureueng peuteupat kanan ngon kiri

 

 

Buet Undang-undang kanun ngon adat

Ureueng nyan meuhat teuma awasi

Ureueng nyan lisek ceureudek geuthat

Peutimang rakyat rata jeub seugi

Seubagoe  cunto lon boh si ayat

Nyangka talihat keudroe teuh akhi

Undang-Undang perkawinan jinoe  hai sahbat

Kajeut keu adat seuluroh neugeri

 

 

Hukom meukawen jinoe meuceh that

Haroh beuteupat han jeuet beurangkri

Agam nyang jumoh peurumoh le that

Ka payah that-that tipee ngon janji

 

 

Han jeuet meukawen rata jeub teumpat

Ban dilee meuhat hana soe sudi

Pat nyang deuh Dara boh mieng meukilat

Kenan geucawat geutinggai Nyak Ti

 

 

Na padum lawet di sinan teutap

Leumah lom leugat nyang mirah bibi

Nyang puteh kuneng hidong mancong that

Gigoe meukilat langgoi be guci

 

 

Keunan le laju Teungku geupeurap

Meusyen geuthat-that keu inong tari

Teuma di sinan hana treb lambat

Hana jan siat teumaleuek lagi

 

 

Taleuek teumaleuek kri-kri nyang hajat

Aneuk rata pat jeuoh ngon wali

Tinggai keuh aneuk dalam mengriet that

Pajoh hareukat Ma sidroe nyang bri

 

 

Ma nyang bri bu keu aneuk jasad

Di ayah kaplat seutot beurahi

Let kuwah leumak di ayah leugat

Geutiek le siat meunyo ka basi

 

 

Kon ka takalon baroekon sahbat

Rab rata teumpat meunan teurjadi

Nibak masa nyoe hanjeuet le meuhat

Jadeh geuikat meunyo ta ungki

Taleuek ngon pasah  pih ka payah that

Syarat sigo brat baro geurasi

Ngat teuka inseueh hate beuteutap

Bek roh mudah that cre suami-istri

 

 

Babandum hai nyan E wareh sahbat

Untuk muslihat tanyoe seundiri

Di Pomeurintah kaseb geusasat

Kon maksud jahat tanyoe geutaki

 

 

Meunan keuh cunto kalheueh lon surat

Le laen meuhat hana lon rawi

Dum peraturan laot ngon darat

Nyang sidang meuhat DPR akhi

 

 

Geuduek DPR wahe hai sahbat

Propinsi Pusat tingkat Bupati

Di tingkat satu buhu lon sambat

Urosan geumat tingkat propinsi

 

 

Seuluroh Nanggroe laot ngon darat

DPR Pusat ureueng awasi

Meunan keuh ragam meutingkat-tingkat

Meunurot babat ban bak posisi

 

 

DPR Pusat teuma meurangkap

Saboh treuk meuhat Lembaga Tinggi

Geukheun MPR geuduek di Pusat

Ureueng nyan keuh mat tingkat tertinggi

 

 

Anggota MPR le peue meusapat

DPR Pusat dan laen lagi

Utusan daerah keunan meurangkap

Golongan meuhat rata jeub seugi

 

 

(Sumber: Majalah PUAN no. 40/1994 dalam

Rubrik “Ranub Sigapu” halaman 33-34).

 

 

Dana Pembinaan Kesenian di Aceh

Komentar Pembaca:

Dana Pembinaan Kesenian

Gebarakan TVRI Banda Aceh yang telah mengadakan festival kesenian seperti Dalail Khairat, Doda Idi dan Zikir Aceh; tentu sangat menggembirakan para pencinta kesenian Aceh di seluruh Nanggroe Aceh Darussalam. Timbul pertanyaan, sebesar apakah perhatian Pemda Aceh terhadap pembinaan kesenian ini?

Memang harus diakui, bahwa munculnya TVRI Banda Aceh sebagai pelopor kesenian tradisional Aceh dengan semboyannya; “Kru Seumangat, Mari Tapeu udep Budaya Geutanyoe!”, juga tidak terlepas dari keterlibatan Pemda Aceh, namun yang menjadi sorotan di sini adalah upaya pembinaan lebih lanjut dari Pemda Aceh terhadap group-group kesenian yang telah muncul itu.

Dalam kata sambutan Gubernur Aceh Ir. H. Abdullah Puteh, M. Si, Rabu, 15 Mei 2002 sore pada penutupan Festival Zikir Aceh se-Naggroe Aceh Darussalam (NAD), yang dibacakan Kepala Dinas kebudayaan NAD Drs. H. Sofyan Muchtar, Gubernur Aceh antara lain mengatakan : “Baru saja kita menyaksikan penampilan pemenang, sekaligus penyerahan “Uang Pembinaan” kepada group peserta yang telah menunjukkan prestasinya dalam  Festival Zikir Aceh tahun 2002 ini”.

Sewaktu mendengar “Uang Pembinaan”, saya memperkirakan jumlah dana pembinaan itu lumayan besar. Betapa tidak, event Festival Zikir Aceh itu jangkauannya se-Nanggroe Aceh Darussalam.  Begitulah, jiwa saya terus berbunga-bunga  dengan dugaan besarnya dana pembinaan kesenian itu,  mengingat acara itu juga didukung sebuah perusahaan berkelas dunia!.

Namun, menjelang azan magrib, saya memutar kembali rekaman lengkap acara penutupan tersebut, yang tidak sempat saya dengar sendiri di televisi, barulah ketahuan, bahwa panitia memang telah mengumumkan jumlah hadiah/uang pembinaan kepada pemenang I, II, III, dan para juara harapan, yakni pemenang I Rp.1.500.000,- pemenang II Rp.1.250.000,- pemenang III Rp.1.000.000,- (  satu juta rupiah).

Setelah mendengar isi rekaman itu, saya benar-benar kaget dan terheran-heran. Kekagetan saya itu bukan lantaran jumlah hadiah itu kurang atau sedikit. Tetapi penggunaan kata “uang pembinaan” pada kata sambutan Gubernur Aceh terhadap hadiah yang diberikan itu.

Jelas, sebutan “uang pembinaan” itu terkesan terlalu muluk. Sepantasnya disebut saja “uang minum kopi dan transportasi”. Betapa tidak, setiap pemenang I, II, dan III itu telah ulang-alik/pulang pergi sebanyak empat kali dari gampong masing-masing ke studio TVRI Banda Aceh. Jumlah anggota group antara 15-20 orang, yang harus mendanai/meuripe ongkos transportasi dan biaya lainnya. Bila “Uang pembinaan” yang pantas diberikan adalah cukup untuk membeli pakaian lengkap bagi group mereka.

Inilah yang kita harapkan kepada anggota DPRD Aceh agar memperjuangkan anggaran yang mencukupi bagi bidang kesenian/kebudayaan di Naggroe Aceh Darussalam ini. Mudah-mudahan, pihak eksekutif dan legislatif  di era syariat Islam di Aceh sekarang, tidak semata-mata memikirkan nasib pribadi/kelompok sendiri saja!. insya Allah!..

T. A. Sakti

Banda Aceh

16 Mei 2002

GBHN dan Bahasa Daerah

Komentar Pembaca:

GBHN DAN BAHASA DAERAH

Garis Garis Besar Haluan Negara (GBHN) tahun 1993 memfokuskan pada 10 butir pokok perhatian di bidang kebudayaan. Dalam pelita keenam kebijaksanaan sektor kebudayaan, antara lain, meliputi makna kebudayaan dalam kehidupan berbangsa, proses pembauran dalam proses pembangunan, peran bahasa Indonesia, pengembangan dan pembinaan bahasa daerah, pengembangan dan penguasaan bahasa asing, pengembangan perpustakaan, pengembangan dan pembinaan kesenian dan sejarah.

Selanjutnya, bila kita simak penjelasan UUD-1945 pasal 32 antara lain menyebutkan, bahwa kebudayaan lama dan asli yang terdapat sebagai puncak-puncak kebudayaan di daerah-daerah di seluruh Indonesia terhitung sebagai kebudayaan bangsa.

Dalam suasana memperingati Hari Pendidikan Daerah (Hardikda) Propinsi Daerah Istimewa Aceh ke-37 yang diperingati tgl. 2 September 1996 yang lalu; kita perlu merenung beberapa hal yang berkaitan dengan pengembangan dan pembinaan bahasa daerah, sebagaimana yang diamanatkan UUD-1945 dan GBHN tahun 1993 itu.

Diakui atau tidak, yang jelas masalah pengembangan dan pembinaan bahasa daeah (bahasa Aceh), kita jauh ketinggalan dari beberapa daerah lain di Indonesia yang sudah sejak dulu melaksanakannya. Hambatan-hambatan bagi mengejar ketinggalan itu memang banyak, antara lain belum adanya Fakultas Sastra dan Bahasa Aceh di daerah ini ataupun Diploma Kependidikan yang mendidik para calon guru bahasa dan sastra Aceh.

Namun demikian, gerak ke  arah maju memang mulai nampak. Buku rapor para siswa pada kolom bahasa daerah pada saat sekarang memang telah diisi nilainya. Padahal tempo dulu, kolom itu hanya dikosongkan atau diisi dengan nilai ujian sesuatu ketrampilan. Itulah yang saya jumpai pada rapor beberapa orang pelajar  yang tinggal di Banda Aceh dan sekitarnya. Namun, saya belum tahu bagaimana keadaannya di sekolah-sekolah di pedalaman daerah Aceh?

Mudah-mudahan masalah pengembangan dan pembinaan bahasa Aceh bisa terus berkembang maju. Apalagi daerah Aceh memiliki beberapa lembaga yang dapat mendukung program ini. Majelis Pendidikan Daerah (MPD) dan Lembaga Adat dan Kebudayaan Aceh (LAKA) misalnya, mungkin termasuk barisan pendukung bagi kemajuan pendidikan bahasa Aceh alias “muatan lokal” di Aceh. Semoga perkiraan saya tidak meleset!!.

T. A. Sakti

Banda Aceh,

2 September 1996.

DKA dan Sastra Aceh

  1. DKA dan Sastra Aceh

Sekitar sepuluh tahun lalu (sumber: Majalah PUAN no. 13/1987 BP-7 Aceh), Dewan Kesenian Aceh (DKA) yang baru saja dibentuk segera mengambil langkah maju pertama, yaitu mengadakan seminar dengan  thema: Pelestarian dan Pengembangan Seni Sastra dan Tari Tradisional Aceh.

Salah seorang pemakalah yang menyangkut sastra Aceh adalah Prof. A. Hasjmy dengan judul makalahnya “Mau Kemana Bahasa dan Sastra Aceh Yang Dahulu Pernah Menyatu Dengan Dakwah Islamiah?”. Pada bagian kesimpulan, terutama pada point 8.14, yang khusus diharapkan kepada Dewan Kesenian Aceh (DKA); Sastrawan Angkatan Pujangga Baru Prof. A. Hasjmy menghimbau antara lain sebagai berikut:

“8.DKA (Dewan Kesenian Aceh) perlu dengan segera mengambil langkah-langkah: a. mengadakan sayembara karangan dalam bahasa Aceh. b. mengadakan sayembara pidato dalam bahasa Aceh. c. mengadakan sayembara deklarasi puisi Aceh. d. mengadakan sayembara mengarang hikayat dengan topik-topik tertentu. e. mengadakan ceramah-ceramah, diskusi-diskusi tentang bahasa dan sastra Aceh.

14. Apabila DKA (Dewan Kesenian Aceh) diundang untuk menghadiri seminar-seminar, pertemuan-pertemuan dan muktamar-muktamar sastra, baik di luar  daerah aceh maupun di luar negeri, haruslah berusaha untuk memperkenalkan bahasa dan sastra Aceh, baik dalam makalah maupun tanggapan”.

Saya memang tidak mengikuti perkembangan DKA dari dekat. Akibatnya saya pun tidak tahu apakah saran-saran Prof. A. Hasjmy dalam seminar itu telah dijadikan sebagai program kerja DKA atau tidak!. Secuil informasi  tentang DKA yang sempat saya baca dalam suratkabar adalah pergantian pengurusnya beberapa tahun yang lalu. Entah kapan berlangsung pergantian pengurus lagi?, wallahu’aklam!. Tentu akan disiarkan koran pula!.

T. A. Sakti

Banda Aceh

12 Agustus 1997.

Asal-Usul Gelar Serambi Mekkah (!!??)

ASAL-USUL GELAR

SERAMBI MEKKAH

Majalah “Sinar Darussalam” No.205 Agustus 1993 yang diterbitkan di Kampus Darussalam, Banda Aceh; pada halaman 42 memuat sebuah tulisan yang sangat memikat perhatian saya. Artikel itu berjudul: “Sastra, Sisi Serambi Mekkahnya Aceh”, ditulis oleh Prof. A. Hasjmy-Ketua LAKA dan MUI propinsi Aceh.

Setelah saya baca karangan itu dengan cermat, muncullah sebuah pertanyaan yang senantiasa mengejar saya agar mempelajarinya lebih lanjut!. Pertanyaan timbul pada bagian awal karya tulis itu, yakni menyangkut asal-usul gelar “Serambi Mekkah’ bagi daerah Aceh.

Demi lebih jelasnya, baiklah dikutip bagian yang menggugah rasa ingin tahu  saya, yaitu: “Aceh Serambi Mekkahnya kepulauan Nusantara tidak dapat diragukan lagi. Syekh Abdurrauf Syiah Kuala mengatakan, bahwa Aceh dinamakan Serambi Mekkah, karena semua orang Aceh beragama  Islam, seperti halnya Mekkah; juga karena  dalam Kerajaan Aceh Darussalam diberlakukan Hukum Islam. Syekh Nuruddin Ar-Raniry menegaskan, bahwa Tanah Aceh dinamakan Serambi Mekkah, karena Ibukota Kerajaan Aceh Darussalam, Banda Aceh, adalah pusat kegiatan ilmu-ilmu, Tamaddun dan Kebudayaan Islam. Sebelum orang-orang Nusantara berangkat menunaikan rukun Islam kelima, ibadah haji, terlebih dahulu mereka datang ke Aceh untuk belajar dan latihan ibadah haji. Di Ibukota Kerajaan Aceh, Banda Aceh sendiri terdapat sebuah Perguruan Tinggi Islam, yang bernama Jami Baiturrahman dengan berbagai macam Daar (Fakultas dan sebuah Makhad  Asykary (Akademi Militer)”.

Dalam kitab atau karya tulis yang manakah Syekh Abdurrauf Syiah Kuala dan Syekh Nuruddin Ar-Raniry menyebutkan tentang asal-usul pemberian gelar Serambi Mekkah itu?.  Adakah diantara pembaca yang mengetahuinya?. Soalnya, kedua tokoh ulama  Aceh ini cukup banyak karya tulisnya.

Sardani MSI

Alumnus Fak. Adab IAIN Ar-Raniry, Banda Aceh.

Mohon Bantuan MUI Aceh

Komentar Pembaca:

Mohon Bantuan MUI Aceh

Hingga hari ini telah 15 naskah lama bahasa Aceh yang saya alih aksara-kan dari huruf Arab Jawi (Aceh: Jawoe) ke dalam huruf Latin. Naskah-naskah itu berupa hikayat, nadlam dan tambeh. Selama kegiatan ‘iseng-iseng’ alih aksara sejak tahun 1992 itu, saya belum pernah mengalami hambatan yang berarti. Hal itu bisa saya lalui, karena hampir semua isi naskah-naskah tersebut hanya syair-syair bahasa daerah Aceh serta amat sedikit kutipan ayat-ayat Al Qur’an dan Hadits.

Barulah sekarang saya mengalami kendala ketika hendak mengalih aksarakan  karangan Syekh Abdussalam, yang berjudul: “Tuhfatul Ikhwan”  berupa karya alih bahasa Arab ke bahasa Aceh yang diterjemahkan pada tahun 1224 H.

Kalau melihat kepada isi dan susunan bab/bagiannya, naskah ini persis  sama dengan isi Kitab Tambihul Ghafilin yang juga terjemahan bahasa Arab ke bahasa Melayu, yang dilakukan oleh Abdullah bin Abdul Muk Mubin tahun 1184 H.   Sayangnya, baik penyusun “Tuhfatul  Ikhwan” dan penyusun  “Tambihul  Ghafilin”, (artinya:  Peringatan Bagi Mereka Yang Lupa) sama-sama tidak menyebutkan dari Kitab mana mereka terjemahkannya.

Kitab Tuhfatul  Ikhwan ini penuh dengan kutipan ayat Al Qur’an dan Hadits Nabi Muhammad SAW. Malah, ayat dan hadits sengaja ditulis dengan dawat warna merah.

Saya mengalami hambatan saat meng-Latinkan ayat-ayat Al-Qur’an dan Hadist.   Apalagi menurut anggapan saya,  bahwa lebih afdhal jika ayat  dan hadist tetap ditulis dalam huruf Arabnya. Maka menjadilah kendala bagi saya makin berlipat-ganda.

Satu hal lagi,  kertas dari naskah kitab bersyair Aceh ini telah sangat rapuh.   Di sana-sini sudah berlobang dan banyak bercak hitam; pertanda bakal rontok/luroh.  Jika tidak disalin kembali dalam setahun lagi,  bakal rontok sebagian besar tulisannya. Sebab itulah saya mohon bantuan dan saran dari MUI Aceh

T. A. Sakti

Banda Aceh,

Rumoh Blang, 10 April 1997.